BPK Audit Dana Otsus Papua - Kompas.com

BPK Audit Dana Otsus Papua

Kompas.com - 30/04/2013, 14:33 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Badan Pemeriksa Keuangan sedang melakukan audit terhadap dana otonomi khusus Papua periode 2011-2012. Audit tersebut merupakan permintaan dari Dewan Perwakilan Daerah (DPD).

"Tahapan audit saat ini baru pengumpulan data dan dokumen terkait penyaluran dan distribusi dana otsus papua. Jenis auditnya adalah pemeriksaan dengan tujuan tertentu," kata Ketua BPK Hadi Purnomo, Selasa (30/4/2013), di Jakarta.

Sejak otonomi khusus diberlakukan tahun 2001, tidak kurang Rp 33 triliun digelontorkan di Papua dan sekitar Rp 7,5 triliun untuk Papua Barat. BPK sebelumnya pernah melakukan audit investigasi penggunaan dana otsus Papua periode 2002-2010.

Hasilnya, BPK menemukan penyimpangan sebesar Rp 4,28 triliun yang sebagian terindikasi korupsi.

Anggota DPD dari NTB, Faroukh Muhammad, mengatakan, meski dana otsus cukup besar,  manfaat yang diterima masyarakat tidak signifikan terutama dari sisi pelayanan.

Dari sekitar 2 juta rakyat, sebanyak 37,5 persen masih tergolong miskin.


EditorTjahja Gunawan Diredja
Komentar

Terkini Lainnya

Elektabilitas Jokowi Turun, PDI-P Akui Sektor Ekonomi Belum Optimal

Elektabilitas Jokowi Turun, PDI-P Akui Sektor Ekonomi Belum Optimal

Nasional
Dituding Penyebab Banjir, PGE Membantah dan Mengaku Juga Jadi Korban

Dituding Penyebab Banjir, PGE Membantah dan Mengaku Juga Jadi Korban

Regional
Tak Terima Saudaranya Meninggal di RS, Keluarga di India Blokade Jalan

Tak Terima Saudaranya Meninggal di RS, Keluarga di India Blokade Jalan

Internasional
Anies Baswedan Dilaporkan ke Polisi Terkait Penutupan Jalan Jatibaru

Anies Baswedan Dilaporkan ke Polisi Terkait Penutupan Jalan Jatibaru

Megapolitan
Lagi-lagi, Saksi Bicara soal Pemberian untuk Adik Gamawan Fauzi Terkait Proyek E-KTP

Lagi-lagi, Saksi Bicara soal Pemberian untuk Adik Gamawan Fauzi Terkait Proyek E-KTP

Nasional
Sembunyikan Sabu di Celana Dalam, Pengedar Sabu Akhirnya Ditangkap di Kediri

Sembunyikan Sabu di Celana Dalam, Pengedar Sabu Akhirnya Ditangkap di Kediri

Regional
Perjuangan Petugas 6 Jam Padamkan Kebakaran di Matahari Kudus

Perjuangan Petugas 6 Jam Padamkan Kebakaran di Matahari Kudus

Regional
Musnahkan Barang Tangkapan, Bea dan Cukai Kepri Bakar Ribuan Barang Elektronik dan Sembako

Musnahkan Barang Tangkapan, Bea dan Cukai Kepri Bakar Ribuan Barang Elektronik dan Sembako

Regional
Enam Poin Penting yang Terungkap dari Rekaman Johannes Marliem soal E-KTP

Enam Poin Penting yang Terungkap dari Rekaman Johannes Marliem soal E-KTP

Nasional
Petugas KPK Jaga Rumah Novel 24 Jam Selama Sepekan

Petugas KPK Jaga Rumah Novel 24 Jam Selama Sepekan

Megapolitan
Kembangkan Sektor Hiburan, Arab Saudi Siapkan Dana Rp 875 Triliun

Kembangkan Sektor Hiburan, Arab Saudi Siapkan Dana Rp 875 Triliun

Internasional
'Underpass' Kartini Rampung, Satu Lajur Mulai Dioperasikan

"Underpass" Kartini Rampung, Satu Lajur Mulai Dioperasikan

Megapolitan
Argentina Sita Kokain Senilai Rp 683 Miliar dari Kedubes Rusia

Argentina Sita Kokain Senilai Rp 683 Miliar dari Kedubes Rusia

Internasional
Dipecat via WhatsApp, Dua ABK di NTT Tidak Diberi Pesangon

Dipecat via WhatsApp, Dua ABK di NTT Tidak Diberi Pesangon

Regional
Isu Penyerangan Pemuka Agama Jadi Liar, Adakah yang Menunggangi?

Isu Penyerangan Pemuka Agama Jadi Liar, Adakah yang Menunggangi?

Nasional

Close Ads X