Empat Capres Duduk Satu Meja

Kompas.com - 27/02/2009, 22:29 WIB
Editor

JAKARTA, JUMAT — Presiden Partai Demokrasi Kebangsaan Ryas Rasyid punya gawe, empat calon presiden duduk satu meja. Mereka adalah Ketua Umum Golkar M Jusuf Kalla, Ketua Umum Partai Hanura Wiranto, mantan Gubernur DKI Sutiyoso, dan mantan Ketua Umum Golkar Akbar Tandjung.

Ini terjadi dalam acara peluncuran buku baru Ryas yang berjudul Golkar & Democratization in Indonesia.

Saat tiba, Wapres Jusuf Kalla disambut oleh Presiden PDK Ryaas Rasyid dan langsung berkeliling menyalami para tamu yang sudah hadir. Ketika bertemu mantan Gubernur DKI Sutiyoso yang juga sudah mendeklarasikan sebagai capres, selain bersalaman, JK melanjutkan dengan berpelukan plus cipika cipiki alias cium pipi kanan cium pipi kiri. Hal yang sama juga dilakukan JK saat bersalaman dengan Ketua Umum DPP Hanura Wiranto. 

Kepada Akbar Tandjung yang tiba belakangan, JK juga melakukan hal yang sama. Seperti diberitakan, nama Bang Akbar disebut Partai Bintang Reformasi sebagai salah satu kandidat capresnya.

Menurut Ryas Rasyid, dalam peluncuran buku malam ini, setidaknya ada dua keajaiban terjadi. Pertama, peluncuran buku yang mengulas tentang Golkar dan dihadiri oleh Ketua Umum Partai Golkar, "Dan keanehan kedua, seorang Presiden Partai (PDK) menulis tentang partai lain (Golkar)," kata Ryaas yang disambut tawa para hadirin.

Selain keempat capres itu, hadir juga Gubernur DKI Fauzi Bowo, politisi kawakan AM Fatwa, dan puluhan tokoh nasional lainnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jepang Peringatkan Warganya soal Ancaman Teror di Indonesia, BIN: Kami Antisipasi

Jepang Peringatkan Warganya soal Ancaman Teror di Indonesia, BIN: Kami Antisipasi

Nasional
Jokowi Divonis Melawan Hukum soal Polusi Udara, Pemerintah Tunggu Kajian KLHK

Jokowi Divonis Melawan Hukum soal Polusi Udara, Pemerintah Tunggu Kajian KLHK

Nasional
Kemenkes: Indonesia Kini Miliki 245,7 Juta Vaksin Covid-19

Kemenkes: Indonesia Kini Miliki 245,7 Juta Vaksin Covid-19

Nasional
[POPULER NASIONAL] Panglima TNI Mutasi dan Promosi 150 Pati | Keterbukaan Krisdayanti soal Gaji Diapresiasi

[POPULER NASIONAL] Panglima TNI Mutasi dan Promosi 150 Pati | Keterbukaan Krisdayanti soal Gaji Diapresiasi

Nasional
Ini Konstruksi Perkara Suap di Kabupaten Hulu Sungai Utara

Ini Konstruksi Perkara Suap di Kabupaten Hulu Sungai Utara

Nasional
Kasus Pengadaan Lahan di Munjul, KPK Dalami Dugaan Pemberian Barang

Kasus Pengadaan Lahan di Munjul, KPK Dalami Dugaan Pemberian Barang

Nasional
OTT di Kabupaten Hulu Sungai Utara, KPK Amankan Uang Rp 345 Juta

OTT di Kabupaten Hulu Sungai Utara, KPK Amankan Uang Rp 345 Juta

Nasional
1,6 Juta Vaksin Pfizer Tiba di Indonesia, Didistribusikan ke 5 Provinsi

1,6 Juta Vaksin Pfizer Tiba di Indonesia, Didistribusikan ke 5 Provinsi

Nasional
Dinyatakan Bersalah Atas Polusi Udara di Ibu Kota, Ini Hukuman Untuk Jokowi, Menteri LHK, Mendagri hingga Menkes

Dinyatakan Bersalah Atas Polusi Udara di Ibu Kota, Ini Hukuman Untuk Jokowi, Menteri LHK, Mendagri hingga Menkes

Nasional
KPK Tahan 3 Tersangka Suap di Kabupaten Hulu Sungai Utara

KPK Tahan 3 Tersangka Suap di Kabupaten Hulu Sungai Utara

Nasional
OTT di Hulu Sungai Utara, KPK Tetapkan Plt Kadis PUPRT dan 2 Pihak Swasta Tersangka

OTT di Hulu Sungai Utara, KPK Tetapkan Plt Kadis PUPRT dan 2 Pihak Swasta Tersangka

Nasional
Politik Dinasti sebagai Komorbid Demokrasi

Politik Dinasti sebagai Komorbid Demokrasi

Nasional
Komisioner Harap Jokowi Pakai Rekomendasi Komnas HAM Sikapi Persoalan TWK KPK

Komisioner Harap Jokowi Pakai Rekomendasi Komnas HAM Sikapi Persoalan TWK KPK

Nasional
KPK Tetapkan Plt Kadis PUPRT Kabupaten Hulu Sungai Utara Kalsel Tersangka Suap

KPK Tetapkan Plt Kadis PUPRT Kabupaten Hulu Sungai Utara Kalsel Tersangka Suap

Nasional
Alex Noerdin Tersangka, Fraksi Golkar Akan Bicarakan Nasibnya di DPR

Alex Noerdin Tersangka, Fraksi Golkar Akan Bicarakan Nasibnya di DPR

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.