KPK Panggil Mantan Dirut GMF AeroAsia Garuda Indonesia

Kompas.com - 03/03/2017, 11:39 WIB
Eksterior dari Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi di Jakarta, Selasa (28/2/2017). KOMPAS.com/ANDREAS LUKAS ALTOBELIEksterior dari Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi di Jakarta, Selasa (28/2/2017).
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) memanggil beberapa pejabat dan mantan pejabat PT Garuda Indonesia, Jumat (3/3/2017).

Beberapa pejabat maskapai pelat merah tersebut akan diperiksa untuk tersangka mantan Direktur Utama Garuda Indonesia, Emirsyah Satar.

"Diperiksa dalam kasus dugaan suap terkait pengadaan mesin pesawat di PT Garuda Indonesia," ujar Juru Bicara KPK Febri Diansyah saat dikonfirmasi.

Pertama, KPK memanggil Richard Budianto yang merupakan mantan Direktur Utama Garuda Maintenance  Facility (GMF) AeroAsia PT Garuda Indonesia.

(Baca: Mantan Anak Buah Emirsyah Satar Bantah Terlibat Suap)

Kemudian, KPK memanggil VP Corporate Planning PT Garuda Indonesia Setijo Wibowo.

Sejumlah saksi yang diperiksa KPK dalam beberapa hari terakhir merupakan pejabat yang menangani bidang perawatan di PT Garuda Indonesia.

Menurut Febri, saat ini penyidik berupaya membuktikan adanya kaitan antara suap dan pengadaan mesin pesawat di PT Garuda Indonesia.

Namun, tidak menutup kemungkinan penyidik menemukan indikasi lain yang terkait dengan suap yang diterima Emirsyah Satar.

Misalnya, penyidik akan mendalami apakah perjanjian kerja sama dengan pihak penyedia mesin pesawat termasuk perawatan mesin.

"Kami akan dalami apakah ada klausul yang mencakup pelayaan setelah barang disampaikan pada Garuda, atau ada klausul tentang pemeliharaan. Tapi, sejauh ini transaksi baru terkait pengadaan pesawat dan mesin pesawat," kata Febri.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X