Bawaslu: Surat Suara Tercoblos di Malaysia Seharusnya untuk Pemilu via Pos

Kompas.com - 11/04/2019, 23:11 WIB
Sebuah video yang beredar di Facebook menunjukkan adanya satu ruangan berisi kantong-kantong plastik terisi penuh surat suara yang sudah tercoblos. Video ini menyebutkan bahwa surat suara itu ditemukan di sebuah gedung di Malaysia dan surat suara itu sudah dicoblos lebih dulu.Facebook Sebuah video yang beredar di Facebook menunjukkan adanya satu ruangan berisi kantong-kantong plastik terisi penuh surat suara yang sudah tercoblos. Video ini menyebutkan bahwa surat suara itu ditemukan di sebuah gedung di Malaysia dan surat suara itu sudah dicoblos lebih dulu.

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Badan Pengawas Pemilu ( Bawaslu) Mochammad Afifuddin menyebut, surat suara pemilu yang tercoblos di Malaysia adalah surat suara yang seharusnya dikirim lewat metode pos. Hal ini sudah dipastikan oleh Panitia Pengawas Pemilu (Panwaslu) di Kuala Lumpur.

"Kami juga memastikan berulang kali kepada jajaran kami. Pertama, 'memang itu (surat suara tercoblos yang ditemukan) orientasi untuk pos?' Dijawab jajaran kami, memang ini surat suara untuk pos," kata Afif di kantor Bawaslu, Jakarta Pusat, Kamis (11/4/2019).

Afif mempertanyakan, bagaimana bisa surat suara yang semestinya disimpan di KBRI itu keluar dari tempat seharusnya dan tidak sampai ke alamat pemilih.

Ia juga mempertanyakan lokasi penyimpanan surat suara yang terekam dalam video.


Baca juga: KPU Tak Pernah Terima Rekomendasi Bawaslu soal Penggantian PPLN Malaysia

Pertanyaan-pertanyaan inilah yang akan dipastikan oleh KPU dan Bawaslu dalam investigasi mereka ke lokasi penemuan surat suara tercoblos di Malaysia.

Selain itu, Bawaslu juga akan memastikan keaslian surat suara yang tercoblos, apakah betul surat suara yang diproduksi KPU atau bukan.

"Kami akan pastikan lagi bersama teman-teman KPU. Dan harusnya PPLN kan sudah tahu kalau (surat suara) sudah keluar (dari KBRI) apakah harus ke rumah ini dulu," ujar Afif.

Afif menambahkan, pemilih di Malaysia paling banyak memberikan suaranya menggunakan metode pos.

Baca juga: Kronologi Penemuan Surat Suara Tercoblos di Malaysia

Metode pos ini memfasilitasi pemilih yang tinggal di lokasi yang jauh dan sulit terjangkau.

Namun demikian, ia menyebut, ada potensi kecurangan pada metode pemungutan suara ini.

" Surat suara Pemilu 2019 di Malaysia terbesar itu di coblosnya melalui pos, dan yang KSK dan TPSLN lebih sedikit. Dan memang ada potensi (kecurangan di sini)," ujar Afif.

Sebelumnya, Bawaslu membenarkan video soal temuan surat suara yang tercoblos. Menurut Anggota Bawaslu Fritz Edward Siregar, kejadian ini ditemukan oleh Panwaslu Luar Negeri.

"Benar (ada surat suara yang tercoblos). Panwaslu Luar Negeri Kuala Lumpur sebagai penemu," kata Fritz saat dikonfirmasi, Kamis (11/4/2019).

Beredar video amatir yang menunjukan surat suara sudah tercoblos. Surat suara itu dimuat dalam puluhan kantong. Diduga, hal ini terjadi di Selangor, Malaysia.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X