Gusdurian Desak Polisi Tangkap Perusak Masjid Ahmadiyah

Kompas.com - 17/05/2013, 22:43 WIB
EditorFarid Assifa

KEDIRI, KOMPAS.com — Jaringan pencinta Gus Dur atau Gusdurian Jawa Timur meminta polisi segera menangkap pelaku perusakan masjid milik jemaah Ahmadiyah di Desa Gempolan, Kecamatan Pakel, Kabupaten Tulungagung.

"Kami mendesak kepada aparat keamanan agar segera menangkap dan mengadili pelaku kekerasan terhadap kelompok Ahmadiyah," kata aktivis/pegiat Jaringan Gusdurian Jawa Timur Aan Anshori, Jumat (17/5/2013).    

Ia mengecam praktik-praktik kekerasan terhadap kelompok minoritas (Ahmadiyah) tersebut. Masyarakat tidak seharusnya melakukan berbagai kekerasan baik fisik maupun psikis, termasuk melakukan perusakan tempat ibadah mereka.

Ia juga menyayangkan lambannya kinerja aparat dalam melindungi warga dan tempat ibadah jemaah Ahmadiyah sehingga sampai terjadi insiden perusakan itu. Polisi harusnya segera tanggap dan melakukan pencegahan.

Dengan semakin meningkatnya "eskalasi" kekerasan berbasis agama/keyakinan di Tanah Air, pihaknya mengingatkan kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) agar merasa malu terkait akan diberikannya "World Statement Award" dari Appeal Conscience Foundation (ACF).

Sejumlah massa melakukan perusakan masjid milik jemaah Ahmadiyah di Desa Gempolan, Kabupaten Tulungagung. Mereka melempari batu, mengakibatkan kaca masjid dan pintu rusak.

Mubalig jemaah Ahmadiyah Kediri Aminullah Yusuf mengaku sudah melaporkan insiden itu ke kepolisian, sekaligus meminta jaminan perlindungan.    

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami sudah laporkan kejadian ini ke Polres Tulungagung dengan tembusan ke Bupati Tulungagung, Polda Jatim, Gubernur, sampai Kapolri. Di surat itu kami cantumkan permintaan perlindungan hukum," katanya.

Aminullah yang ditemui di rumahnya, Kelurahan Ngadisimo, Kecamatan Kota Kediri, mengaku prihatin atas kejadian yang menimpa jemaah di Tulungagung. Masyarakat terprovokasi oleh ulah sejumlah orang yang tidak menyukai keberadaan jemaah tersebut di sana. Padahal, selama ini jemaah Ahmadiyah juga cukup baik dengan masyarakat, dan para tetangga pun tidak ada yang keberatan mereka melakukan kegiatan.

Ia sudah melakukan pengusutan terkait insiden itu, termasuk siapa yang menyebarkan isu, yang membuat sejumlah massa bertindak anarkistis. Pihaknya ingin polisi mengusut tuntas dan menindak tegas karena mereka sudah melakukan perusakan.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.