Kompas.com - 19/03/2015, 18:32 WIB
Sebuah video pelatihan perang yang diadakan ISIS dengan peserta anak-anak Indonesia beredar di laman YouTube, Selasa (17/3/2015). Sebuah video pelatihan perang yang diadakan ISIS dengan peserta anak-anak Indonesia beredar di laman YouTube, Selasa (17/3/2015).
Penulis Dani Prabowo
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com
- Pengamat terorisme Nasir Abas mengatakan, banyak dermawan yang bersedia memberangkatkan WNI ke Suriah untuk bergabung dengan Islamic State of Iraq and Syria (ISIS) atau Negara Islam Irak dan Suriah (NIIS). Para dermawan itu tak hanya berasal dari Indonesia, tetapi juga dari luar negeri.

Nasir menyebutkan, para dermawan itu umumnya sudah berumur dan sengaja mewakafkan harta mereka kepada para relawan karena sadar tenaga mereka tidak kuat untuk berperang. Sementara, keinginan mereka untuk berjihad cukup besar.

"Banyak dermawan yang mau berangkatkan mereka. Belum lagi di sana, Timur Tengah. ISIS juga mau menyumbang dan membiayai mereka untuk bergabung," kata Nasir, dalam diskusi 'ISIS di Indonesia dan Upaya Pencegahan', di Jakarta, Kamis (19/3/2015).

Hal senada juga disampaikan Juru Bicara Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), Irfan Idris. Para dermawan itu, kata Irfan, hanya berpikir bagaimana caranya bisa mendapatkan pahala besar dengan membantu mendanai perang meski tidak terlibat secara langsung.

"Mereka berpikiran cara kontribusinya untuk jihad adalah menyumbang. Istilahnya mereka berpikiran orang yang membuat anak panah, atau yang membuat panah mendapat pahala juga," kata Nasir.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.