Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Jaya Suprana
Pendiri Sanggar Pemelajaran Kemanusiaan

Penulis adalah pendiri Sanggar Pemelajaran Kemanusiaan.

TNI dan Rakyat Manunggal dalam “Prau Layar”

Kompas.com - 14/12/2022, 09:33 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

DI ujung acara syukuran pada 9 Desember 2022 di Gedung Olahraga TNI Angkatan Laut (AL) Cilangkap, Jakarta Timur, menyambut rencana pergelaran wayang orang pada 15 Januari 2023 di Taman Ismail Marzuki dengan lelakon Pandawa Boyong, Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI, Yudo Margono, menyanyikan lagu Prau Layar, mahakarya Ki Narto Sabdho, sambil mengajak para penari yang tergabung pada Laskar Indonesia Pusaka, WO Bharata, serta keluarga besar TNI AL turun ke lantai demi berjoged bersama.

Di tengah suasana riang-gembira tersebut hadir ungkapan semangat manunggaling TNI dengan rakyat seperti yang digelorakan Panglima Besar, Jenderal Soedirman, pada masa bangsa Indonesia melawan angkara murka Belanda yang tidak ingin melepas Indonesia dari cengkeraman kolonialisme.

Baca juga: Lirik dan Chord Lagu Prau Layar Versi Nella Kharisma

Ratusan tentara yang asyik berjoged terdiri dari berbagai suku Nusantara mulai dari Aceh sampai Papua merupakan ungkapan Bhinneka Tunggal Ika bukan sekedar slogan tetapi terbukti menjadi kenyataan.

Dengan lirik lagu yang melukiskan kegembiraan berlayar dengan perahu layar, terkesan seolah Ki Narto Sabdho menggubah mahakarya tersebut khusus untuk memanunggalkan TNI dengan rakyat dalam syair: "yo konco ning gisik gembiro/ alerap lerap banyune segoro / angliyak numpak prau layar / ing dino minggu keh pariwosoto / alon praune wis nengah / byak byuk byak banyu pinelah/ ora jemu jemu karo mesem ngguyu / ngilangake roso lungkrah lesu/ adik njawil mas jebul wes sore / witing kelopo katon ngawe-awe/ prayogane becik bali wae dene sesuk esuk".

Suasana kerakyatan dan kesederhanaan juga mantap hadir pada lagu gubahan almarhum Ki Narto Sabdho yang sempat dipopulerkan antara lain oleh almarhum Didi Kempot.

Sementara untaian melodi yang dirangkai sang mahadalang pada lagu Prau Layar tak pernah henti menggetar sukma di lubuk sanubari saya. Menakjubkan bagaimana mahaguru seni musik tradisional Jawa saya tersebut sakti mandraguna dalam melebur pancanada slendro yang polifonik musik tradisional Jawa dengan diatonika maupun harmoni musik tradisonal Barat.

Baca juga: Rekrutmen Tamtama TNI AL 2023 bagi Lulusan SMP-SMA, Segera Daftar

Dengan nada 7 secara repetitif mengawali lagu Prau Layar yang kemudian memengaruhi nada repetitif 1 mengawali lagu Gethuk mahakarya Manthous, pada bait pertama Ki Narto Sabho masih bertahan pada pentatonik 13457. Namun secara kurang lazim berawal justru dengan nada 7 meski kemudian mendarat di nada lazim yaitu 3.

Pada bait pertama Prau Layar, Ki Narto Sabdho tidak melewatkan kesempatan untuk bermain logika irama sinkopis sebagai ekspresi suasana homo ludens sekaligus humoristis. Tak heran bahwa pada pergelaran wayang kulit maupun wayang orang, Prau Layar favorit ditampilkan pada episode goro-goro sebagai pendukung kejenakaan para punakawan.

Keajaiban nusikal terjadi pada bait refrain di mana secara tetap serasi dan selaras, mendadak nada 2 yang asing bagi 13457 secara tetap serasi dan selaras diselipkan oleh Ki Narto Sabdho untuk mengiringi syair bersifat onomatopoeais melukiskan suara perahu layar berlayar mengarungi air.

