Kompas.com - 15/01/2013, 14:38 WIB
EditorA. Tjahjo Sasongko

JAKARTA, KOMPAS.com — Mantan Menteri Pemuda dan Olahraga Adhyaksa Dault optimistis Menpora Roy Suryo dapat mengembalikan kejayaan olahraga di Indonesia.
    
"Tidak banyak yang bisa diubah, tetapi kita tidak boleh pesimistis. Harus optimistis karena figur Roy Suryo adalah orang yang mau membuka diri dan belajar," katanya pada acara Presidential Lecture: Indonesia Democracy Outlook dan Sarasehan Pemuda: Youth Expectation on 2013 for Indonesia di Jakarta, Senin.
    
Adhyaksa mengaku dekat dengan ahli telematika tersebut dan sangat mengenal pribadinya. "Dia mau tahu banyak, kalau figur 'sok tahu' itu beda lagi persoalannya," katanya. Dia mengatakan, dirinya dan Roy Suryo menjalin hubungan yang intens, terutama saat-saat mendekati hari pelantikan sebagai Menpora. "Kami sudah berbicara lewat telepon. Dia mengaku tidak mengetahui banyak hal tentang olahraga," katanya.

Adhyaksa mengakui pengalaman Roy Suryo dalam bidang olahraga masih kurang. "Tapi, dia menyadari ketidaktahuannya dan mau mendengar dari apa yang diajarkan. Dia adalah orang yang tahu bahwa dirinya tidak tahu, tapi dia mau tahu," katanya.

Ia juga meyakini Menpora yang sempat diragukan kinerjanya oleh beberapa kalangan masyarakat ini bisa bekerja dengan cepat. "Dengan kecerdasannya, saya yakin dia bisa melaju dengan cepat," katanya.

Dipilihnya Roy Suryo sebagai Menpora oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono didasarkan pada internal partai, yakni Partai Demokrat. "Presiden memilih menteri yang tidak punya latar belakang konflik. Karena itu, beliau mengatakan carilah orang yang punya sangat sedikit konflik," katanya.

Dia juga mengimbau Roy Suryo untuk tegas dan berani menyelesaikan persoalan-persoalan internal. "Harus tegas dan berani. Kenapa? Karena kondisi internal ini, terutama masalah PSSI ini, penting sekali, terutama di bulan Maret nanti. Kerucutnya hanya dua, yakni PSSI dan KPSI," katanya. Ïa harus membangun kedekatan dan membangun dialog kepada kedua pimpinan kubu tersebut, yakni Arifin Panigoro dan Nirwan Bakrie," katanya.
   
Dia juga mengatakan tidak ada alasan bagi Menpora baru untuk tidak bisa menyelesaikan konflik internal olahraga. "Waktu saya jadi Menpora, saya hanya mendapatkan Rp 75 miliar, sementara Roy Suryo sudah mendapat Rp 1,9 triliun. Jangan sampai ada kebocoran lagi, jangan ada proyek mercusuar lagi.  Kasihan nasib Kemenpora ini," katanya.

Karena itu, menurut Adhyaksa, pemimpin harus segera ditetapkan untuk Kemenpora sesuai dengan Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2005."Penanggung jawab olahraga itu ada di tangan menteri. Kalau tidak ada menterinya, seperti anak kehilangan induk," katanya.  

Dia juga berharap Menpora Roy Suryo tetap menjalin komunikasi terkait masalah keolahragaan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Siang ini (15/1/2012), Roy Suryo akan dilantik oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono untuk menggantikan Andi Mallarangeng yang mengundurkan diri karena terjerat kasus korupsi Hambalang dan ditetapkan sebagai tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).    

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.