Jumat, 28 November 2014

News / Nasional

Parasut Itu Ada, Kenapa Laporan Anggota Kopassus Dibantah?

Rabu, 16 Mei 2012 | 08:06 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com -  Pengamat intelijen Marsekal Muda (purn) Prayitno Ramelan meyakini bahwa kesaksian anggota Kopassus Sertu Abdul Harris yang melaporkan temuan adanya jenazah pilot berparasut di tempat kejadian jatuhnya pesawat Sukhoi sebagai benar. Prayitno meyakini keterangan anggota Kopassus itu pembuka penyelidikan selanjutnya.

"Salah satu syarat menjadi anggota Kopassus adalah sudah mengikuti Separkoad (Sekolah Para dan Komando TNI AD), artinya dia juga penerjun. Nah, di situlah asumsi saya mengatakan bahwa Haris faham dan bisa membedakan yang namanya parasut dengan perlengkapan terbang lainnya," kata Prayitno sebagaimana disampaikannya melalui tulisan di Kompasiana, Rabu (16/5) dinihari tadi.

Prayitno dalam tulisannya di media sosial itu menyertakan video yang diunggah dari Youtube mengenai wawancara Sertu Abdul Harris dengan wartawan stasiun televisi MetroTV. Menurut dia, keterangan Harris ini sangat penting sebagai pembuka jalan penyelidikan jatuhnya pesawat sipil Sukhoi lebih lanjut. "Aneh, itulah yang kita rasakan, bahwa informasi kecil itu akan menjadi sangat penting dalam penyelidikan kecelakaan pesawat terbang," tulisnya.

Penjelasan soal adanya parasut yang mengembang di lokasi jatuhnya Sukhoi SSJ100 itu menurut Prayitno dibenarkan dan dijelaskan oleh Ketua KNKT Rusia, Serge Korostiev, yang mengatakan parasut memang menyatu dengan peralatan untuk bertahan hidup (survival kit), yang disimpan pesawat bersama peralatan lainnya. ”Parasut berada di dalam satu boks kontainer yang merupakan survival kit kalau pesawat harus mendarat secara darurat,” kata Korostiev melalui penerjemah saat jumpa pers di Bandara Halim Perdanakusuma, Selasa (15/5/2012), sebagaimana ditulis Prayitno.

"Kini kita menjadi jelas bahwa SSJ100 tersebut memang dilengkapi dengan parasut, berarti informasi dari Sertu Abdul Harris benar adanya. Hanya yang belum jelas dan perlu penjelasan bagaimana parasut terpasang ke tubuh pilot itu. Yang jelas parasut dengan survival kit terlempar saat terjadi impact dan mungkin terlempar bersama-sama dengan pilot, atau pilot sudah memakai parasut sebelum terjadinya impact. Itulah misteri yang belum terjawab, dan ini penting sekali nilai  informasi intelijennya," demikian Prayitno. 

Bagaimana analisa intelijen Prayitno berikutnya, simak artikel lengkapnya di sini


Editor : Pepih Nugraha