Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Ari Junaedi
Akademisi dan konsultan komunikasi

Doktor komunikasi politik & Direktur Lembaga Kajian Politik Nusakom Pratama.

Kelakuan "Sultan" Pegawai Pajak

Kompas.com - 25/02/2023, 14:37 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Orang kaya memang suka begitu. Tengil! Kayak duit bapaknya halal aja.” – Kasino.

CELOTEHAN yang pernah diucapkan Drs. H. Kasino Hadiwibowo alias Kasino, salah satu pentolan grup lawak Warkop DKI di film Gengsi Dong ternyata bukan sekadar banyolan.

Kasino yang didapuk sebagai Sanwani di film garapan tahun 1980 itu begitu visioner, hingga pernyataannya tetap kontekstual di segala zaman.

Akibat aduan pacarnya berinisial A (15), Mario Dendy Satriyo (20) meradang emosinya dan bertindak di luar batas kemanusian kepada remaja lain.

Mario adalah putra Kepala Bagian Umum Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak Jakarta Selatan II. Tingkah Mario tersebut menggoncang kenyamanan para pegawai pajak di negeri ini.

Tampang Mario Dandy Satriyo (20) yang menganiaya D, anak dari pengurus GP Ansor.Kolase TribunJateng Tampang Mario Dandy Satriyo (20) yang menganiaya D, anak dari pengurus GP Ansor.
Betapa tidak, melalui persoalan drama remaja putri ingusan, maka efek karambolnya begitu dasyat.

Pertama, Mario menjadi tersangka dan resmi ditahan kepolisian. Ke dua, teman Mario bernama Shane Lukas (19), yang ikut menyulut kejadian penganiayaan terhadap Cristalino David Ozora (17), putra pengurus GP Anshor Jonathan Latumahina, juga menyandang status tersangka dan ditahan.

Ke tiga, Mario telah dikeluarkan dari tempatnya kuliah, Universitas Prasetiya Mulya, karena mencoreng nama baik kampus. Sementara A terancam dikeluarkan dari tempatnya bersekolah di SMA Tarakanita 1 Jakarta.

Prasetiya Mulya dan Tarakanita tentu tidak ingin mempertaruhkan nama baiknya akibat imbas kasus tersebut.

Ke empat, asal-usul harta dan kekayaan yang dimiliki ayah Mario mulai “dibejek” dan dipertanyakan semua kalangan. Mulai dari Komisi Pemberantasan Korupsi/KPK, anggota DPR, Menteri Keuangan Sri Mulyani, pengamat hingga penjual kerupuk amplang di Kotabaru, Kalimantan Selatan.

Mereka semua tidak habis pikir karena profiling jabatan Rafael Alun Trisambodo yang bergolongan III sangat tidak “nyambung” dengan perolehan hartanya yang spektakuler.

Ke lima, akibat ulah sang anak, jabatan Rafael sebagai Kabag Umum Direktorat Jenderal Pajak Jakarta Selatan II dicopot atas perintah Sri Mulyani.

Bahkan Sri Mulyani memerintahkan pihak Inspektorat Kementerian Keuangan untuk memeriksa ulang aset dan harta yang dimiliki Rafael.

Sang ayah yang kadung malu, juga menyatakan siap mundur sebagai pegawai Pajak dan siap mempertanggungjawabkan atas perolehan hartanya selama ini.

Ke enam, usai rentetan kasus kriminal yang dilakukan Mario dan berimbas kepada kejanggalan pelaporan Laporan Harta Kekayaan Penyelenggaraan Negara (LHKPN) yang dibuat Rafael, maka terkuak pula ternyata masih ada 13.885 dari 32.191 pegawai di Kementerian Keuangan yang belum melaporkan LHKPN (Kompas.com, 24/02/2023).

Keanehan LHKPN Rafael membuka ketidakberesan di jajaran Kementerian Keuangan.

Ke tujuh, dampak dari mencuatnya kasus ini, publik kembali mempertanyakan integritas dan komitmen jajaran Direktorat Jenderal Pajak atas kejujuran dan profesionalisme mereka.

