Perselingkuhan Suami Bukan Salah Anda

Kompas.com - 08/06/2011, 18:47 WIB
Editorwawa

KOMPAS.com - Saat suami berselingkuh, perempuan atau istri lantas menjadi sasaran. Istri dianggap tak bisa "melayani" suami atau tak becus menjaga keutuhan rumah tangga. Ragam cara kemudian dilakukan agar istri memperbaiki diri. Termasuk dengan mengambil pendekatan ketaatan istri untuk mencegah suami berselingkuh.

Perselingkuhan suami semestinya tak dilihat sebagai kesalahan istri. Apalagi jika kemudian istri diberi beban tanggungjawab kesalahan atas perselingkuhan suaminya.

"Perselingkuhan sejatinya terkait dengan moralitas, sehingga pendekatannya bukan 'taat kepada suami' tetapi dengan pendekatan bagaimana menumbuhkan kesadaran akan pentingnya isi dari akad nikah pada prosesi pernikahan, yang sebenarnya mengandung perjanjian antara suami dan istri untuk saling berkomitmen kuat menumbuhkan keluarga sakinah, penuh keharmonisan, dan azas musyawarah," jelas Ir Dra Giwo Rubianto, MPd, pendiri Gerakan Wanita Sejahtera, kepada Kompas Female.

Husein Muhammad, Komisioner Komnas Perempuan yang juga penulis buku Islam Agama Ramah Perempuan, turut mengungkapkan pandangannya. Dalam kasus banyaknya perselingkuhan dan perzinahan, betapa anehnya jika perempuan atau istri diberi beban tanggungjawab kesalahan, jelas Husein menambahkan, padahal yang salah adalah laki-laki itu sendiri.

"Perselingkuhan adalah hasrat seks laki-laki yang tak bisa dikendalikan oleh dirinya sendiri. Ketaatan dan kepatuhan istri tidak serta-merta menjamin terpenuhinya hasrat itu. Bahkan dengan empat perempuan sekalipun," lanjutnya.

Hasrat seks yang tak bisa dikendalikan seperti ini sesungguhnya juga dimiliki perempuan atau istri, kata Husein. Bahkan kadarnya relatif bisa sama, lanjutnya. Tetapi perempuan atau istri mampu mengendalikannya. "Perselingkuhan lebih pada soal komitmen moral individu, baik istri maupun suami," ujar Husein.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.