Jumat, 25 April 2014

News / Nasional

Gugur dalam Tugas, Bripda Suherman Dapat Kenaikan Pangkat Anumerta

Sabtu, 1 September 2012 | 11:29 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Bripda Suherman (23), anggota Densus 88 Antiteror Polri yang gugur dalam penyergapan terduga teroris di Solo, mendapat kenaikan pangkat satu tingkat menjadi Briptu Anumerta.

"Sebagai bentuk penghargaan, almarhum dinaikkan pangkatnya menjadi Briptu Anumerta," ungkap Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri, Brigadir Jenderal Boy Rafli Amar, Sabtu (1/9/2012), dalam pesan singkat yang diterima wartawan.

Briptu Anumerta Suherman lahir di Desa Padang Loang, Kabupaten Pinrang, Sulawesi Selatan pada tanggal 1988. Dia merupakan anggota Korbrimob Polri. Suherman juga merupakan lulusan brigadir brimob tahun 2009 di Pusat Pendidikan Brimob Watukosek. Anak pertama dari dua bersaudara ini adalah anak dari Baharuddin dan Tahira S.

"Nanti almarhum akan dimakamkan di Pinrang, Sulsel," ujar Boy lagi.

Diberitakan sebelumnya, Densus 88 Antiteror Polri melakukan penggerebekan dan penangkapan terduga teroris di Jalan Veteran, Solo, Jawa Tengah, Jumat (31/8/2012) malam. Saat itu, sebuah sepeda motor yang dicurigai sebagai pelaku teror dipepet oleh rombongan mobil berisi anggota Densus 88.

Ketika hendak disergap, para pelaku melakukan perlawanan hingga akhirnya terjadi baku tembak. Dua orang terduga teroris tewas di tempat yakni Farhan dan Muksin. Sementara seorang anggota Densus 88, Bripda Suherman, turut gugur dalam tugasnya.

Penyergapan terduga teroris ini diduga kuat terkait dengan aksi teror yang terjadi di Solo beberapa hari belakangan. Sebelumnya, penembakan terjadi di Pos Polisi Singosaren, Solo, Jawa Tengah, Kamis (30/8/2012) malam. Seorang anggota Polsek Singosaren bernama Bripka Dwi Data Subekti meninggal dunia akibat luka tembak di bagian dada. Pada saat kejadian, ada beberapa anggota polisi lain yang sedang berjaga dan patroli di luar pos polisi.

Pelaku diketahui berjumlah dua orang dan datang menggunakan sepeda motor bebek. Pelaku yang menggunakan penutup wajah itu melakukan aksinya dengan cepat.

Polisi menilai bahwa aksi penembakan itu adalah tindakan teror yang terencana. Pelaku diperkirakan telah menyiapkan target pos polisi yang akan diserang. Pasalnya, aksi penembakan ke arah pos polisi merupakan yang ketiga kalinya terjadi di Solo.

Aksi teror serupa juga sempat terjadi di dua pos pengamanan (pospam) Lebaran di Solo. Penembakan dan pelemparan granat oleh orang tak dikenal dilakukan secara berturut-turut. Pertama di Pospam Simpang Gemblengan, Jumat (17/8/2012). Hal yang sama kembali terulang di Bundaran Gladak, Jalan Jenderal Sudirman, Sabtu (18/8/2012). Pada kejadian tersebut, dua polisi terluka.


Penulis: Sabrina Asril
Editor : Heru Margianto