Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Fathurrohman

Analis Kejahatan Narkotika

Antisipasi Dini Krisis Narkoba Fentanil

Kompas.com - 06/02/2023, 05:45 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

SEORANG teman yang tinggal di County Riverside, California, Amerika Serikat mengirimkan foto potongan koran lokal terkait operasi penggerebekan yang dilakukan oleh US DEA di dekat daerah tempat tinggalnya, tepatnya di Kota Fontana. Sekitar 1,6 ton sabu disita oleh petugas berwenang.

Jika dirupiahkan dengan harga pasar di Jakarta (sekitar Rp 1 juta per gram), maka Rp 1,6 triliun dapat diraih oleh para bandar narkoba di kelas menengah.

Sementara untuk kawasan Los Angeles, DEA mengklaim barang bukti tersebut mencapai harga 33 juta dollar atau ‘hanya’ sekitar Rp 500 miliar.

Harga tersebut kemungkinan berada di level pemasok. Di level pengguna, harga bisa meningkat dua atau tiga kali lipat.

Teman saya yang sudah puluhan tahun tinggal di Amerika dan berprofesi sebagai perawat juga menyampaikan jika belakangan ini di Amerika sedang dalam krisis fentanil.

Banyak warga yang overdosis karena penyalahgunaan fentanil yang tidak terukur. Fentanil adalah jenis narkoba selain sabu yang juga marak di sana.

Seperti yang dikeluhkan oleh teman yang berasal dari Cilacap tersebut, bahan utama fentanil berasal dari Tiongkok.

Otoritas di Amerika menyebutkan, farmasi fentanil dipasok dari Tiongkok lalu diolah dan diproduksi menjadi opioid sintetik oleh kartel narkoba Meksiko.

Overdosis analgesik atau pereda nyeri ekstra kuat ini memang telah menjadi penyebab utama kematian anak muda di Amerika sejak 2019 dan terus meningkat dari tahun ke tahun.

Situasi tersebut pula yang membuat Amerika semakin murka dengan para kartel, khususnya Sinaloa dan CJNG yang dituding sebagai pemasok fentanil.

Pemerintah Amerika membuat berbagai langkah untuk mengatasi situasi epidemi fentanil tersebut seperti yang dirilis oleh Congressional Research Service, lembaga non-partisan yang memberikan hasil penelitian dan analisis kepada komite dan Anggota DPR dan Senat Amerika Serikat. Termasuk menyediakan payung hukumnya.

Kebijakan tersebut terfokus pada upaya pengendalian pengiriman fentanil atau prekursornya ke Amerika dan ke negara lain yang pada akhirnya diselundupkan ke Amerika.

Yang lebih menarik adalah pemerintah Amerika secara serius melakukan penelusuran transaksi keuangan dan menyitanya baik di dalam atau di luar negeri.

Namun, jumlah warga Amerika yang overdosis terus meningkat. Amerika tampak kewalahan. Persis seperti cerita teman saya yang tinggal di daerah California.

Kota Los Angeles dan sekitarnya adalah daerah yang paling terdampak atas peredaran gelap penguat obat bius tersebut.

Halaman:

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ketum Parpol Pengusung Ganjar-Mahfud Kumpul di Rumah Megawati Usai Putusan MK, Bahas Langkah Oposisi atau Tidak

Ketum Parpol Pengusung Ganjar-Mahfud Kumpul di Rumah Megawati Usai Putusan MK, Bahas Langkah Oposisi atau Tidak

Nasional
Prabowo Segera Ditetapkan Jadi Presiden Terpilih, TKN: Setelah Itu Pasti Banyak Kejadian Politik

Prabowo Segera Ditetapkan Jadi Presiden Terpilih, TKN: Setelah Itu Pasti Banyak Kejadian Politik

Nasional
Perayaan HUT Ke-78 TNI AU, Panglima TNI Bangga Prajuritnya Sukses Salurkan Bantuan di Gaza lewat 'Air Drop'

Perayaan HUT Ke-78 TNI AU, Panglima TNI Bangga Prajuritnya Sukses Salurkan Bantuan di Gaza lewat "Air Drop"

Nasional
Sambangi 3 Parpol Pengusung di Pilpres, Anies: Tugas Sudah Dijalankan

Sambangi 3 Parpol Pengusung di Pilpres, Anies: Tugas Sudah Dijalankan

Nasional
1.025 Prajurit TNI Siap Bertugas sebagai Pasukan Perdamaian di Kongo

1.025 Prajurit TNI Siap Bertugas sebagai Pasukan Perdamaian di Kongo

Nasional
Usai Harvey Moeis Tersangka, Kejagung Sita PT RBT di Bangka Belitung Terkait Dugaan Korupsi Komoditas Timah

Usai Harvey Moeis Tersangka, Kejagung Sita PT RBT di Bangka Belitung Terkait Dugaan Korupsi Komoditas Timah

Nasional
Soal “Dissenting Opinion” Putusan Sengketa Pilpres, Pakar Singgung Politik 2 Kaki

Soal “Dissenting Opinion” Putusan Sengketa Pilpres, Pakar Singgung Politik 2 Kaki

Nasional
Prabowo Cuma Lambaikan 2 Jari Usai MK Tolak Gugatan Anies dan Ganjar, Disebut Butuh Istirahat

Prabowo Cuma Lambaikan 2 Jari Usai MK Tolak Gugatan Anies dan Ganjar, Disebut Butuh Istirahat

Nasional
Kantor DPP PDI-P Tampak Sepi Pasca-Putusan MK yang Tolak Gugatan Ganjar-Mahfud

Kantor DPP PDI-P Tampak Sepi Pasca-Putusan MK yang Tolak Gugatan Ganjar-Mahfud

Nasional
Sidang Sengketa Pilpres Usai, PBNU Ucapkan Selamat ke Prabowo-Gibran

Sidang Sengketa Pilpres Usai, PBNU Ucapkan Selamat ke Prabowo-Gibran

Nasional
Sukses Layani Jutaan Pemudik, Satgas Rafi Pertamina 2024 Resmi Ditutup

Sukses Layani Jutaan Pemudik, Satgas Rafi Pertamina 2024 Resmi Ditutup

Nasional
Ditanya Kemungkinan Gabung dengan Pemerintahan ke Depan, Surya Paloh: Ada Usulan Lain?

Ditanya Kemungkinan Gabung dengan Pemerintahan ke Depan, Surya Paloh: Ada Usulan Lain?

Nasional
Suharto Jadi Wakil Ketua MA, Rekam Jejak Pernah Anulir Vonis Mati Ferdy Sambo

Suharto Jadi Wakil Ketua MA, Rekam Jejak Pernah Anulir Vonis Mati Ferdy Sambo

Nasional
Tanggapi Putusan MK, Istana: Tuduhan-tuduhan kepada Pemerintah Selama Pilpres Tak Terbukti

Tanggapi Putusan MK, Istana: Tuduhan-tuduhan kepada Pemerintah Selama Pilpres Tak Terbukti

Nasional
Ketika Massa Teriakkan 'Turunkan Jokowi' Saat Melewati Rumah Megawati...

Ketika Massa Teriakkan "Turunkan Jokowi" Saat Melewati Rumah Megawati...

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com