Seorang Anggota Brimob Meninggal Saat Diserang Kelompok MIT di Sulteng

Kompas.com - 13/12/2019, 20:58 WIB
Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen Argo Yuwono di Mako Polisi Udara, Pondok Cabe, Tangerang Selatan, Rabu (4/12/2019). KOMPAS.com/Devina HalimKepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen Argo Yuwono di Mako Polisi Udara, Pondok Cabe, Tangerang Selatan, Rabu (4/12/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang anggota Brimob Polda Sulawesi Tengah, Bharatu MSM, meninggal dunia saat diserang kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur ( MIT) pimpinan Ali Kalora, di Parigi, Sulawesi Tengah, Jumat (13/12/2019).

"Lima orang kelompok DPO MIT Poso menyerang anggota dan warga yang selesai sholat Jumat," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen Argo Yuwono ketika dihubungi Kompas.com, Jumat (13/12/2019).

Setelah kejadian itu, lima pelaku melarikan diri dan berpencar. Argo menuturkan, sebanyak tiga orang berlari ke arah SD Salubanga.

Kemudian, sisanya melarikan diri ke arah belakang mushola.


Baca juga: Polri: Kelompok Teroris JAD dan MIT Berkomunikasi

Menurut keterangan polisi, terjadi penyerangan kembali beberapa saat kemudian.

Para pelaku melepaskan tembakan ke arah pos di sekitar lokasi kejadian awal. Bahkan, para pelaku sempat menyandera anggota pos tersebut.

"(Pelaku) sempat menyandera warga serta anggota Pos Sekat yang pulang dari sholat Jumat, namun anggota Pos Sekat sempat melarikan diri," tuturnya.

Kemudian, bala bantuan datang sekitar sejam setelah kejadian. Namun, Argo belum merinci apakah ada korban lainnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X