Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Belum Berhasil Undang Suharso, Mardiono: Mudah-mudahan Hadir Bersama Saya di Puncak Harlah PPP

Kompas.com - 25/01/2023, 14:06 WIB
Nicholas Ryan Aditya,
Novianti Setuningsih

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pelaksana Tugas (Plt) Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Mardiono berjanji akan kembali mengundang mantan Ketua Umum PPP Suharso Monoarfa untuk hadir dalam puncak peringatan Hari Lahir (Harlah) ke-50 PPP.

Mardiono mengakui belum berhasil mengundang Suharso menghadiri acara Gebyar Harlah PPP yang digelar di Gedung DPR, hari ini, Rabu (25/1/2023).

"Nanti pada kesempatan lain. Mungkin hari ini belum ya, nanti pada kesempatan lain mudah-mudahan beliau bisa hadir bersama saya di acara Harlah puncak yang akan diselenggarakan," kata Mardiono di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu.

Mardiono kemudian menjelaskan rangkaian acara puncak Harlah PPP tersebut. Mulai dari kegiatan workshop bimbingan teknis anggota DPRD Fraksi PPP seluruh kabupaten/kota Indonesia.

Baca juga: Beri Selamat Gerindra-PKB Resmikan Sekber, PPP Sebut KIB Tentukan Capres Dulu

Oleh karena itu, Mardiono berharap Suharso Monoarfa bisa hadir dalam peringatan Harlah ke-50 PPP.

"Saya akan berupaya untuk mengundang Pak Suharso untuk hadir bersama dengan saya, di momen harlah, puncak harlah emas itu yang Insya Allah nanti di peringatan puncak harlah," ujarnya.

Ia mengungkapkan, jadwal peringatan puncak Harlah ke-50 PPP bakal diselenggarakan pada 16-18 Februari 2022.

Acara itu juga disebut bakal dihadiri oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi).

"Acara puncaknya yang akan dihadiri bapak presiden yang Insya Allah akan kita selenggarakan di JCC tanggal 16,17, sampai dengan 18, karena ada rangkaian workshop dan bimtek anggota DPRD se-Indonesia," kata mantan anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) ini.

Baca juga: Sandiaga Sebut PPP Bisa Gabung Gerindra-PKB, Golkar: Dia Sudah Jadi Warga PPP?

Sebelumnya, dalam pidato sambutan di acara Gebyar Harlah PPP di Gedung DPR, Mardiono menyampaikan kepada Fraksi PPP DPR bahwa dirinya belum berhasil mengajak Suharso untuk hadir.

Mardiono mengatakan bahwa ia sudah mencoba mengajak Suharso Monoarfa untuk ikut dalam acara ini.

"Saya kemarin berusaha untuk mengundang senior saya tokoh kita yang terhormat Bapak Suharso Monoarfa wakil, eh mantan ketua umum yang terhormat," kata Mardiono di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu.

"Tapi saya tidak berhasil. Tapi suatu saat saya akan berupaya untuk Bapak Suharso sebagai seorang pejuang di partai ini bersama-sama dengan saya untuk hadir bersama dengan kita," ujarnya lagi.

Kendati begitu, Mardiono mengaku berhasil mengajak mantan istri Suharso Monoarfa, yaitu Nurhayati Effendi di PPP.

Mardiono lantas mengenang momen-momen kebersamaan saat safari politik dengan Suharso Monoarfa dan Nurhayati.

"Ibu Nurhayati. Jadi sudah separuh keberhasilan itu, terima kasih Bu Neng. Sudah hadir. Besok nanti tinggal bersama lagi dengan Pak Harso dengan saya lagi," katanya.

Baca juga: Mardiono Ngaku Belum Berhasil Ajak Suharso Rekonsiliasi ke PPP

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Soal Usung Siapa di Pilkada Jakarta, Nasdem Sebut Anies dan Tokoh Lain Punya Peluang Sama

Soal Usung Siapa di Pilkada Jakarta, Nasdem Sebut Anies dan Tokoh Lain Punya Peluang Sama

Nasional
KPK Ungkap Dugaan Uang Korupsi di DJKA Mengalir sampai BPK

KPK Ungkap Dugaan Uang Korupsi di DJKA Mengalir sampai BPK

Nasional
KemenPPPA Minta Polri Pastikan Polwan Pembakar Suami Didampingi Psikolog Klinis

KemenPPPA Minta Polri Pastikan Polwan Pembakar Suami Didampingi Psikolog Klinis

Nasional
Katering Haji Disebut Bermasalah, Timwas DPR RI: Kami Ingin Memanusiakan Jemaah

Katering Haji Disebut Bermasalah, Timwas DPR RI: Kami Ingin Memanusiakan Jemaah

Nasional
Laporkan Hasil KTT Gaza ke Jokowi, Prabowo Singgung Strategi Jika Gencatan Senjata Tak Terwujud

Laporkan Hasil KTT Gaza ke Jokowi, Prabowo Singgung Strategi Jika Gencatan Senjata Tak Terwujud

Nasional
Prabowo: Afrika Memandang Indonesia sebagai Contoh Negara Berkembang yang Berhasil

Prabowo: Afrika Memandang Indonesia sebagai Contoh Negara Berkembang yang Berhasil

Nasional
Investor Asing Diyakini Tetap Tertarik Jika IKN Sesuai 'Master Plan'

Investor Asing Diyakini Tetap Tertarik Jika IKN Sesuai "Master Plan"

Nasional
KPK Tahan Pejabat Balai Teknik Perkeretaapian Jateng yang Tangani Puluhan Proyek Jalur Kereta

KPK Tahan Pejabat Balai Teknik Perkeretaapian Jateng yang Tangani Puluhan Proyek Jalur Kereta

Nasional
Soal Kasus 'Vina Cirebon', Mahfud: Menurut Saya Memang Ada Permainan

Soal Kasus "Vina Cirebon", Mahfud: Menurut Saya Memang Ada Permainan

Nasional
Muhadjir: Korban Judi Online Bukan Hanya Kalangan Bawah, Tapi Kalangan Atas dan Intelektual

Muhadjir: Korban Judi Online Bukan Hanya Kalangan Bawah, Tapi Kalangan Atas dan Intelektual

Nasional
Anak Buahnya Dilaporkan Hasto ke Dewas sampai Bareskrim, Direktur KPK: Kami Sambut Baik

Anak Buahnya Dilaporkan Hasto ke Dewas sampai Bareskrim, Direktur KPK: Kami Sambut Baik

Nasional
Staf Hasto PDI-P Mau Laporkan Penyidik KPK ke Bareksrim, tapi Ditolak

Staf Hasto PDI-P Mau Laporkan Penyidik KPK ke Bareksrim, tapi Ditolak

Nasional
Sita Hp Hasto, Direktur KPK Sebut Penyidik Sudah Siapkan Diri dan Tidak Asal

Sita Hp Hasto, Direktur KPK Sebut Penyidik Sudah Siapkan Diri dan Tidak Asal

Nasional
Klaim Sudah Bantu Korban Judi Online, Menko PMK: Mereka Dimasukkan Jadi Penerima Bansos

Klaim Sudah Bantu Korban Judi Online, Menko PMK: Mereka Dimasukkan Jadi Penerima Bansos

Nasional
Tingkatkan Keamanan dan Keselamatan, Kementerian KP Oper Kewenangan Sertifikasi AKP ke BPPSDM KP

Tingkatkan Keamanan dan Keselamatan, Kementerian KP Oper Kewenangan Sertifikasi AKP ke BPPSDM KP

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com