Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Ari Junaedi
Akademisi dan konsultan komunikasi

Doktor komunikasi politik & Direktur Lembaga Kajian Politik Nusakom Pratama.

Antara Flexing, Thrifting, dan Stunting

Kompas.com - 21/03/2023, 05:45 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

DI SAAT sebagian besar masyakat kita masih “berjibaku” mencari penghasilan agar kebutuhan makan, menyekolahkan anak dan mengangsur aneka cicilan terpenuhi, lagak dan lagu sebagian pejabat begitu memuakkan.

Anak-istri mereka begitu “gatal” memamerkan hartanya yang berlimpah di media sosial. Seakan membanggakan raihan kerja keras suami atau ayahnya – entah sangking kerasnya bekerja atau sangking rajinnya “menilep” uang rakyat – mereka pamer dengan baju-baju mahal, kendaraan mewah, perjalanan mahal ke luar negeri hingga rumahnya yang bertabur harta.

Pagi buta, Fadil yang masih berusia 10 tahun harus berjuang menjadi buruh angkut di Pelelangan Ikan Paotere, Makassar, Sulawesi Selatan. Di saat teman-teman seusianya masih terlelap dalam tidur, Fadil merasa terpanggil untuk meringankan beban orangtuanya.

Sebelum masuk sekolah siang di kelas 4 SD, Fadil menawarkan tenaganya untuk bekerja serabutan. Mulai dari memasukkan ikan ke dalam boks, menawarkan jasa angkut kantongan ikan, hingga menawarkan ikan hasil upahnya.

Rata-rata Fadil memperoleh penghasilan Rp 20.000-Rp 30.000. Angka yang lumayan untuk membantu kehidupan keluarganya yang miskin (Kompas.com, 17/03/2023).

Andai saja Fadil adalah anak kandung bekas Kepala Bagian Umum Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak Jakarta Selatan II, Rafael Alun Trisambodo tentu kehidupannya akan berbeda.

Memiliki motor besar, pamer dengan mobil Jeep Wrangler Rubicon, atau bergaya di perumahan di Manado, Sulawesi Utara yang sahamnya dipunyai ibunya, restoran besar di Jogya atau safe deposit ayahnya yang menampung puluhan miliar rupiah uang kontan dalam bentuk dollar Uwak Sam.

Fadil yang hidup dalam kemiskinan harus bangga, perjuangannya membantu meringankan beban keluarga adalah ibadah.

Justru limpahan harta yang diterima Mario Dandy Satrio, membuat kehidupannya “blangsak” dan aset orangtuanya yang “bejibun“ dan ditutup rapat-rapat menjadi terbuka sehingga diketahui Komisi Pemberantasan Korupsi/KPK.

Kepala Bea dan Cukai Makassar, Sulawesi Selatan, Andhi Pramono membantah cincin bermata baru warna biru yang ia kenakan merupakan blue safir, Selasa (13/3/2023).KOMPAS.com/Syakirun Ni'am Kepala Bea dan Cukai Makassar, Sulawesi Selatan, Andhi Pramono membantah cincin bermata baru warna biru yang ia kenakan merupakan blue safir, Selasa (13/3/2023).
Demikian pula andai Fadil adalah putra kandung Kepala Bea Cukai Makassar Andhi Pramono, pasti Fadil tidak perlu bekerja payah mengangkat ikan-ikan yang berbau amis.

Outfit berharga puluhan juta rupiah dan plesiran ke negeri jiran dengan fasilitas penerbangan premium, pasti akan dinikmati Fadil. Belum lagi Fadil bisa tidur pulas dan tidak perlu bangun pagi di rumah mewah Legenda Wisata, Cibubur, Jawa Barat.

Harus diakui, keberadaan media sosial saat ini begitu “powerfull”. Selain memberikan dampak positif, medsos juga dapat berdampak negatif. Media sosial kini menjadi alat yang ampuh bagi penegakkan good governance.

Kerja KPK menjadi “diringankan” akibat laporan aktif dari netizen yang di-blow up media. Malah Wakil Ketua KPK Alexander Marwata meminta bantuan netizen untuk menelusuri kekayaan tidak wajar yang dimiliki para pejabat.

Masyarakat dan media sangat berperan dalam membuat takut para pejabat bertindak macam-macam (Tribunnews.com, 1 Maret 2023).

Fenomena flexing dari keluarga jajaran pegawai Pajak dan Bea Cukai, misalnya, kini juga menyasar abdi negara yang bertugas di Kementerian Sekretariat Negara, Sekretaris Daerah Provinsi Riau bahkan pegawai KPK sendiri.

Secara sederhana, flexing adalah perilaku pamer harta kekayaan. Kalau sebelumnya tindakan pamer tersebut dianggap tidak pantas dan harus ditutup dengan rapat, tetapi dengan adanya media sosial membuat flexing menjadi fenomena umum.

Kegatalan tangan orang dalam memamerkan hartanya di media sosial, baik dalam bentuk barang-barang mahal maupun kehidupan yang glamour lainnya menjadi santapan netizen.

