Kompas.com - 14/05/2013, 09:33 WIB
|
EditorGlori K. Wadrianto

TASIKMALAYA, KOMPAS.com — Kepala Polres Tasikmalaya Kota AKBP Iwan Imam Santoso mengaku belum bisa menyimpulkan pelaku pelemparan bom pos polisi di Tasikmalaya sebagai anggota jaringan terorisme. Sampai saat ini, polisi mengaku masih menyelidiki dan menggali bukti motif tindakan pelaku.

"Belum, saya belum bisa menyimpulkan (apakah pelaku anggota terorisme atau bukan), kini masih dalam penyelidikan dulu," terang Iwan kepada sejumlah wartawan di lokasi kejadian, Selasa (14/5/2013) dini hari.

Menurut Iwan, pihaknya saat ini masih belum bisa menyebutkan apakah pelaku sebagai anggota jaringan terorisme. Dia mengaku, polisi masih fokus untuk mengumpulkan keterangan dari para saksi dan bukti di lokasi kejadian. "Kami sedang mengumpulkan bahan dan bukti dulu, ke arah sana (berkaitan aksi terorisme) saya belum bisa menyebutkan ya," ungkap Iwan.

Diberitakan sebelumnya, pos polisi lalu lintas di Perempatan Mitra Batik, Kota Tasikmalaya, dilempar bom oleh seorang pelaku yang memakai sepeda motor, Senin (13/5/2013) sekitar pukul 19.00 WIB.

Pelaku pelemparan bom tewas di tempat setelah ditembak anggota polisi karena sempat akan menembak dengan mengeluarkan senjata rakitan, setelah melarikan diri ke Jalan Cipedes—berjarak sekitar 200 meter dari tempat kejadian perkara.

Tim Gegana berhasil menjinakkan bom rakitan jenis pipa tersebut setelah bom dibawa ke Mako Polres Tasikmalaya Kota dari lokasi kejadian.

Baca tentang


    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X