Di sini kembali terbukti kesaktian Ki Narto Sabdho dalam mandraguna melebur kaidah musik tradisional Barat dengan musik tradisional Jawa tanpa mengorbankan nilai-nilai ekstetikal nan adiluhur yang terkandung di dalam sukma kedua warisan kebudayaan dunia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Jadi Tersangka KPK, Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor Punya Harta Rp 4,7 M

Jadi Tersangka KPK, Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor Punya Harta Rp 4,7 M

Nasional
KPK Cegah Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor Ke Luar Negeri

KPK Cegah Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor Ke Luar Negeri

Nasional
KPK Perpanjang Masa Penahanan Dua Eks Anak Buah Gus Muhdlor

KPK Perpanjang Masa Penahanan Dua Eks Anak Buah Gus Muhdlor

Nasional
Gelar Peninjauan di Pelabuhan Panjang dan Bakauheni, Jasa Raharja Pastikan Kelancaran Arus Balik di Wilayah Lampung

Gelar Peninjauan di Pelabuhan Panjang dan Bakauheni, Jasa Raharja Pastikan Kelancaran Arus Balik di Wilayah Lampung

Nasional
Urgensi Politik Gagasan pada Pilkada 2024

Urgensi Politik Gagasan pada Pilkada 2024

Nasional
Bersama Menko PMK dan Menhub, Dirut Jasa Raharja Lepas Arus Balik “One Way” Tol Kalikangkung

Bersama Menko PMK dan Menhub, Dirut Jasa Raharja Lepas Arus Balik “One Way” Tol Kalikangkung

Nasional
Seluruh Korban Kecelakaan di Km 58 Tol Japek Teridentifikasi, Jasa Raharja  Serahkan Santunan kepada Ahli Waris

Seluruh Korban Kecelakaan di Km 58 Tol Japek Teridentifikasi, Jasa Raharja Serahkan Santunan kepada Ahli Waris

Nasional
Jadi Tersangka, Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor Diduga Dapat Jatah Potongan Insentif ASN

Jadi Tersangka, Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor Diduga Dapat Jatah Potongan Insentif ASN

Nasional
Bawaslu Buka Kans Evaluasi Panwas yang Tak Becus Jelang Pilkada

Bawaslu Buka Kans Evaluasi Panwas yang Tak Becus Jelang Pilkada

Nasional
Rahmat Bagja Sebut Bawaslu Kemungkinan Pindah Terakhir ke IKN

Rahmat Bagja Sebut Bawaslu Kemungkinan Pindah Terakhir ke IKN

Nasional
Bawaslu Bersiap Hadapi Sengketa Pileg

Bawaslu Bersiap Hadapi Sengketa Pileg

Nasional
Karutan KPK Lawan Penetapan Tersangka Kasus Pungli, Singgung Praperadilan Eddy Hiariej

Karutan KPK Lawan Penetapan Tersangka Kasus Pungli, Singgung Praperadilan Eddy Hiariej

Nasional
7 Poin Kesimpulan Kubu Anies-Muhaimin, di Antaranya Pengkhianatan Konstitusi dan Nepotisme

7 Poin Kesimpulan Kubu Anies-Muhaimin, di Antaranya Pengkhianatan Konstitusi dan Nepotisme

Nasional
'One Way' Dihentikan, Km 414 Tol Kalikangkung hingga Km 72 Tol Jakarta Cikampek Normal 2 Arah

"One Way" Dihentikan, Km 414 Tol Kalikangkung hingga Km 72 Tol Jakarta Cikampek Normal 2 Arah

Nasional
Kemenag Terbitkan Edaran Minta Penghulu dan Penyuluh Agama Dukung 4 Program Prioritas Pemerintah

Kemenag Terbitkan Edaran Minta Penghulu dan Penyuluh Agama Dukung 4 Program Prioritas Pemerintah

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com