Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Muhammad Yusuf ElBadri
Mahasiswa Program Doktor Islamic Studies UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Pengkaji Islam dan Kebudayaan

Indonesia Tanpa Buya Syafi'i dan Prof. Azra

Kompas.com - 16/12/2022, 05:45 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

BUYA Syafi’i Maarif berpulang pada 22 Mei 2022 dalam usia 87 tahun di Yogyakarta. Tujuh belas minggu kemudian kepulangannya disusul oleh Prof. Azyumardi Azra dari RS Malaysia.

Waktu itu tanggal 18 September 2022. Ia menyusul ketika dalam perjalanan menuju ceramah di komunitas pemuda Islam Malaysia.

Guru Besar UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Azyumardi Azra, saat memberikan siraman rohani pada perayaan syukuran dan peluncuran buku HUT Ke-50 Harian Kompas di Bentara Budaya Jakarta, Minggu (28/6/2015).KOMPAS IMAGES / KRISTIANTO PURNOMO(KRISTIANTO PURNOMO) Guru Besar UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Azyumardi Azra, saat memberikan siraman rohani pada perayaan syukuran dan peluncuran buku HUT Ke-50 Harian Kompas di Bentara Budaya Jakarta, Minggu (28/6/2015).
Seolah punya janjian, kedua intelektual Muslim itu berpulang keharibaan Tuhan pada hari Minggu, hari di mana semua orang di Indonesia sedang bersantai.

Sehingga waktu bersantai itu terganggu oleh berita kepulangan mereka menuju alam keabadian.

Keduanya adalah tokoh, pemikir, dan sama-sama pernah menduduki jabatan paling bergengsi di bidang yang ditekuni.

Buya Syafi’i menjabat Ketua Umum Muhammadiyah periode 1998-2005 dan pada saat yang sama Prof. Azyumardi Azra menjabat sebagai Rektor UIN Jakarta periode 1998-2006.

Setelah dua cendekiawan Muslim yang produktif menulis ini, Indonesia memang agak terasa lain. Sunyi, agak gelap, dan seolah berjalan tanpa arah dan tujuan.

Sebab selama ini, kepada Buya Syafi’i maupun Prof. Azra-lah harapan tertumpang untuk menyampaikan suara publik sebagai penerang jalan kereta besar bernama Indonesia.

Buya Syafi’i dan Prof. Azra terkenal dengan kritikan-kritikan yang tajam, apa adanya, elegan, berani, dan tanpa beban.

Inilah alasan utama kenapa suara dari dua cendekiawan lulusan Amerika itu ditunggu-tunggu ketika ada persoalan bangsa yang genting tentang Islam, demokrasi, pemberantasan korupsi, dan kemanusiaan.

Ketika Indonesia berada dalam suasana yang tak menentu seperti sekarang, pandangan dan pikiran kedua guru bangsa itu ingin benar kita mendengarnya.

Masalah utama Indonesia dalam enam bulan terakhir yang disorot publik adalah soal penengakan hukum, korupsi, dan tragedi kemanusiaan.

Biasanya bila ada persoalan bangsa yang besar dan penting, tetapi penyelesaiannya terhambat oleh berbagai kepentingan, beliau berdualah tumpuan publik untuk bicara.

Lidah kedua cendekiawan asal Sumatera Barat itu memang asin bagi pemerintah dan pemangku kebijakan di republik ini. Bila mereka sudah bicara, tak sedikit kebijakan yang akhir berubah atau paling tidak dibicarakan secara serius sebelum atau sesudah diputuskan.

Sekarang lidah asin Buya Syafi’i atau komentar tajam Prof. Azra sudah tidak ada. Sementara persoalan bangsa ini kian tambah runyam.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tanggal 17 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 17 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Kakorlantas Ungkap Penyebab Macet di GT Cikatama: Kendaraan Rusak dan Berhenti di Bahu Jalan

Kakorlantas Ungkap Penyebab Macet di GT Cikatama: Kendaraan Rusak dan Berhenti di Bahu Jalan

Nasional
Kakorlantas: Jangan Berhenti di Bahu Jalan Tol! Sebab Rawan Kecelakaan dan Bikin Macet

Kakorlantas: Jangan Berhenti di Bahu Jalan Tol! Sebab Rawan Kecelakaan dan Bikin Macet

Nasional
Pakar: Jika Israel Sudah Akui Kemerdekaan Palestina, Tak Ada Alasan Indonesia untuk...

Pakar: Jika Israel Sudah Akui Kemerdekaan Palestina, Tak Ada Alasan Indonesia untuk...

Nasional
Kakorlantas Ungkap Titik Rawan Kepadatan Saat Arus Balik Lebaran 2024

Kakorlantas Ungkap Titik Rawan Kepadatan Saat Arus Balik Lebaran 2024

Nasional
Situasi Pelabuhan Bakauheni Landai, Kepadatan Diprediksi Terjadi Minggu Malam

Situasi Pelabuhan Bakauheni Landai, Kepadatan Diprediksi Terjadi Minggu Malam

Nasional
Lebaran di KBRI Paris, Risma Berbagi Cerita dan Promosikan Produk Lokal

Lebaran di KBRI Paris, Risma Berbagi Cerita dan Promosikan Produk Lokal

Nasional
Komisi Informasi Pusat Sebut KPU Harus Buka Data Kerja Sama Sirekap dengan Alibaba

Komisi Informasi Pusat Sebut KPU Harus Buka Data Kerja Sama Sirekap dengan Alibaba

Nasional
Mengadu ke Mensos, Penyandang Disabilitas Asal Bandung Dapat Layanan Fisioterapi Gratis

Mengadu ke Mensos, Penyandang Disabilitas Asal Bandung Dapat Layanan Fisioterapi Gratis

Nasional
Sempat Dihentikan, 'Contraflow' Dibuka Lagi di Km 72 hingga Km 47 Tol Cikampek

Sempat Dihentikan, "Contraflow" Dibuka Lagi di Km 72 hingga Km 47 Tol Cikampek

Nasional
Bukan Jokowi, Relawan Joman Sebut Hasto Jadi Penghambat Pertemuan Megawati-Prabowo

Bukan Jokowi, Relawan Joman Sebut Hasto Jadi Penghambat Pertemuan Megawati-Prabowo

Nasional
TKN: Tak Ada Permintaan Jokowi ke Prabowo untuk Jangan Berkomunikasi dengan Megawati

TKN: Tak Ada Permintaan Jokowi ke Prabowo untuk Jangan Berkomunikasi dengan Megawati

Nasional
Tunggu Putusan MK, PDI-P Sebut Pertemuan Megawati-Prabowo Belum Terlaksana Bukan karena Jokowi

Tunggu Putusan MK, PDI-P Sebut Pertemuan Megawati-Prabowo Belum Terlaksana Bukan karena Jokowi

Nasional
TKN Sebut Jokowi Tak Jadi Penghambat Silaturahim Prabowo dengan Megawati

TKN Sebut Jokowi Tak Jadi Penghambat Silaturahim Prabowo dengan Megawati

Nasional
Kubu Anies-Muhaimin Fokus Kaitkan Keterangan 4 Menteri di Sidang MK dengan Bukti Kecurangan

Kubu Anies-Muhaimin Fokus Kaitkan Keterangan 4 Menteri di Sidang MK dengan Bukti Kecurangan

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com