Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Kementerian KP Paparkan Capaian Kinerja Positif Subsektor Pengembangan SDM pada 2022

Kompas.com - 02/01/2023, 15:33 WIB
Dwi NH,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Kementerian Kelautan dan Perikanan (Kementerian KP) memaparkan capaian kinerja positif pihaknya pada subsektor pengembangan sumber daya manusia (SDM) kelautan dan perikanan tahun 2022.

Kinerja positif tersebut dibuktikan dengan adanya peningkatan serapan lulusan satuan pendidikan kelautan dan perikanan di dunia kerja yang mencapai 65,71 persen dan melampaui target.

Selain itu, sebanyak 374 lulusan pendidikan serta pelatihan Kementerian KP juga telah membentuk usaha rintisan (startup) dan menyumbang penerimaan negara bukan pajak (PNBP) sebesar Rp 16,5 miliar.

Kepala Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) I Nyoman Radiarta mengatakan, Kementerian KP memiliki 20 satuan pendidikan yang bisa menerima anak-anak pelaku utama usaha di sektor kelautan dan perikanan.

“Artinya, anak-anak yang memiliki orangtua berprofesi atau bersinggungan langsung dengan kegiatan kelautan dan perikanan akan bisa memasuki atau diterima (menjadi murid) di 20 satuan pendidikan tersebut,” imbuhnya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Senin (2/1/2023).

Baca juga: Kembangkan SDM Kelautan dan Perikanan, Kementerian KP Jajaki Kerja Sama dengan Pemerintah Turki

Profesi yang bersinggungan dengan kegiatan kelautan dan perikanan itu, di antaranya pembudidaya, penangkap ikan (nelayan), pengolah (ikan), dan petambak garam,

Hal tersebut Nyoman sampaikan saat mendampingi Menteri Kelautan dan Perikanan (Menteri KP) Sakti Wahyu Trenggono pada Bincang Bahari Edisi Spesial di Kantor Pusat Kementerian KP, Jakarta, Senin (26/12/2022).

Nyoman menjelaskan, Kementerian KP melalui BRSDM telah memberikan pelatihan-pelatihan dan dukungan untuk berbagai program.

Adapun program tersebut, di antaranya mendirikan Kampung Budi Daya atau Kampung Nelayan Maju, serta pengadaan penyuluh untuk mengawal lima program prioritas Kementerian KP.

Lima program itu, yakni penangkapan ikan terukur berbasis kuota dan zona penangkapan, perluasan wilayah konservasi laut, pengelolaan sampah laut, pengembangan budi daya laut, pesisir, dan tawar, serta pengelolaan berkelanjutan pesisir dan pulau kecil.

Baca juga: Desa Wisata Negeri Hila, Pesona Desa dengan Pengelolaan Homestay Terbaik di Indonesia

"Kami di BRSDM memberikan support kepada lima program prioritas Pak Menteri KP Sakti Wahyu Trenggono melalui pendidikan, pelatihan, dan penyuluhan,” ujar Nyoman.

Ia mengatakan, BRSDM dalam bidang pendidikan mampu mencetak peserta didik yang kompeten sebanyak 8.782 orang pada 2022 dari target 8.535 orang.

Sementara itu, lulusan satuan pendidikan dengan sertifikat kompetensi mencapai 2.561 orang dari target 2.540 orang. BRSDM juga memberikan beasiswa kepada 190 orang (target 190) aparatur Kementerian KP.

“Di bidang pelatihan, kami telah melatih masyarakat sebanyak 28.161 orang (target 27.940). Aparatur yang dilatih mencapai 5.530 orang (target 4.855) dan sertifikasi kompetensi sejumlah 612 orang (target 608),” jelas Nyoman.

Dalam bidang penyuluhan, lanjut dia, terdapat 1.836 kelompok (target 1.800) yang meningkat kelas. BRSDM juga memberikan penyuluhan kepada 46.536 kelompok (target 45.000) dan membentuk 3.655 kelompok (target 3.000).

Baca juga: Wakil Ketua KPK Sebut 2023 Tahun Rawan Korupsi

Halaman:


Terkini Lainnya

[POPULER NASIONAL] PDI-P Ingin Usung Kader Sendiri di Pilkada Jakarta | Jemaah Haji Plus Asal Jakarta Terkatung-katung di Mina

[POPULER NASIONAL] PDI-P Ingin Usung Kader Sendiri di Pilkada Jakarta | Jemaah Haji Plus Asal Jakarta Terkatung-katung di Mina

Nasional
Tanggal 25 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 25 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Tanggal 24 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 24 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Polri Sebut Mayoritas Judi Online Dioperasikan dari Mekong Raya

Polri Sebut Mayoritas Judi Online Dioperasikan dari Mekong Raya

Nasional
KPK Sadap Lebih dari 500 Ponsel, tetapi 'Zonk' karena Koruptor Makin Pintar

KPK Sadap Lebih dari 500 Ponsel, tetapi "Zonk" karena Koruptor Makin Pintar

Nasional
Polri Sebut Bandar Judi “Online” Akan Dijerat TPPU

Polri Sebut Bandar Judi “Online” Akan Dijerat TPPU

Nasional
Pimpinan KPK Sebut OTT 'Hiburan' agar Masyarakat Senang

Pimpinan KPK Sebut OTT "Hiburan" agar Masyarakat Senang

Nasional
Dapat Banyak Ucapan Ulang Tahun, Jokowi: Terima Kasih Seluruh Masyarakat Atas Perhatiannya

Dapat Banyak Ucapan Ulang Tahun, Jokowi: Terima Kasih Seluruh Masyarakat Atas Perhatiannya

Nasional
Polri: Perputaran Uang 3 Situs Judi Online dengan 18 Tersangka Capai Rp1 Triliun

Polri: Perputaran Uang 3 Situs Judi Online dengan 18 Tersangka Capai Rp1 Triliun

Nasional
Menag: Tidak Ada Penyalahgunaan Kuota Haji Tambahan

Menag: Tidak Ada Penyalahgunaan Kuota Haji Tambahan

Nasional
Polri Tangkap 5.982 Tersangka Judi 'Online' Sejak 2022, Puluhan Ribu Situs Diblokir

Polri Tangkap 5.982 Tersangka Judi "Online" Sejak 2022, Puluhan Ribu Situs Diblokir

Nasional
KPK Geledah Rumah Mantan Direktur PT PGN

KPK Geledah Rumah Mantan Direktur PT PGN

Nasional
Imbas Gangguan PDN, Lembaga Pemerintah Diminta Tak Terlalu Bergantung

Imbas Gangguan PDN, Lembaga Pemerintah Diminta Tak Terlalu Bergantung

Nasional
Soroti Vonis Achsanul Qosasi, Wakil Ketua KPK: Korupsi Rp 40 M, Hukumannya 2,5 Tahun

Soroti Vonis Achsanul Qosasi, Wakil Ketua KPK: Korupsi Rp 40 M, Hukumannya 2,5 Tahun

Nasional
Polri Akui Anggotanya Kurang Teliti saat Awal Pengusutan Kasus 'Vina Cirebon'

Polri Akui Anggotanya Kurang Teliti saat Awal Pengusutan Kasus "Vina Cirebon"

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com