Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Kisah Ustazah Yuyun di Cianjur, 26 Tahun Mengajar Tanpa Gaji

Kompas.com - 28/03/2023, 17:44 WIB
Inang Sh ,
A P Sari

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Taman Pendidikan Al Quran (TPA) Miftahuddiniyah yang berdiri sejak 1997 di Cianjur harus berakhir nahas setelah gempa bumi menggetarkan wilayah Cianjur pada November 2022.

Puluhan murid dan para guru juga tertimpa rangkaian bangunan. Namun, semuanya dapat menyelamatkan diri melalui atap puing-puing meskipun dalam keadaan luka-luka.

Salah satu guru ngaji di TPA Miftahuddiniyah yang terdampak gempa Cianjur adalah Ustazah Yuyun.

Dia sudah mengajar selama 26 tahun dan menginspirasi para muridnya. Meski begitu, penghasilan yang dia dapatkan dari mengajar Al Quran tidak pasti.

Dengan bersyukur dan terus berusaha, Yusun berharap Cianjur bisa bangkit, khususnya TPA Miftahuddiniyah dan para muridnya.

Baca juga: Ajarkan Zakat hingga Wakaf, Dompet Dhuafa Kirimkan 24 Dai Ambassador ke Berbagai Negara

Raut bahagia mereka rasakan ketika tim Dompet Dhuafa mengantarkan amanah donatur berupa Al Quran dan alat ibadah untuk memantik semangat menjalankan ibadah selama Ramadhan 1443 Hijriah.

Insya Allah Al Quran dan alat ibadah ini akan sangat terpakai untuk kegiatan Ramadhan di sini. Semoga kebaikan para donatur dibalas Allah, diberikan kesehatan selalu, dan ditambahkan rezekinya,” ungkapnya kepada tim Dompet Dhuafa, Jumat (24/2/2023).

Untuk diketahui, TPA Miftahuddiniyah tak pernah mematok tarif kepada murid-muridnya. Hanya saja, ada orangtua santri terkadang memberikan sedikit bantuan atau sedekah untuk kebutuhan madrasah.

Baca juga: Sambut Ramadhan, Dompet Dhuafa Gelar Gathering Warrior of Kindness

Saat ini sudah ada sekitar 46 santri yang belajar di TPA Miftahuddiniyah. Untuk menutupi kebutuhan TPA, biasanya Yuyun bersama suaminya membuka warung atau berjualan online.

“Semoga Allah memberikan kesabaran, rezeki untuk benerin rumah dan memperbagus Madrasah. Anak-anak juga semakin semangat belajar dan bertambah imannya,” harapnya.

Yuyun juga menceritakan pengalaman tempatnya mengajar dan anak-anak bangkit dari gempa Cianjur.

“Rumah dan madrasah kami ambruk. Tetapi yang saya pikirin anak-anak murid. Saya gak mengutamakan rumah dulu. Yang penting Madrasah setelah gempa bisa terbangun lagi, kasian anak-anak enggak bisa ngaji kalau gak ada Madrasah,” ujarnya.

Pada hari kedua pascagempa, aktivitas belajar mengaji di desanya kembali berjalan atas permintaan para murid.

Baca juga: Sambut Ramadhan, Dompet Dhuafa Gelar Tablig Akbar dan Kampanye Wakaf Masjid Al Syukro

Mereka ingin terus mengaji sebagai penenang diri sekaligus menjadi trauma healing dengan banyak mengaji. Padahal, mereka hanya memiliki Al Quran dan Iqro seadanya dari sisa-sisa reruntuhan di tenda pengungsian.

Hingga saat ini nasib guru mengaji di Indonesia masih dipandang sebelah mata. Ada yang mendapatkan upah honorer yang tak seberapa, tapi ada juga yang tak dibayar sama sekali.

Oleh sebab itu, program bantuan untuk para guru ngaji ini akan disalurkan dalam bentuk uang saku (upah bulanan untuk setiap guru mengaji), sembako (untuk memenuhi kebutuhan pangan para guru mengaji), penghargaan (atas dedikasi para guru mengaji), modal usaha (selain mengajar, diharapkan dapat berdaya dan mandiri).

