Empat Kawasan Wisata di NTT

Kompas.com - 20/11/2008, 07:27 WIB
Editor

KUPANG, KAMIS - Tahukah Anda provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), yang terdiri 19 kabupaten/kota telah dibagi menjadi empat kawasan wisata. Plt.Kepala Dinas Pariwisata Seni dan Budaya NTT, Emanuel Kara, di Kupang, Rabu (19/11) mengatakan bahwa hal ini terkait dengan permintaan Gubernur NTT perlunya dipikirkan sebuah kawasan wisata mulai dari ujung Pulau Flores sampai Lembata dan Pulau Timor, Sumba, Alor dan Rote.
     
Klaster pertama terdiri atas Pulau Timor yang meliputi Kupang, Timor Tengah Selatan (TTS), Timor Tengah Utara (TTU) dan Belu, wilayah yang berbatasan dengan negara Timor Leste.
     
Klaster kedua meliputi Kabupaten Manggarai Barat, Manggarai, Manggarai Timur, Ngada dan Nagekeo dan klaster ketiga meliputi Ende, Sikka, Flores Timur dan Kabupaten Lembata. Klaster ke-empat meliputi Kabupaten Sumba Barat, Sumba Barat Daya, Sumba Tengah dan Sumba Timur. "Jadi seluruh pulau Sumba masuk dalam satu klaster atau kawasan wisata," katanya.
     
Penetapan klaster ini dilakukan dengan berbagai pertimbangan termasuk icon daerah. Klaster dua yang meliputi wilayah Manggarai secara keseluruhan termasuk Ngada dan Nagekeo, misalnya, iconnya adalah Taman Nasional Komodo (TNK).
     
Klaster tiga yang meliputi Ende, Sikka, Flores Timur dan Lembata, dengan icon Danau tiga warna Kelimuti, di Flores Timur ada Prosesi Jumat Agung dan di Sikka ada Taman Lautnya serta Lembata dengan penangkapan ikan Paus secara tradisional.
     
"Kalau untuk wilayah Sumba difokuskan pada wisata budaya, sedangkan di daratan Pulau Timor dengan perkampungan adat di Boti, juga ekowisata di daerah pengunungan Mutis, Alor dengan Taman Laut dan Rote dengan Nambrela," katanya.
     
Dengan demikian sudah ditetapkan kawasan pariwisata disertai dengan icon-iconnya. Ini untuk menarik wisatawan mengunjungi kawasan-kawasan wisata tersebut, katanya.
     
Dengan dibukanya kawasan wisata ini sesungguhnya membuka peluang di bidang investasi, seperti perhotelan dan rumah-rumah makan. Saat ini pemerintah tinggal memfokuskan pembangunan infrastruktur pendukungnya. Artinya, aksesibilitas dari dan ke obyek wisata harus dibangun, katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.