Kompas.com - 05/04/2015, 09:37 WIB
Ratusan orang berebut pohon durian yang dibagi-bagikan Kopassus di acara car free day Jalan RA Fadillah, Kompleks Kopassus, Pasar Rebo, Jakarta Timur, Minggu (5/4/2015). KOMPAS.com/FABIAN JANUARIUS KUWADORatusan orang berebut pohon durian yang dibagi-bagikan Kopassus di acara car free day Jalan RA Fadillah, Kompleks Kopassus, Pasar Rebo, Jakarta Timur, Minggu (5/4/2015).
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Kopassus membagi-bagikan 10.000 tanaman kepada masyarakat yang mengunjungi acara car free day di Jalan RA Fadillah, Kompleks Kopassus, Cijantung, Pasar Rebo, Jakarta Timur, Minggu (5/4/2015) pagi. Dari berbagai jenis tanaman yang dibagikan, pohon durian adalah yang paling diminati pengunjung.

Pengamatan Kompas.com, ratusan orang yang tengah beraktivitas di car free day langsung mengerumuni truk milik Kopassus begitu mengetahui bahwa di dalamnya ada pohon durian yang dibagikan secara gratis. Saat acara pembagian tanaman dimulai, kerumunan kian padat.

Warga sontak berteriak-teriak sembari berdesak-desakan meminta tanaman durian. Beberapa personel Kopassus yang bertugas membagi-bagikan kewalahan menghadapi antusiasme warga. Dalam waktu kurang dari satu jam, sebanyak 2.500 tanaman durian yang masih kecil itu ludes tidak tersisa.

Meskipun sudah habis, masih ada saja warga yang menghampiri dan bertanya kepada personel Kopassus apakah dirinya bisa mendapatkan pohon durian lagi atau tidak. Personel Kopassus pun menjelaskan bahwa pohon yang diminta telah habis.

Lusi Wiriawan (40), salah satu pengunjung yang mengambil pohon durian mengaku senang dengan buah durian. Oleh sebab itu ia rela berdesak-desakan untuk mendapatkan pohon tersebut.

"Keluarga saya suka durian semua. Makanya kalau ada pohonnya satu di rumah kan enak, jadi enggak usah beli," ujar dia.

Lain Lusi, lain pula Waluyo (35). Warga Jalan Suci, Ciracas, Jakarta Timur tersebut mengaku memiliki ragam jenis pohon duren di kebun belakang rumahnya. Ia pun juga rela turut berdesak-desakan untuk mendapatkan pohon durian dari Kopassus tersebut untuk menambah koleksi pohon duriannya.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya enggak tahu itu jenis durian apa, kali saja beda dengan yang saya punya di rumah. Kan lumayan buat tambah-tambah, jadi rindang juga," ujar dia.

Komitmen Kopassus

Komandan Jenderal Kopassus Mayjen TNI Doni Munardo mengapresiasi antuasias masyarakat. Doni mengatakan, ancaman bangsa Indonesia ke depan memang bukan hanya perang saja, melainkan juga kerusakan lingkungan. Oleh sebab itu Kopassus sangat intens dengan isu rehabilitasi lingkungan.

"Saya senang melihat antusias warga yang begitu besar. Yang paling laku memang pohon durian. Ya enggak apa-apa, yang penting kan mereka tanam, lingkungan menjadi hijau dan asri," ujar Doni di sela acara.

Selain durian, lanjut Doni, Kopassus juga menyediakan tanaman lain, yakni 3.000 pohon sirsak, 1.000 pohon nangka, 1.000 pohon jambu, 1.000 pohon jeruk, 500 pohon rambutan, 500 pohon manggis dan 200 pohon mangga. Seluruh tanaman tersebut berasal dari paguyuban pembibitan pohon milik Kopassus yang berlokasi di Sentul, Bogor, Jawa Barat.

