Survei "Kompas", Peserta Konvensi Demokrat Tak Dikenal Publik

Kompas.com - 10/01/2014, 06:35 WIB
Ilustrasi Konvensi Calon Presiden Partai Demokrat KOMPAS.com/Indra AkuntonoIlustrasi Konvensi Calon Presiden Partai Demokrat
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Elektabilitas Partai Demokrat terus turun, berdasarkan serial survei Kompas. Konvensi mereka untuk menjaring calon presiden idaman publik pun tak mendongkrak angka keterpilihan partai ini. Survei Kompas menunjukkan bahwa peserta konvensi paling populer pun masih kalah jauh dari angka pengenalan kandidat lain di luar Partai Demokrat.

Salah satu pertanyaan dalam survei Kompas adalah mengukur tingkat pengenalan publik pada para peserta konvensi dan kandidat lain. Hasilnya, Dahlan Iskan menempati peringkat pertama di antara 11 peserta konvensi sebagai kandidat yang dikenal publik. Poinnya 59,1 dalam skala 100.

Namun, begitu disandingkan dengan tokoh-tokoh lain yang mendeklarasikan diri sebagai bakal calon presiden ataupun baru disebut layak dipertimbangkan menjadi calon presiden, angka perolehan Dahlan jauh tertinggal. Di jajaran 16 tokoh di luar peserta konvensi yang terdata survei, angka pengenalan atas Dahlan hanya setara dengan peringkat ke-12.

Tingkat pengenalan Dahlan sama persis dengan angka yang didapat Hidayat Nur Wahid dari Partai Keadilan Sejahtera. Dahlan memang masih lebih dikenal publik dibandingkan Ketua Umum Partai Golkar Aburizal Bakrie, yang berdasarkan survei ini mengumpulkan angka pengenalan 55,7 persen. Namun, jumlahnya jauh tertinggal jika disandingkan dengan tokoh lain seperti Joko Widodo, Prabowo Subianto, Wiranto, Rhoma Irama, atau Sutiyoso.

Peringkat pengenalan peserta konvensi

Setelah Dahlan menempati peringkat pengenalan tertinggi, berikutnya adalah Marzuki Alie yang mengumpulkan tingkat pengenalan 47,1 persen responden. Peringkat ketiga adalah Pramono Edhie Wibowo dengan 30,4 persen.

Lalu, pada peringkat keempat adalah Gita Wirjawan dengan 29,9 persen. Berikutnya adalah Anies Baswedan dengan 24,1 persen, Hayono Isman dengan 21,8 persen, Dino Patti Djalal dengan 17,3 persen, Irman Gusman dengan 15,8 persen, dan Endriartono Sutarto dengan 15,2 persen.

Menyusul kemudian, Ali Masykur Musa dengan tingkat pengenalan 12,8 persen responden, dan terakhir adalah Sinyo Harry Sarundajang dengan pengenalan oleh 10 persen responden.

Praktis, secara umum, tingkat pengenalan terhadap peserta konvensi ini secara rata-rata jauh di bawah pengenalan atas tokoh di luar peserta konvensi. Angka pengenalan terendah di kategori 16 tokoh non-peserta konvensi masih lebih tinggi daripada peringkat ketiga pengenalan publik atas peserta konvensi. Anis Matta, Presiden PKS, menempati peringkat terbawah pengenalan publik di kategori non-peserta konvensi, yang itu pun angkanya masih 33,7 persen.

Survei Kompas

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X