Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 08/12/2022, 20:35 WIB

KOMPAS.com – Kementerian Kelautan dan Perikanan (Kementerian KP) melalui Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) mendorong pembangunan Smart Fisheries Village (SFV) melalui dukungan korporasi digital dengan memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) untuk sektor kelautan dan perikanan.

Kepala BRSDM Kementerian KP, I Nyoman Radiarta mengatakan, SFV merupakan konsep pembangunan desa atau kawasan perikanan berbasis penerapan teknologi informasi komunikasi dan manajemen tepat guna berkelanjutan guna mendukung pengembangan potensi lokasi tersebut.

“Konsep ini nantinya akan mengubah desa perikanan dari kesan termarjinalkan menjadi lebih maju dan tertata dengan baik,” ungkap Nyoman dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Kamis (8/12/2022).

Hal tersebut disampaikan oleh Nyoman pada saat membuka Webinar Balai Besar Riset Sosial Ekonomi Kelautan dan Perikanan (BBRSEKP) dengan mengusung tema "Membangun Desa Cerdas Melalui Korporasi dan Digitalisasi", Rabu (7/12/2022).

Baca juga: Kepala BRSDM Paparkan Upaya Politeknik KP untuk Bangun Maritim Cerdas

Dalam pembangunan SFV, lanjut Nyoman, tidak hanya dilakukan secara fisik, tetapi juga tatanan sosial dan kelembagaannya.

Dengan demikian, daya saing desa meningkat dan terjadi peningkatan kapasitas sumber daya manusia (SDM), termasuk dalam hal percepatan pemanfaatan sarana teknologi digital.

“Kegiatan korporasi dan digitalisasi di sektor kelautan dan perikanan tidak hanya mendukung program prioritas BRSDM, tetapi juga selaras mendukung implementasi program strategis yang telah ditetapkan oleh Kementerian KP, khususnya untuk meningkatkan produksi dan daya saing produk perikanan,” ujar Nyoman.

Di samping itu, kata Nyoman, program yang telah ditetapkan Kementerian KP akan semakin cepat dan mudah terlaksana dengan dukungan inovasi dan teknologi.

Meski demikian, lanjut dia, kegiatan korporasi turut membutuhkan dukungan dari lintas sektoral, baik dari kementerian maupun lembaga, pemerintah daerah, perbankan serta swasta.

Baca juga: Kembangkan SDM Kelautan dan Perikanan, Kementerian KP Jajaki Kerja Sama dengan Pemerintah Turki

Logo Smart Fisheries Village (SFV) Dok. Kementerian KP Logo Smart Fisheries Village (SFV)

“Saat ini BRSDM tengah berkolaborasi dengan PT Telkom dan stakeholders lainnya dalam mendorong pemanfaatan teknologi digital di industri kelautan dan perikanan, khususnya pada program SFV. Untuk itu diharapkan seluruh stakeholders terkait dapat bersinergi untuk membangun negeri tercinta ini,” kata Nyoman.

Nyoman pun berharap sinergi kegiatan melalui pembelajaran dan inovasi digital yang relevan tersebut dapat meningkatkan perekonomian melalui inisiatif strategis berbasis agro-maritim.

“Penerapan konsep korporasi perikanan juga diharapkan dapat mengintegrasikan bisnis dari sektor hulu dan hilir, sehingga kapasitas bisnis meningkat, ekonomi semakin maju, dan masyarakatnya sejahtera,” tuturnya.

Hal senada juga turut disampaikan Direktur Indonesia Telecommunication and Digital Research Institute (ITDRI) yang diwakili oleh Coordinator Group of Learning Expert, Innovator, and Researcher ITDRI Muhammad Subhan Iswahyudi.

Dikatakan Subhan bahwa ekonomi digital Indonesia memiliki prospek yang sangat baik dan akan terus tumbuh berkali-kali lipat.

Baca juga: Kembangkan SDM, Kementerian KP Manfaatkan SLP Budi Daya Air Payau dan Pusat Studi Mangrove Pulokerto

“Tahun 2020 lalu, ekonomi digital berkontribusi terhadap empat persen gross domestic product (GDP). Sementara pada 2030 mendatang, pembangunan ekonomi digital Indonesia akan menjadi elemen penting dari target pertumbuhan dengan potensi mencapai Rp 4.500 triliun atau jauh lebih cepat delapan kali dari pertumbuhan GDP negara,” ujar Subhan.

Dalam meningkatkan digitalisasi korporasi, lanjut Subhan, Telkom memiliki tiga misi untuk membantu perusahaan mewujudkan visi tersebut.

Pertama, mempercepat pembangunan infrastruktur dan platform digital cerdas yang berkelanjutan, ekonomi, dan dapat diakses oleh semua kalangan.

Kedua, mengembangkan talenta digital untuk mendorong kemampuan serta tingkat adopsi digital masyarakat.

