Yulianis dan Mindo Akan Dilindungi

Kompas.com - 26/01/2012, 01:42 WIB
Editor

Jakarta, Kompas - Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban dan Komisi Pemberantasan Korupsi, Rabu (25/1), bertemu untuk membahas perlindungan dua saksi dalam kasus korupsi proyek wisma atlet SEA Games di Palembang, Yulianis dan Mindo Rosalina Manulang.

”Soal Rosa dan Yulianis menjadi salah satu yang dibicarakan,” kata Abdul Haris Semendawai, Ketua Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK).

Mindo beberapa hari terakhir ini menginap di Gedung KPK, Jakarta, setelah melapor mendapatkan ancaman dari sejumlah orang. Terpidana kasus suap wisma atlet itu sebelumnya ditahan di Rumah Tahanan (Rutan) Pondok Bambu, Jakarta.

Adapun Yulianis harus bercadar saat bersaksi. Dalam sidang yang menghadirkan Mindo dan Yulianis, Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta juga dijaga ketat. Hal ini berbeda dengan sidang kasus korupsi yang lain.

Saat Yulianis bersaksi untuk terdakwa Muhammad Nazaruddin, mantan Bendahara Umum Partai Demokrat, Rabu, misalnya, pengunjung harus dua kali melewati pintu detektor logam. Pertama saat memasuki gedung dan saat memasuki ruangan sidang.

Dalam kesaksiannya, kedua mantan anak buah Nazaruddin itu banyak mengungkap keterlibatan politikus dan pejabat dalam kasus wisma atlet itu.

Menurut Semendawai, selain soal Yulianis dan Mindo, LPSK dan KPK juga membahas implementasi nota kesepahaman soal perlindungan saksi. ”Kami ingin mendapatkan satu gambaran yang konkret, bagaimana komitmen dan kerja ke depan, terutama dari pimpinan KPK pada periode ini. Hal ini dalam rangka perlindungan saksi dan korban serta justice collaborator dan whistle blower,” jelasnya.

Semendawai mengatakan, kedua lembaga sepakat untuk meningkatkan upaya perlindungan saksi dengan membentuk tim khusus. Dengan demikian, akan banyak lagi saksi kasus korupsi yang mau bekerja sama membongkar kasus besar. (RAY)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X