DVI Berangkatkan 6 Ahli untuk Identifikasi Korban Kapal Karam di Malaysia

Kompas.com - 07/09/2015, 16:08 WIB
Ilustrari tenggelam. ShutterstockIlustrari tenggelam.
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com — Tim Disaster Victim Identification Polri memberangkatkan enam orang ahlinya ke Malaysia pada Senin (7/9/2015) sore. Mereka akan membantu proses identifikasi korban tenggelamnya kapal laut berpenumpang warga negara Indonesia di perairan Malaysia pada 3 September 2015 lalu.

"Sore ini Tim DVI berangkatkan enam orang ke Malaysia. Terdiri dari dua ahli forensik, satu ahli odhontologi, satu ahli DNA forensik, dan dua anggota Inafis," ujar Kepala DVI Kombes Anton Castelani di kompleks Mabes Polri, Senin.

Berdasarkan informasi dari Polisi Malaysia, lanjut Anton, tim SAR setempat telah mengevakuasi 77 penumpang. Dari jumlah itu, 57 penumpang meninggal dunia dan 20 penumpang selamat. Korban meninggal dunia terdiri dari 26 laki-laki, 23 perempuan, dan satu anak berjenis kelamin perempuan.

Sementara itu, masih ada 7 orang yang belum teridentifikasi. Adapun korban selamat terdiri dari 19 laki-laki dan 1 perempuan. Dari 57 korban tidak selamat, lanjut Anton, 10 orang telah teridentifikasi melalui visual penumpang lain yang selamat. Namun, demi autentifikasi, DVI tetap akan mengidentifikasi kesepuluh jasad itu sebelum diserahkan ke keluarganya.

Korban meninggal dunia ditempatkan di tiga rumah sakit di Malaysia, yakni Rumah Sakit Ipoh, Sabak Bernam, dan Sungai Intan. Korban selamat juga dirawat di tiga rumah sakit tersebut.

Anton melanjutkan, demi kelancaran proses identifikasi itu pula, Tim DVI mulai membuka posko pengumpulan data antemortem. Posko tersebut didirikan di tiga provinsi sesuai domisili kebanyakan penumpang, yakni Aceh, Sumatera Utara, dan Jawa Timur.

"Mulai hari ini, kami membuka posko untuk mengumpulkan data antemortem demi kelancaran proses identifikasi. Kami berharap keluarga yang merasa anggotanya hilang di Malaysia atau mendapat kabar kepulangan melalui laut, tapi tidak sampai-sampai, harap melapor ke Polres setempat, nanti oleh Polres diarahkan ke posko," ujar Anton.

Berdasarkan informasi dari Polisi Malaysia, lanjut Anton, penumpang kapal lebih dari 70, bahkan bisa mencapai 100 orang. Tak pastinya jumlah penumpang itu diakibatkan tak adanya data manifes resmi dari pengelola kapal. Saat ini proses pencarian pun masih terus dilakukan.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X