Kejengahan publik akan perilaku koruptif para abdi negara, setelah sebelumnnya dipantik dari kasus Ferdy Sambo dan Teddy Minahasa, membuat gerakan antiflexing para pejabat menjadi bentuk perlawanan publik dan media.

Thrifting perlawanan dari kemapanan

Dittipideksus Bareskrim Polri menggerebek lokasi importasi pakaian bekas atau thrifting ilegal di Bekasi hingga Pasar Senen, Senin (20/3/2023). Dok. Bareskrim Polri Dittipideksus Bareskrim Polri menggerebek lokasi importasi pakaian bekas atau thrifting ilegal di Bekasi hingga Pasar Senen, Senin (20/3/2023).
Belum reda dengan persoalan flexing, kini publik dibuat bingung dengan kebijakan pemerintah yang anti-thrifting.

Dengan mengatasnamakan melindungi produk usaha mikro kecil dan menengah/UMKM, industri tekstil dalam negeri serta dampak kesehatan, pemerintah mempertegas kembali larangan impor baju bekas secara ilegal.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Menakar Nasib Ketua KPU Usai Diadukan Lagi ke DKPP Terkait Dugaan Asusila

Menakar Nasib Ketua KPU Usai Diadukan Lagi ke DKPP Terkait Dugaan Asusila

Nasional
Tak Lagi Solid, Koalisi Perubahan Kini dalam Bayang-bayang Perpecahan

Tak Lagi Solid, Koalisi Perubahan Kini dalam Bayang-bayang Perpecahan

Nasional
TPN Ganjar-Mahfud Sebut 'Amicus Curiae' Bukan untuk Intervensi MK

TPN Ganjar-Mahfud Sebut "Amicus Curiae" Bukan untuk Intervensi MK

Nasional
Percepat Kinerja Pembangunan Infrastruktur, Menpan-RB Setujui 26.319 Formasi ASN Kementerian PUPR

Percepat Kinerja Pembangunan Infrastruktur, Menpan-RB Setujui 26.319 Formasi ASN Kementerian PUPR

Nasional
Kubu Prabowo Siapkan Satgas untuk Cegah Pendukung Gelar Aksi Saat MK Baca Putusan Sengketa Pilpres

Kubu Prabowo Siapkan Satgas untuk Cegah Pendukung Gelar Aksi Saat MK Baca Putusan Sengketa Pilpres

Nasional
TKN Prabowo-Gibran Akan Gelar Nobar Sederhana untuk Pantau Putusan MK

TKN Prabowo-Gibran Akan Gelar Nobar Sederhana untuk Pantau Putusan MK

Nasional
Jelang Putusan Sengketa Pilpres: MK Bantah Bocoran Putusan, Dapat Karangan Bunga

Jelang Putusan Sengketa Pilpres: MK Bantah Bocoran Putusan, Dapat Karangan Bunga

Nasional
Skenario Putusan Mahkamah Konstitusi dalam Sengketa Pilpres 2024

Skenario Putusan Mahkamah Konstitusi dalam Sengketa Pilpres 2024

Nasional
Kejagung Terus Telusuri Aset Mewah Harvey Moeis, Jet Pribadi Kini dalam Bidikan

Kejagung Terus Telusuri Aset Mewah Harvey Moeis, Jet Pribadi Kini dalam Bidikan

Nasional
Yusril Tegaskan Pencalonan Gibran Sah dan Optimistis dengan Putusan MK

Yusril Tegaskan Pencalonan Gibran Sah dan Optimistis dengan Putusan MK

Nasional
Soal Tawaran Masuk Parpol, Sudirman Said: Belum Ada karena Saya Bukan Anak Presiden

Soal Tawaran Masuk Parpol, Sudirman Said: Belum Ada karena Saya Bukan Anak Presiden

Nasional
Sudirman Said Beberkan Alasan Tokoh Pengusung Anies Tak Ajukan 'Amicus Curiae' seperti Megawati

Sudirman Said Beberkan Alasan Tokoh Pengusung Anies Tak Ajukan "Amicus Curiae" seperti Megawati

Nasional
Soal Peluang Anies Maju Pilkada DKI, Sudirman Said: Prabowo Kalah 'Nyapres' Tidak Jadi Gubernur Jabar

Soal Peluang Anies Maju Pilkada DKI, Sudirman Said: Prabowo Kalah "Nyapres" Tidak Jadi Gubernur Jabar

Nasional
Beda Sikap PSI: Dulu Tolak Proporsional Tertutup, Kini Harap Berlaku di Pemilu 2029

Beda Sikap PSI: Dulu Tolak Proporsional Tertutup, Kini Harap Berlaku di Pemilu 2029

Nasional
Banjir “Amicus Curiae”, Akankah Lahir “Pahlawan” Pengadilan?

Banjir “Amicus Curiae”, Akankah Lahir “Pahlawan” Pengadilan?

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com