Selasa, 23 September 2014

News / Nasional

20 Terduga Teroris Terkait Santoso

Kamis, 9 Mei 2013 | 14:29 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Detasemen Khusus 88 Antiteror Polri melumpuhkan 20 terduga teroris di sejumlah lokasi. Mereka diduga terkait jaringan teroris Santoso yang saat ini masih buron.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal (Pol) Boy Rafli Amar mengatakan, dugaan keterkaitan dengan Santoso dilihat dari hasil penyelidikan terduga teroris Abu Roban alias Untung.

"Dari penelusuran Abu Roban, mereka tetap terkait dengan Santoso dari Poso yang saat ini masih DPO," kata Boy Rafly di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (99/5/2013).

Santoso disebut pernah memimpin pelatihan militer di Poso. Dia juga diduga terlibat dalam sejumlah aksi teror, termasuk dalam aksi penembakan tiga anggota polisi di BCA di Palu, 25 Mei 2011.

Sementara itu, Abu Roban tewas saat penangkapan di Desa Limpung, Kabupaten Batang, Jawa Tengah, Rabu (8/5/2013). Dia diduga sebagai pemimpin 19 terduga teroris yang ditangkap di sejumlah tempat dan pimpinan halaqoh Ciledug. Santoso diduga terlibat dalam pendanaan aksi teror di Poso, Sulawesi Tengah.

Abu Roban dan Sugiyanto sebelumnya terlibat dalam perampokan toko emas di Tubagus Angke, Tambora, Jakarta Barat, beberapa waktu lalu dan perampokan di Bank DKI. Hasil perampokan itu untuk mendanai aksi terorisme atau fa'i. Abu Roban juga terkait kelompok Abu Omar, pemasok senjata dari Filipina.

Boy mengatakan belum menemukan keterkaitan antara kelompok Abu Roban dan dua terduga teroris yang ditangkap di Mampang. "Kami masih mendalami keterkaitan mereka. Ini masih akan kami cek terkait kegiatan kejahatannya," kata Boy.

Sebelumnya, Densus 88 melakukan penangkapan di sejumlah lokasi sejak Selasa (7/5/2013). Lokasi tersebut antara lain Jakarta, Tangerang Selatan, Bandung, Batang, dan Kendal, serta terakhir di Kebumen. Total terduga teroris yang dilumpuhkan sebanyak 20 orang. Tujuh orang di antaranya tewas.


Penulis: Dian Maharani
Editor : Kistyarini