Apa Biangkerok Gempa? Homoseks!

Kompas.com - 21/02/2008, 00:49 WIB
Editor

JERUSALEM, KAMIS - Apa biangkerok gempa bumi yang mengguncang Israel dan kawasan setempat? Homoseks, jawabnya.

Begitulah keyakinan seorang anggota parlemen dari partai ultra konservatif Shas, bernama Shlomo Benizri. Keyakinan dia itu disampaikannya saat rapat komisi parlemen, Rabu, yang membahas kesiapan menghadapi bencana gempa bumi. 

Pada Jumat pekan lalu Israel dan sekitarnya diguncang gempa 5 skala Richter. Kalangan ahli gempa memperingatkan, gempa lebih besar mungkin terjadi dalam beberapa tahun ke depan.

Nah, dalam sesi tersebut, Shlomo Benizri berargumen menggunakan rujukan ayat bernama Gemara, yang ada dalam kitab suci agama Yahudi.

"Untuk mencegah gempa bumi, kita harus mencari solusi Ilahi," kata Benizri. Ia melanjutkan, "Aku punya cara untuk mencegah gempa bumi. Dalam ayat Gemara disebutkan bahwa salah satu biangkerok gempa bumi adalah homoseksual yang disahkan oleh parlemen."

Parlemen Israel memang sudah mengendorkan hukum yang mengkriminalkan homoseks sejak 1988, melalui sejumlah undang-undang yang melegalkan sejumlah hak kaum gay.

Benizri pun mengutip lengkap ayat itu, katanya,"Tuhan berfirman, kamu menggunakan alat kelaminmu bukan pada tempatnya, maka aku menggoyang bumi untuk mengingatkanmu." (AFP)



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menhan Prabowo: ASEAN Harus Bisa Jadi Penyeimbang di Indo-Pasifik

Menhan Prabowo: ASEAN Harus Bisa Jadi Penyeimbang di Indo-Pasifik

Nasional
Pilkada Langsung Disebut Berbiaya Tinggi, Pakar: Masalahnya Ada di Parpol

Pilkada Langsung Disebut Berbiaya Tinggi, Pakar: Masalahnya Ada di Parpol

Nasional
Soal Sertifikasi Nikah, Pemerintah Diminta Tak Campuri Urusan Rakyat Terlalu Jauh

Soal Sertifikasi Nikah, Pemerintah Diminta Tak Campuri Urusan Rakyat Terlalu Jauh

Nasional
Akar Persoalan 'Mati Satu Tumbuh Seribu' Pelaku Terorisme

Akar Persoalan "Mati Satu Tumbuh Seribu" Pelaku Terorisme

Nasional
DPR Diminta Libatkan Seluruh Kalangan Bahas Pasal RKUHP yang Bermasalah

DPR Diminta Libatkan Seluruh Kalangan Bahas Pasal RKUHP yang Bermasalah

Nasional
Jamin Kebebasan Beragama, Pemerintah Diminta Perbaiki Kualitas Kebijakan dan Penegakan Hukum

Jamin Kebebasan Beragama, Pemerintah Diminta Perbaiki Kualitas Kebijakan dan Penegakan Hukum

Nasional
PDI-P Minta Aparat Tindak Tegas Kelompok Intoleran

PDI-P Minta Aparat Tindak Tegas Kelompok Intoleran

Nasional
Imparsial Catat 31 Pelanggaran Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan Sepanjang 2019

Imparsial Catat 31 Pelanggaran Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan Sepanjang 2019

Nasional
Sejumlah Tokoh Akan Gugat UU KPK ke MK, tapi Tetap Dorong Perppu

Sejumlah Tokoh Akan Gugat UU KPK ke MK, tapi Tetap Dorong Perppu

Nasional
Imparsial: Intoleransi Masih Jadi Masalah yang Terus Berulang di Indonesia

Imparsial: Intoleransi Masih Jadi Masalah yang Terus Berulang di Indonesia

Nasional
Hari Toleransi Internasional, Negara Diharap Perkuat Jaminan Hak Beragama dan Berkeyakinan

Hari Toleransi Internasional, Negara Diharap Perkuat Jaminan Hak Beragama dan Berkeyakinan

Nasional
Erupsi, Status Gunung Merapi Waspada

Erupsi, Status Gunung Merapi Waspada

Nasional
Tim Advokasi: Bukan Dipulihkan, Novel Baswedan Justru Kembali Jadi Korban

Tim Advokasi: Bukan Dipulihkan, Novel Baswedan Justru Kembali Jadi Korban

Nasional
Pasca-Bom Medan, BNPT Minta Ada Koordinasi soal Aturan Kunjungan Napi Terorisme

Pasca-Bom Medan, BNPT Minta Ada Koordinasi soal Aturan Kunjungan Napi Terorisme

Nasional
Antisipasi Teror Harus Dilakukan Secara Menyeluruh...

Antisipasi Teror Harus Dilakukan Secara Menyeluruh...

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X