Doni mengatakan, lokasi pembibitan tersebut menyumbangkan 100.000 pohon setiap tahun ke Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dalam rangka penghijauan. Sejumlah tanaman itu ditanam di tanah-tanah kosong yang ada di permukiman padat penduduk.

"Isu perbaikan kondisi lingkungan memang jadi komitmen kami. Banyak sudah program lingkungan yang kami jalani," ujar Doni.

Acara pembagian pohon tersebut merupakan awal dari rangkaian acara jelang HUT ke 63 Kopassus yang jatuh pada 16 April 2015 yang akan datang. Adapun, puncak acara HUT Kopassus tersebut jatuh pada 29 April 2015.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wacana Presiden Tiga Periode Ditolak Publik dan Partai Politik

Wacana Presiden Tiga Periode Ditolak Publik dan Partai Politik

Nasional
Penambahan Kasus Covid-19 Tertinggi, Masyarakat Diminta Batasi Kegiatan

Penambahan Kasus Covid-19 Tertinggi, Masyarakat Diminta Batasi Kegiatan

Nasional
PPKM Diperketat hingga 5 Juli, Berikut Ketentuan Pembatasan di 11 Sektor

PPKM Diperketat hingga 5 Juli, Berikut Ketentuan Pembatasan di 11 Sektor

Nasional
Jokowi: Jangan Pernah Lalai Pakai Masker, Cuci Tangan, Hindari Kerumunan

Jokowi: Jangan Pernah Lalai Pakai Masker, Cuci Tangan, Hindari Kerumunan

Nasional
Komnas HAM Periksa Kepala BKN Bima Haria Wibisana Besok

Komnas HAM Periksa Kepala BKN Bima Haria Wibisana Besok

Nasional
Kemenkumham Telusuri Keabsahan Data Diri Adelin lis

Kemenkumham Telusuri Keabsahan Data Diri Adelin lis

Nasional
Kemendagri Dorong Pemerintah Daerah Percepat Realisasi APBD Tahun 2021

Kemendagri Dorong Pemerintah Daerah Percepat Realisasi APBD Tahun 2021

Nasional
Politisi PDI-P Ikhsan Yunus Bantah Minta Jatah Paket Bansos ke Juliari Batubara

Politisi PDI-P Ikhsan Yunus Bantah Minta Jatah Paket Bansos ke Juliari Batubara

Nasional
Sedang Selidiki Korupsi di Pemprov Aceh, KPK Benarkan Periksa Sejumlah Pejabat

Sedang Selidiki Korupsi di Pemprov Aceh, KPK Benarkan Periksa Sejumlah Pejabat

Nasional
Ingin Populerkan 'Salam Pancasila', Megawati: Untuk Mengingatkan Kita sebagai Nasionalis yang Cinta Negara Ini

Ingin Populerkan 'Salam Pancasila', Megawati: Untuk Mengingatkan Kita sebagai Nasionalis yang Cinta Negara Ini

Nasional
Sidang Juliari, Hotma Sitompul Bantah Terima Fee Rp 3 Miliar dari Kemensos

Sidang Juliari, Hotma Sitompul Bantah Terima Fee Rp 3 Miliar dari Kemensos

Nasional
Megawati: Saya Saja Di-'lockdown' Anak-anak, Tak Boleh ke Mana-mana

Megawati: Saya Saja Di-"lockdown" Anak-anak, Tak Boleh ke Mana-mana

Nasional
Terjadi Penembakan di Dekat Rumah Kepala BIN Budi Gunawan

Terjadi Penembakan di Dekat Rumah Kepala BIN Budi Gunawan

Nasional
Jokowi: Lonjakan Kasus Covid-19 Bikin Kita Harus Bekerja Lebih Keras

Jokowi: Lonjakan Kasus Covid-19 Bikin Kita Harus Bekerja Lebih Keras

Nasional
Mendagri: Pandemi Covid-19 Tidak Bisa Kita Anggap Remeh

Mendagri: Pandemi Covid-19 Tidak Bisa Kita Anggap Remeh

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X