Sabtu, 2 Agustus 2014

News / Nasional

SBY Berbelasungkawa untuk Korban Sukhoi

Kamis, 10 Mei 2012 | 18:05 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menyampaikan belasungkawa kepada para keluarga korban pesawat penumpang Sukhoi Superjet 100 yang ditemukan meninggal dunia di sekitar lereng Gunung Salak, Jawa Barat, Kamis (10/5/2012). Juru Bicara Presiden Julian Aldrin Pasha mengatakan, Presiden telah menerima laporan bahwa belum ada korban selamat yang berhasil ditemukan oleh Badan SAR Nasional.

"Upaya prioritas penyelamatan korban telah diinstruksikan Presiden kepada Basarnas," kata Julian kepada Kompas.com, Kamis.

Selain itu, Presiden juga telah menginstruksikan Kepala Basarnas untuk melakukan evakuasi korban yang meninggal dengan berkoordinasi dengan tim Disaster Victim Identification Mabes Polri. Dengan demikian, setiap jenazah korban dapat diidentifikasi saat diterima pihak keluarga.

Seperti diwartakan, Basarnas mengatakan sejauh ini tim penyelamat belum menemukan ada korban selamat di sekitar lokasi jatuhnya pesawat penumpang Sukhoi Superjet 100, Kamis (10/5/2012). Tim Basarnas tiba di lokasi kejadian di sekitar lereng Gunung Salak pada Kamis sore.

"Kami belum menemukan adanya penumpang yang selamat," kata juru bicara Basarnas Gagah Prakoso, seperti dilansir kantor berita AFP, Kamis.

"Kami telah tiba di tempat kejadian, dan menemukan jenazah korban. Kami belum dapat menyebut angkanya," sambung Gagah.

Sementara itu, pejabat Palang Merah Indonesia mengatakan, tim penyelamat PMI yang berada di dekat lokasi kejadian melaporkan adanya jenazah korban di dekat lokasi puing-puing Sukhoi. Gagah mengatakan, proses evakuasi korban melalui jalur udara terhambat oleh cuaca buruk.

"Evakuasi masih sulit. Melalui jalan darat, kami membutuhkan 12 jam, sementara dengan menggunakan helikopter, kami hanya membutuhkan waktu 20 menit," kata Gagah.

"Saat ini kami tengah mempersiapkan helipad sehingga pada Jumat pagi, ketika cuaca baik, kami dapat mengevakuasi korban," katanya.


Penulis: Hindra Liauw
Editor : Aloysius Gonsaga Angi Ebo