Ketiga, memimpin pembentukan ekosistem digital yang memberi pengalaman terbaik bagi pengguna.

Baca juga: Kementerian KP Gelar Pelatihan untuk Masyarakat Terdampak Gempa Cianjur

“Kami berharap kolaborasi dengan Kementerian KP, khususnya BRSDM, dapat terjalin dengan baik untuk membangun Desa Cerdas atau SFV melalui korporasi dan digitalisasi,” ungkapnya.

Sebagai informasi, webinar tersebut menghadirkan beragam narasumber, mulai dari Kepala Pusat Pelatihan dan Penyuluhan KP Lily Aprilya Pregiwati, Kepala Balai Riset Pemuliaan Ikan Joni Haryadi, dan Lektor Politeknik Ahli Usaha Perikanan Kampus Banten Sinar Pagi Sektiana.

Ada pula Senior Manager Partnership Operation Management PT Telkom Fauzan Feisal, Ketua Tim Literasi Digital Sektor Pemerintahan Direktorat Pemberdayaan Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika Niki Maradona, serta Direktur PT Java Preanger Lestari Mandiri Inna Hanarti.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jaksa Sebut Pleidoi Arif Rahman Tak Memiliki Dasar Hukum Yuridis

Jaksa Sebut Pleidoi Arif Rahman Tak Memiliki Dasar Hukum Yuridis

Nasional
HUT Ke-15, Gerindra Berdoa Memohon Prabowo Jadi Presiden 2024

HUT Ke-15, Gerindra Berdoa Memohon Prabowo Jadi Presiden 2024

Nasional
Ferdy Sambo Dinilai Jaksa Tak Ancam Nyawa Anak Buah meski Perintahkan Pemusnahan Rekaman CCTV

Ferdy Sambo Dinilai Jaksa Tak Ancam Nyawa Anak Buah meski Perintahkan Pemusnahan Rekaman CCTV

Nasional
Muncul Kasus Baru Gagal Ginjal Akut, BPOM Hentikan Distribusi Obat yang Dikonsumsi Pasien

Muncul Kasus Baru Gagal Ginjal Akut, BPOM Hentikan Distribusi Obat yang Dikonsumsi Pasien

Nasional
Kasus Baru Gagal Ginjal: Minum Obat Sirup Praxion, Tak Bisa Kencing, Lalu Meninggal

Kasus Baru Gagal Ginjal: Minum Obat Sirup Praxion, Tak Bisa Kencing, Lalu Meninggal

Nasional
Besok, Satu Abad NU Digelar Nonstop 24 Jam, Ini Rangkaian Acaranya

Besok, Satu Abad NU Digelar Nonstop 24 Jam, Ini Rangkaian Acaranya

Nasional
Jokowi: Selamat Ulang Tahun Ke-15 Partai Gerindra

Jokowi: Selamat Ulang Tahun Ke-15 Partai Gerindra

Nasional
Dito Mahendra Penuhi Panggilan KPK, Jadi Saksi Kasus TPPU Eks Sekretaris MA

Dito Mahendra Penuhi Panggilan KPK, Jadi Saksi Kasus TPPU Eks Sekretaris MA

Nasional
Sistem Proporsional Tertutup dan Isu Penundaan Pemilu yang Terus Digaungkan di Tahun Politik

Sistem Proporsional Tertutup dan Isu Penundaan Pemilu yang Terus Digaungkan di Tahun Politik

Nasional
Prabowo dan Sandiaga Terlihat Akrab Saat Hadiri HUT Ke-15 Gerindra

Prabowo dan Sandiaga Terlihat Akrab Saat Hadiri HUT Ke-15 Gerindra

Nasional
Kemenkes Laporkan Penambahan Kasus Gagal Ginjal Akut, 1 Meninggal dan 1 Suspek

Kemenkes Laporkan Penambahan Kasus Gagal Ginjal Akut, 1 Meninggal dan 1 Suspek

Nasional
Menko PMK Minta Kades Buat Aturan Warga Lapor 3 Bulan Sebelum Menikah

Menko PMK Minta Kades Buat Aturan Warga Lapor 3 Bulan Sebelum Menikah

Nasional
Wapres Ajak Umat Kristen Terus Tebarkan Nilai Kebaikan

Wapres Ajak Umat Kristen Terus Tebarkan Nilai Kebaikan

Nasional
Anggota Komisi III DPR Sebut Tak Bisa Larang Siapa Pun Bicara soal Penundaan Pemilu

Anggota Komisi III DPR Sebut Tak Bisa Larang Siapa Pun Bicara soal Penundaan Pemilu

Nasional
Satu Anak di DKI Meninggal karena Gagal Ginjal Akut, Kemenkes Telusuri Keterkaitan Penggunaan Obat Sirup

Satu Anak di DKI Meninggal karena Gagal Ginjal Akut, Kemenkes Telusuri Keterkaitan Penggunaan Obat Sirup

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.