Mengabdikan diri menjadi seorang “Guru Ngaji” bukanlah hal mudah dilalui. Peran penting mereka sangat menentukan masa depan generasi yang Qurani.

Baca juga: Dompet Dhuafa Kembangkan Sistem Metaverse untuk Kelola Dana ZISWAF

Mari luaskan kebahagiaan lebih banyak lagi kepada Guru Ngaji di Pelosok Negeri lainnya melalui digital.dompetdhuafa.org.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Kantor DPP PDI-P Tampak Sepi Pasca-Putusan MK yang Tolak Gugatan Ganjar-Mahfud

Kantor DPP PDI-P Tampak Sepi Pasca-Putusan MK yang Tolak Gugatan Ganjar-Mahfud

Nasional
Sidang Sengketa Pilpres Usai, PBNU Ucapkan Selamat ke Prabowo-Gibran

Sidang Sengketa Pilpres Usai, PBNU Ucapkan Selamat ke Prabowo-Gibran

Nasional
Sukses Layani Jutaan Pemudik, Satgas Rafi Pertamina 2024 Resmi Ditutup

Sukses Layani Jutaan Pemudik, Satgas Rafi Pertamina 2024 Resmi Ditutup

Nasional
Ditanya Kemungkinan Gabung dengan Pemerintahan ke Depan, Surya Paloh: Ada Usulan Lain?

Ditanya Kemungkinan Gabung dengan Pemerintahan ke Depan, Surya Paloh: Ada Usulan Lain?

Nasional
Suharto Jadi Wakil Ketua MA, Rekam Jejak Pernah Anulir Vonis Mati Ferdy Sambo

Suharto Jadi Wakil Ketua MA, Rekam Jejak Pernah Anulir Vonis Mati Ferdy Sambo

Nasional
Tanggapi Putusan MK, Istana: Tuduhan-tuduhan kepada Pemerintah Selama Pilpres Tak Terbukti

Tanggapi Putusan MK, Istana: Tuduhan-tuduhan kepada Pemerintah Selama Pilpres Tak Terbukti

Nasional
Ketika Massa Teriakkan 'Turunkan Jokowi' Saat Melewati Rumah Megawati...

Ketika Massa Teriakkan "Turunkan Jokowi" Saat Melewati Rumah Megawati...

Nasional
Setelah Putusan MK, Surya Paloh Anggap Hak Angket Tak Relevan Lagi

Setelah Putusan MK, Surya Paloh Anggap Hak Angket Tak Relevan Lagi

Nasional
Wakil Ketua KPK Mengaku Belum Terima Sprindik Baru Eddy Hiariej dari Kedeputian Penindakan

Wakil Ketua KPK Mengaku Belum Terima Sprindik Baru Eddy Hiariej dari Kedeputian Penindakan

Nasional
Saksi Sebut Eks Sekjen Kementan Perintahkan Hapus Catatan Keuangan untuk Kepentingan SYL

Saksi Sebut Eks Sekjen Kementan Perintahkan Hapus Catatan Keuangan untuk Kepentingan SYL

Nasional
KPK Akan Telusuri Dugaan Keterlibatan Keluarga SYL dalam Pencucian Uang

KPK Akan Telusuri Dugaan Keterlibatan Keluarga SYL dalam Pencucian Uang

Nasional
KPK Akan Cegah Keluarga SYL ke Luar Negeri Lagi jika Keterangannya Masih Dibutuhkan

KPK Akan Cegah Keluarga SYL ke Luar Negeri Lagi jika Keterangannya Masih Dibutuhkan

Nasional
MK Tolak Permohonan Diskualifikasi Gibran, Kubu Prabowo Sebut Dugaan Kecurangan Cuma Asumsi

MK Tolak Permohonan Diskualifikasi Gibran, Kubu Prabowo Sebut Dugaan Kecurangan Cuma Asumsi

Nasional
Setelah Hadiri Pembacaan Putusan MK, Anies Temui Surya Paloh

Setelah Hadiri Pembacaan Putusan MK, Anies Temui Surya Paloh

Nasional
3 Hakim MK 'Dissenting Opinion', Mahfud: Jadi Sejarah...

3 Hakim MK "Dissenting Opinion", Mahfud: Jadi Sejarah...

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com