Kompas.com - 14/03/2021, 10:16 WIB
Menteri Agama Ri, Yaqut Cholil Qourmas Atau Gus Yaqut, mengatakan masih ada 36 persen masyarakat yang masih meragukan kehalalan vaksin. Hal itu disampikan Menag di Mataram, Kamis sore (10/3/2021) FITRI RMenteri Agama Ri, Yaqut Cholil Qourmas Atau Gus Yaqut, mengatakan masih ada 36 persen masyarakat yang masih meragukan kehalalan vaksin. Hal itu disampikan Menag di Mataram, Kamis sore (10/3/2021)

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengajak umat Hindu memanfaatkan momentum Hari Raya Nyepi 2021 untuk memuliakan alam.

"Mari berikan jeda sejenak kepada alam agar kembali menata keseimbangan. Kita muliakan alam, maka alam akan memuliakan harkat dan martabat kemanusiaan," ujar Yaqut dikutip dari Antara, Minggu (14/3/2021).

Selain itu, Yaqut juga berharap seluruh umat Hindu di Tanah Air bisa menggali makna terdalam Hari Raya Nyepi kali ini.

Terutama selama menjalani Catur Brata Penyepian, yaitu Amati Geni, Amati Karya, Amati Lelungan, dan Amati Lelanguan.

"Temukan indahnya cahaya teduh sang diri dalam gelap dan hening menjalani Catur Brata penyepian, semoga menjadi lentera dalam menatap masa depan bangsa dan negara," kata dia.

Baca juga: Hari Raya Nyepi 2021, Jokowi Ajak Masyarakat Merenungkan Karunia Hidup dari Sang Pencipta

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam menjalani Amati Geni, maka seluruh umat Hindu tidak boleh menyalakan api atau lampu.

Simbol api dikaitkan dengan yang ada pada dalam diri, seperti kemarahan, iri hati dan pikiran yang tidak baik.

Kemudian, dalam menjalani Amati Karya, umat Hindu tidak boleh melakukan aktivitas apapun di luar rumah termasuk bekerja.

Hal tersebut bermakna evaluasi diri dalam kaitan dengan karya (kerja) merenung hasil kerja dalam setahun dan sebelumnya apakah sudahkah bermanfaat atau belum.

Selanjutnya dalam Amati Lelungan, umat Hindu tidak boleh melakukan perjalanan atau keluar rumah dan bermakna bahwa manusia harus mengevaluasi hubungan baik dengan Tuhan, alam, serta sesama manusia.

Baca juga: Makna Nyepi, Perenungan Diri hingga Sederet Ritualnya

Sementara Amati Lelanguan, tidak boleh bersenang-senang saat perayaan Hari Raya Nyepi yang bertujuan untuk melakukan pemusatan pikiran terhadap Ida Sanghyang Widhi.

Di sisi lain, Yaqut juga mengajak umat Hindu di Indonesia berdoa agar pandemi Covid-19 segera berakhir.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.