Ketua DPR Muncul di Kampanye Donald Trump Dikhawatirkan Ganggu Hubungan Bilateral

Kompas.com - 05/09/2015, 22:25 WIB
Politisi PDI Perjuangan, Budiman Sudjatmiko. KOMPAS.com/ABBA GABRILLINPolitisi PDI Perjuangan, Budiman Sudjatmiko.
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Komisi II DPR RI dari Fraksi PDI Perjuangan Budiman Sudjatmiko mengkritik kehadiran Ketua DPR Setya Novanto dan Wakil Ketua DPR Fadli Zon dalam acara kampanye kandidat presiden AS Donald Trump. Menurut dia, kehadiran Setya dan Fadli berpotensi mengganggu hubungan bilateral antara Indonesia dan Amerika Serikat.

"Sebagai pimpinan DPR lalu hadir dalam kampanye calon presiden Amerika bisa menganggu hubungan bilateral kedua negara," kata Budiman di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (5/9/2015).

Politikus PDI Perjuangan itu menuturkan, bila bukan Donald Trump yang keluar sebagai pemenang Pemilu maka bahaya untuk Indonesia. Tentu lawan politik Donald Trump ingat peristiwa pimpinan DPR yang hadir dalam kampanye Trump.

"Kehadiran pimpinan DPR di salah satu kampanye kandidat presiden AS adalah sebuah blunder. Karena nanti kalau bukan Donald Trump yang menang tapi lawan politiknya, maka merugikan hubungan kita," tuturnya.

Masih kata Budiman, kehadiran Setya dan Fadli di kampanye Donald Trump bukan mencerminkan sikap anggota DPR. Dirinya mengaku akan mengkritik jika seandainya yang dikunjungi pimpinan DPR itu kandidat presiden Amerika lainnya.

"Sikap kami sama akan tetap mengkritik jika pimpinan DPR hadir di calon presiden Amerika lainnya. Apabila pimpinan DPR hadir di kampanye Hillary Clinton atau calon lainnya, kita akan tetap kritik," ujarnya. (Muhammad Zulfikar)



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPU Yakini Penetapan Paslon Peserta Pilkada Tak Picu Kerumunan Massa

KPU Yakini Penetapan Paslon Peserta Pilkada Tak Picu Kerumunan Massa

Nasional
Pilkada, Ancaman Klaster Covid-19, dan Desakan untuk Menunda

Pilkada, Ancaman Klaster Covid-19, dan Desakan untuk Menunda

Nasional
Pemerintah Kaji Dua Opsi untuk Perppu Pilkada 2020

Pemerintah Kaji Dua Opsi untuk Perppu Pilkada 2020

Nasional
Mendikbud: Tidak Ada Penghapusan Pelajaran Sejarah dari Kurikulum Nasional

Mendikbud: Tidak Ada Penghapusan Pelajaran Sejarah dari Kurikulum Nasional

Nasional
[POPULER NASIONAL] Ahok Diminta Benahi Internal Pertamina | Penambahan Kasus Harian Covid-19 Nyaris Tembus 4.000 Orang

[POPULER NASIONAL] Ahok Diminta Benahi Internal Pertamina | Penambahan Kasus Harian Covid-19 Nyaris Tembus 4.000 Orang

Nasional
Kejagung Tangkap Terpidana Korupsi Rp 41 Miliar, Buron 10 Tahun

Kejagung Tangkap Terpidana Korupsi Rp 41 Miliar, Buron 10 Tahun

Nasional
Mendagri Sebut Perppu Baru untuk Pilkada 2020 Sedang Dikaji

Mendagri Sebut Perppu Baru untuk Pilkada 2020 Sedang Dikaji

Nasional
Mendagri Kirim Surat ke KPU, Tak Setuju Konser dan Rapat Umum di Pilkada 2020

Mendagri Kirim Surat ke KPU, Tak Setuju Konser dan Rapat Umum di Pilkada 2020

Nasional
Sekjen PDI-P Nilai PIlkada Tak Bisa Ditunda meski Ada Pandemi Covid-19

Sekjen PDI-P Nilai PIlkada Tak Bisa Ditunda meski Ada Pandemi Covid-19

Nasional
Stafsus Sebut Jokowi Tengah Bahas Rancangan Perppu Pilkada

Stafsus Sebut Jokowi Tengah Bahas Rancangan Perppu Pilkada

Nasional
Kronologi TNI AL Tangkap Dua Kapal Ikan Vietnam di Laut Natuna Utara

Kronologi TNI AL Tangkap Dua Kapal Ikan Vietnam di Laut Natuna Utara

Nasional
Sekjen MUI: Kalau Pilkada Perparah Covid-19, Lebih Baik Ditunda

Sekjen MUI: Kalau Pilkada Perparah Covid-19, Lebih Baik Ditunda

Nasional
Sebaran 3.989 Kasus Baru Covid-9, DKI Jakarta Tertinggi dengan 1.138

Sebaran 3.989 Kasus Baru Covid-9, DKI Jakarta Tertinggi dengan 1.138

Nasional
KPU Usulkan Metode Tambahan untuk Pilkada 2020 Berupa Kotak Suara Keliling

KPU Usulkan Metode Tambahan untuk Pilkada 2020 Berupa Kotak Suara Keliling

Nasional
UPDATE 20 September: 2.922.648 Spesimen Diperiksa Terkait Covid-19

UPDATE 20 September: 2.922.648 Spesimen Diperiksa Terkait Covid-19

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X