Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Usman Hamid Kenang Perjuangan Almarhum Glenn Fredly Bebaskan Tahanan Politik Papua

Kompas.com - 31/03/2023, 23:14 WIB
Singgih Wiryono,
Dani Prabowo

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Eksekutif Amnesty International Indonesia Usman Hamid menceritakan perjuangan almarhum musisi Glenn Fredly dalam isu kemanusiaan di Papua.

Usman mengatakan, sosok mendiang Glenn aktif membantu pembebasan tahanan politik di dua daerah timur Indonesia.

"Jadi Bung Glenn ini ikut membantu pembebasan tahanan politik Papua dan Maluku," imbuh Usman dalam acara Bincang Sore di Bentara Budaya Jakarta, Jumat (31/3/2023).

Menurut Usman, upaya Glenn dalam kemanusiaan membuat ia menjadi musisi yang memiliki nilai.

Baca juga: Usman Hamid Ungkap Kesulitan Pengerjaan Lagu Sa Kong Sa

"Ketika orang menyudutkan orang-orang Papua dengan tuduhan separatisme, dengan tuduhan-tuduhan mengkhianati NKRI, justru Glen berani untuk bicara, "bukan itu soalnya, tapi ada saudara-saudara kita di sana yang memperjuangkan keadilan," kata Usman.

Usman mengatakan, sosok Glenn adalah sosok yang tak pernah meneriakan atas nama Pancasila dan NKRI, tapi tindakannya memiliki nilai-nilai Pancasila.

Berbeda dengan mereka yang berteriak NKRI namun memiliki tindakan represi terhadap orang-orang Papua.

Baca juga: Usman Hamid Rilis Lagu Rock Sa Kong Sa, Kritisi Kebobrokan Penegakan Hukum dan HAM

"Kalau kita bicara NKRI dan Pancasila, harusnya diletakkan di dalam nilai. Misalnya Pancasila, apakah memenjarakan orang karena pandangan politik, menyiksa orang, bisa dibenarkan dengan nilai-nilai ketuhanan yang maha esa, kemanusiaan yang adil dan beradab," ujar Usman.

"Jadi banyak pejabat bicara Papua 'udah kerahkan operasi militer' tapi bung Glenn itu bilang enggak, ajak mereka dialog," sambung dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com