Kompas.com - 28/04/2012, 05:18 WIB
EditorEko Hendrawan Sofyan
ASWIN RIZAL HARAHAP, ARIS PRASETYO, dan JEAN RIZAL LAYUCK

Masyarakat Sulawesi Utara, mulai dari Minahasa hingga Kepulauan Sangihe dan Talaud, mengenal ”Sitou Timou Tumou Tou”. Maria Walanda Maramis (1872-1924) pun hidup dalam falsafah memuliakan manusia yang lain itu. Satu abad silam, di tengah belenggu kolonialisme Belanda, Walanda sudah giat mendidik kaum perempuan.

Aktivitas mengajar dilakukan Walanda saat berusia 18 tahun, tak lama setelah menikah dengan seorang guru, Jozef Frederik. Sulitnya mengenyam pendidikan tinggi mendorong Walanda untuk berbagi keterampilan dengan perempuan di sekitar rumahnya di Airmadidi dan Maumbi, Minahasa Utara, 10 kilometer arah timur Manado.

Larangan dan tekanan dari Belanda tak membuat Walanda gentar. Diam-diam ia berkeliling dari kolong rumah panggung ke kolong rumah panggung yang lain untuk mendidik para perempuan menyulam, memasak, hingga membuat kue.

Pada masa itu, keterampilan menjadi modal berharga di tengah keterbatasan akses pendidikan. Walanda pun mendorong para perempuan yang sudah mahir untuk berbagi keterampilan kepada sesama.

Putri kedua Walanda, Anna Pawlona, menyebut kedekatan sang ibu dengan keluarga Ten Hove, pendeta Belanda di Maumbi, kian membuka wawasan Walanda akan pentingnya pendidikan keterampilan bagi perempuan. Konsep berumah tangga yang diajarkan Ibu Ten Hove pun dimanfaatkan Walanda untuk mendirikan organisasi Percintaan Ibu Kepada Anak Temurunnya (PIKAT) tahun 1917 di Manado.

Berkat kepiawaiannya melobi, Walanda mendapat pinjaman rumah dari pedagang Belanda, A Bollegraf, untuk membuka sekolah rumah tangga, setahun kemudian. Sekolah ini menampung gadis-gadis pribumi tamatan sekolah rendah dari berbagai kalangan.

Atas kebolehannya bernegosiasi pula, Walanda sukses memperjuangkan hak pilih perempuan dalam Badan Perwakilan Minahasa (saat itu Minahasa Raad) tahun 1921. Kiprah tersebut membuatnya semakin diperhitungkan Belanda.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Walanda diizinkan untuk menyekolahkan dua putrinya, Wilhelmina Frederika dan Anna Pawlona, ke sekolah pendidikan guru di Batavia. Setamat di sekolah itu, Wilhelmina dan Anna kembali ke Manado mengajar di Hollands Chinese School, sekolah yang didirikan Belanda untuk anak-anak keturunan China.

Sekolah putri

Jerih payah memperjuangkan kesetaraan pendidikan tak lepas dari masa kecil Walanda. Setelah mengenyam sekolah rendah selama tiga tahun, ia tak bisa melanjutkan sekolah seperti adik laki-lakinya, Andries, karena Belanda membatasi akses pendidikan bagi perempuan pribumi.

Kiprah pahlawan nasional asal Minahasa itu ternyata efektif mendorong perkembangan pendidikan di Sulawesi Utara. Tahun 1950, PIKAT, yang hingga kini masih eksis, membangun sekolah kepandaian putri di Kecamatan Sario, Manado.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.