Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Kementerian KP Tingkatkan Kompetensi Pengajar KP lewat ToT Budi Daya Ikan

Kompas.com - 22/02/2023, 12:04 WIB
Fransisca Andeska Gladiaventa,
A P Sari

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KP) terus berupaya meningkatkan kompetensi dan kualitas tenaga pengajar satuan pendidikan KP dengan melaksanakan pembaharuan pengetahuan secara berkelanjutan.

 

Salah satu upaya yang dilakukan melalui training of trainer (ToT) Cara Budi Daya Ikan yang Baik (CBIB) dan Cara Pembenihan Ikan yang Baik (CPIB) yang bertujuan untuk mencetak peserta didik yang handal dan menyukseskan program prioritas Kementerian KP.

Kepala Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) Kementerian KP, I Nyoman Radiarta mengatakan, pembekalan bagi guru dan dosen lingkup satuan pendidikan KP penting dilakukan.

Sebab, hal-hal yang berkaitan dengan CBIB dan CPIB berguna untuk mencetak lulusan yang berkualitas di bidang perikanan budi daya.

“BRSDM terus berkomitmen dalam mendukung implementasi strategi blue economy, salah satunya melalui penyiapan sumber daya manusia (SDM) yang kompeten, bermutu, serta handal dalam pelaksanaan perikanan budi daya agar segala potensi yang kami miliki dapat terlaksana secara optimal,” ujar Nyoman dalam keterangan pers yang diterima Kompas.com, Rabu (22/2/2023).

Baca juga: SEAFDEC Ingin Kenalkan Program Prioritas Kementerian KP ke Negara-negara Asia Tenggara

Pembekalan kepada guru dan dosen ini, lanjut Nyoman, menjadi langkah awal dalam penyebarluasan informasi mengenai CBIB dan CPIB kepada para taruna/taruni.

“Para lulusan yang nantinya akan bekerja di dunia usaha maupun dunia industri diharapkan memiliki pengetahuan dan keterampilan mengenai cara budi daya ikan yang baik dan benar,” jelas Nyoman.

Sebagai informasi, ToT terlaksana secara blended learning di Balai Diklat Aparatur (BDA) Sukamandi pada Minggu ketiga Februari 2023.

Kegiatan tersebut diikuti oleh 73 tenaga pendidik, baik guru dan dosen dari satuan pendidikan di lingkup Pusat Pendidikan Kelautan dan Perikanan (Pusdik KP).

Nantinya, pelatihan itu akan didampingi oleh tenaga pengajar dari Direktorat Jenderal Perikanan Budi Daya (DJPB). Selain itu, ToT ini ditujukan agar guru dan dapat menjadi fasilitator CBIB dan CPIB bagi para taruna.

Baca juga: Strategi Kementerian KP Amankan Sektor Perikanan dari Ancaman Resesi Global

Kepala Pusat Pelatihan dan Penyuluhan Kelautan dan Perikanan (Puslatluh KP) Lilly Aprilya Pregiwati menjelaskan bahwa tata cara budi daya ikan berkelanjutan perlu diterapkan oleh setiap pelaku usaha.

“Kegiatan pembenihan menjadi salah satu faktor penentu keberhasilan usaha budi daya perikanan,” ujar Lilly.

Ia menjelaskan, teknik pembenihan yang sesuai standar dan prosedur akan berguna dalam praktik perikanan budi daya yang berkelanjutan.

“Melalui penerapan CBIB dan CPIB, pembudidaya akan memperoleh berbagai manfaat, seperti efisiensi produksi, memperkecil kegagalan, dan meningkatkan daya saing serta kesempatan ekspor,” jelas Lilly.

Pihaknya juga menekankan kepada para peserta untuk mengikuti kegiatan ini dengan sebaik-baiknya.

Halaman:


Terkini Lainnya

Ketum Projo Nilai 'Amicus Curiae' Tak Akan Pengaruhi Putusan Sengketa Pilpres di MK

Ketum Projo Nilai "Amicus Curiae" Tak Akan Pengaruhi Putusan Sengketa Pilpres di MK

Nasional
Pakar Hukum Tata Negara Sebut Amicus Curiae Bukan Alat Bukti, tapi Bisa jadi Pertimbangan Hakim

Pakar Hukum Tata Negara Sebut Amicus Curiae Bukan Alat Bukti, tapi Bisa jadi Pertimbangan Hakim

Nasional
Operasi Penyelundupan Sabu Malaysia-Aceh, Tersangka Terima Upah Rp 10 Juta per Kilogram

Operasi Penyelundupan Sabu Malaysia-Aceh, Tersangka Terima Upah Rp 10 Juta per Kilogram

Nasional
Ramai Unjuk Rasa jelang Putusan MK, Menko Polhukam: Hak Demokrasi

Ramai Unjuk Rasa jelang Putusan MK, Menko Polhukam: Hak Demokrasi

Nasional
Dampingi Jokowi Temui Tony Blair, Menpan-RB: Transformasi Digital RI Diapresiasi Global

Dampingi Jokowi Temui Tony Blair, Menpan-RB: Transformasi Digital RI Diapresiasi Global

Nasional
Sekjen Gerindra Ungkap Syarat Jadi Menteri di Kabinet Prabowo-Gibran

Sekjen Gerindra Ungkap Syarat Jadi Menteri di Kabinet Prabowo-Gibran

Nasional
Pelaku Penyelundupan Sabu Malaysia-Aceh Sudah Beraksi Lebih dari Satu Kali

Pelaku Penyelundupan Sabu Malaysia-Aceh Sudah Beraksi Lebih dari Satu Kali

Nasional
Menkominfo Ungkap Perputaran Uang Judi 'Online' di Indonesia Capai Rp 327 Triliun

Menkominfo Ungkap Perputaran Uang Judi "Online" di Indonesia Capai Rp 327 Triliun

Nasional
Bareskrim Usut Dugaan Kekerasan oleh Pengemudi Fortuner yang Mengaku Adik Jenderal

Bareskrim Usut Dugaan Kekerasan oleh Pengemudi Fortuner yang Mengaku Adik Jenderal

Nasional
Pengacara Korban Kaji Opsi Laporkan Ketua KPU ke Polisi Imbas Diduga Goda Anggota PPLN

Pengacara Korban Kaji Opsi Laporkan Ketua KPU ke Polisi Imbas Diduga Goda Anggota PPLN

Nasional
Sindir Kubu Prabowo, Pakar: Amicus Curiae Bukan Kuat-Kuatan Massa

Sindir Kubu Prabowo, Pakar: Amicus Curiae Bukan Kuat-Kuatan Massa

Nasional
OJK Sudah Perintahkan Bank Blokir 5.000 Rekening Terkait Judi 'Online'

OJK Sudah Perintahkan Bank Blokir 5.000 Rekening Terkait Judi "Online"

Nasional
Bareskrim Ungkap Peran 7 Tersangka Penyelundupan Narkoba di Kabin Pesawat

Bareskrim Ungkap Peran 7 Tersangka Penyelundupan Narkoba di Kabin Pesawat

Nasional
Pengacara Minta DKPP Pecat Ketua KPU Imbas Diduga Goda Anggota PPLN

Pengacara Minta DKPP Pecat Ketua KPU Imbas Diduga Goda Anggota PPLN

Nasional
Canda Hasto Merespons Rencana Pertemuan Jokowi-Megawati: Tunggu Kereta Cepat lewat Teuku Umar

Canda Hasto Merespons Rencana Pertemuan Jokowi-Megawati: Tunggu Kereta Cepat lewat Teuku Umar

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com