Jika pegawai Pajak sekelas Rafael bisa mengumpulkan aset yang “segunung”, bagaimana dengan pejabat-pejabat kantor pajak yang lain?

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Bacakan Pledoi, Achsanul Qosasi Klaim Berperan Kembalikan Hotel Sultan dan TMII ke Negara

Bacakan Pledoi, Achsanul Qosasi Klaim Berperan Kembalikan Hotel Sultan dan TMII ke Negara

Nasional
Ketua KPK Perintahkan Segera Nyatakan Banding Putusan Sela Kasus Gazalba

Ketua KPK Perintahkan Segera Nyatakan Banding Putusan Sela Kasus Gazalba

Nasional
Nasdem Siapkan Sejumlah Nama untuk Pilkada Jabar, Ada Muhammad Farhan dan Saan Mustopa

Nasdem Siapkan Sejumlah Nama untuk Pilkada Jabar, Ada Muhammad Farhan dan Saan Mustopa

Nasional
Kemensos Bantu 392 Lansia Operasi Katarak Gratis di Aceh Utara

Kemensos Bantu 392 Lansia Operasi Katarak Gratis di Aceh Utara

Nasional
Anggota DPR Sebut Tak Ada soal Dwifungsi TNI dalam RUU TNI

Anggota DPR Sebut Tak Ada soal Dwifungsi TNI dalam RUU TNI

Nasional
Buka Sekolah Pemimpin Perubahan, Cak Imin Harap PKB Tetap Kontrol Kinerja Eksekutif-Legislatif

Buka Sekolah Pemimpin Perubahan, Cak Imin Harap PKB Tetap Kontrol Kinerja Eksekutif-Legislatif

Nasional
KPK Cegah 2 Orang Bepergian ke Luar Negeri Terkait Kasus di PGN

KPK Cegah 2 Orang Bepergian ke Luar Negeri Terkait Kasus di PGN

Nasional
DKPP Lantik 21 Tim Pemeriksa Daerah PAW dari 10 Provinsi

DKPP Lantik 21 Tim Pemeriksa Daerah PAW dari 10 Provinsi

Nasional
Ahmad Sahroni dan Pedangdut Nayunda Nabila Jadi Saksi di Sidang SYL Besok

Ahmad Sahroni dan Pedangdut Nayunda Nabila Jadi Saksi di Sidang SYL Besok

Nasional
Pertamina Bersama Komisi VII DPR Dukung Peningkatan Lifting Migas Nasional

Pertamina Bersama Komisi VII DPR Dukung Peningkatan Lifting Migas Nasional

Nasional
KPK Nyatakan Hakim Agung Gazalba Bisa Disebut Terdakwa atau Tersangka

KPK Nyatakan Hakim Agung Gazalba Bisa Disebut Terdakwa atau Tersangka

Nasional
Gelar Rapat Persiapan Terakhir, Timwas Haji DPR RI Pastikan Program Pengawasan Berjalan Lancar

Gelar Rapat Persiapan Terakhir, Timwas Haji DPR RI Pastikan Program Pengawasan Berjalan Lancar

Nasional
Kemenhan Tukar Data Intelijen dengan Negara-negara ASEAN untuk Tanggulangi Terorisme

Kemenhan Tukar Data Intelijen dengan Negara-negara ASEAN untuk Tanggulangi Terorisme

Nasional
Hari Ke-17 Keberangkatan Calon Haji: 117.267 Jemaah Tiba di Arab Saudi, 20 Orang Wafat

Hari Ke-17 Keberangkatan Calon Haji: 117.267 Jemaah Tiba di Arab Saudi, 20 Orang Wafat

Nasional
Eks Gubernur Babel: Kekayaan Alam dari Timah Berbanding Terbalik dengan Kesejahteraan Masyarakat

Eks Gubernur Babel: Kekayaan Alam dari Timah Berbanding Terbalik dengan Kesejahteraan Masyarakat

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com