Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Berkat Program Tebus Ijazah Dompet Dhuafa, Gadis Asal Depok Ini Bisa Lanjutkan Mimpi

Kompas.com - 25/01/2024, 20:49 WIB
Dwi NH,
A P Sari

Tim Redaksi

“Paling kayak buat ngumpulin uang nggak bisa dalam jumlah banyak, karena dari 50.000 itu cukup sehari saja. (Apalagi masih) menunggak SPP dan belum bisa bayar, jadi kemarin itu sambil kerja dan ngumpulin (uang) Rp 200.000 buat bayar. Sedikit-sedikit tapi memang nggak semua, nyicil dikit-dikit tapi masih ada ini (nominal) sisa (pembayaran) Rp 1,9 juta,” sambung Elsa.

Baca juga: Mantan Pegawai Bank BUMN Tipu Puluhan UMKM di Mataram, Modus Pembayaran QRIS

Elsa merupakan anak kedua dari Sri Wahyuni. Ia tinggal bersama ibu dan adiknya yang masih bayi bawah lima tahun (balita).

Sang ibu, yang merupakan ibu rumah tangga merasa bingung dalam menghadapi kebutuhan keluarga. Ia hanya bisa mengandalkan bantuan dari anaknya yang sudah menikah.

“Untuk (kebutuhan) sehari-hari saya dari anak aja, kakaknya Elsa,” ucap Sri Wahyuni.

Berkat kebaikan donatur Dompet Dhuafa

Beruntung, permasalahan yang dihadapi Elsa mendapat perhatian dari para donatur Dompet Dhuafa.

Baca juga: Bantah Lakukan Prank, Donatur Panti Asuhan di Muba Beri Penjelasan

Berkat bantuan donatur, ia dapat melanjutkan impiannya. Dompet Dhuafa melalui program Tebus Ijazah telah melunasi tunggakan pembayaran sekolah Elsa sebesar Rp 1,9 juta, Jumat (19/1/2024).

“Alhamdulillah saya ikut senang, (Elsa) bisa nebus ijazah. Karena belum ada ijazah, jadi banyak nggak diterima (kerja). Terima kasih Dompet Dhuafa, harapannya ke depan bisa membantu yang lain, yang juga membutuhkan,” Kata Sri Wahyuni penuh senyum.

Tak lupa, Elsa juga mengucapkan syukur atas bantuan yang diberikan oleh para donatur Dompet Dhuafa.

Baca juga: Tim Dompet Dhuafa Gencarkan Layanan Tanggap Darurat hingga Medis untuk Korban Erupsi Gunung Lewotobi Laki-laki

“Alhamdulillah senang, bersyukur juga. Saya ucapkan terima kasih banyak sama Dompet Dhuafa karena sudah mau membantu menebus ijazah saya. Ke depannya, saya mau coba melamar kerja, dan sudah berkomitmen juga sama Lembaga Pelayan Masyarakat (LPM) Dompet Dhuafa untuk melanjutkan ke jenjang yang berikutnya,” ucap Elsa penuh harap.

Tebus Ijazah adalah salah satu program Pemberdayaan Keluarga Mandiri dari LPM Dompet Dhuafa yang memberikan prioritas pada penebusan ijazah tingkat Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan SMA.

Surveyor Program Tebus Ijazah Ahmad mengatakan bahwa pihaknya memprioritaskan program tersebut kepada anak yatim dan duafa.

Baca juga: JKN Tidak Bisa Cover Semua, RST Dompet Dhuafa Luncurkan Platform Pengobatan Dhuafa

“Sekarang, target kami tidak hanya terbatas pada duafa dan yatim, tetapi tujuan kami melakukan program ini adalah agar mereka dapat melanjutkan pendidikan ke jenjang berikutnya," imbuh Ahmad.

Ia mengungkapkan bahwa banyak dari kalangan duafa yang telah menyelesaikan SMA, dan berharap untuk melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi atau mendapatkan beasiswa lainnya.

"Harapan ini kebanyakan terhalang oleh ijazah yang belum ditebus," ujarnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Halaman:


Terkini Lainnya

[POPULER NASIONAL] PDI-P Ingin Usung Kader Sendiri di Pilkada Jakarta | Jemaah Haji Plus Asal Jakarta Terkatung-katung di Mina

[POPULER NASIONAL] PDI-P Ingin Usung Kader Sendiri di Pilkada Jakarta | Jemaah Haji Plus Asal Jakarta Terkatung-katung di Mina

Nasional
Tanggal 25 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 25 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Tanggal 24 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 24 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Polri Sebut Mayoritas Judi Online Dioperasikan dari Mekong Raya

Polri Sebut Mayoritas Judi Online Dioperasikan dari Mekong Raya

Nasional
KPK Sadap Lebih dari 500 Ponsel, tetapi 'Zonk' karena Koruptor Makin Pintar

KPK Sadap Lebih dari 500 Ponsel, tetapi "Zonk" karena Koruptor Makin Pintar

Nasional
Polri Sebut Bandar Judi “Online” Akan Dijerat TPPU

Polri Sebut Bandar Judi “Online” Akan Dijerat TPPU

Nasional
Pimpinan KPK Sebut OTT 'Hiburan' agar Masyarakat Senang

Pimpinan KPK Sebut OTT "Hiburan" agar Masyarakat Senang

Nasional
Dapat Banyak Ucapan Ulang Tahun, Jokowi: Terima Kasih Seluruh Masyarakat Atas Perhatiannya

Dapat Banyak Ucapan Ulang Tahun, Jokowi: Terima Kasih Seluruh Masyarakat Atas Perhatiannya

Nasional
Polri: Perputaran Uang 3 Situs Judi Online dengan 18 Tersangka Capai Rp1 Triliun

Polri: Perputaran Uang 3 Situs Judi Online dengan 18 Tersangka Capai Rp1 Triliun

Nasional
Menag: Tidak Ada Penyalahgunaan Kuota Haji Tambahan

Menag: Tidak Ada Penyalahgunaan Kuota Haji Tambahan

Nasional
Polri Tangkap 5.982 Tersangka Judi 'Online' Sejak 2022, Puluhan Ribu Situs Diblokir

Polri Tangkap 5.982 Tersangka Judi "Online" Sejak 2022, Puluhan Ribu Situs Diblokir

Nasional
KPK Geledah Rumah Mantan Direktur PT PGN

KPK Geledah Rumah Mantan Direktur PT PGN

Nasional
Imbas Gangguan PDN, Lembaga Pemerintah Diminta Tak Terlalu Bergantung

Imbas Gangguan PDN, Lembaga Pemerintah Diminta Tak Terlalu Bergantung

Nasional
Soroti Vonis Achsanul Qosasi, Wakil Ketua KPK: Korupsi Rp 40 M, Hukumannya 2,5 Tahun

Soroti Vonis Achsanul Qosasi, Wakil Ketua KPK: Korupsi Rp 40 M, Hukumannya 2,5 Tahun

Nasional
Polri Akui Anggotanya Kurang Teliti saat Awal Pengusutan Kasus 'Vina Cirebon'

Polri Akui Anggotanya Kurang Teliti saat Awal Pengusutan Kasus "Vina Cirebon"

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com