Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 08/12/2022, 18:51 WIB

KOMPAS.com - Direktur Jenderal (Dirjen) Rehabilitasi Sosial Kementerian Sosial (Kemensos) Pepen Nazarudin mengatakan, pihaknya menyalurkan bantuan sosial (bansos) Asistensi Sosial (Atensi) secara serentak di 31 titik yang tersebar di seluruh Indonesia sebagai rangkaian peringatan Hari Disabilitas Internasional (HDI) 2022.

Rangkaian peringatan HDI 2022 tersebut salah satunya diwujudkan melalui program Indonesia Melihat, Indonesia Mendengar, Indonesia Melangkah, Pembebasan Pasung, dan operasi katarak.

Program tersebut, kata Pepen, merupakan bentuk komitmen Kemensos dalam menciptakan pembangunan inklusif bagi penyandang disabilitas demi tercapainya dunia yang aksesibel dan setara.

"Implementasinya, antara lain berupa pemberian alat bantu dengar (ABD), alat bantu mobilitas seperti kursi roda, alat bantu disabilitas sensorik netra seperti tongkat penuntun adaptif, dan operasi katarak," ujarnya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Kamis (8/12/2022).

Baca juga: Ada Bioskop Bisik di JAFF 2022, Teman Netra Bisa Nikmati Film Ngeri-ngeri Sedap

Pernyataan tersebut disampaikan Pepen saat memberikan keterangan kepada awak media di Puskesmas Rawalele Subang secara hybrid, Kamis (8/12/2022). Para hadirin di seluruh Indonesia terhubung melalui video conference dengan titik utama di Kabupaten Subang.

Melalui program yang diberikan, Pepen mengatakan, Kemensos ingin lebih dapat memperhatikan keberagaman jenis dan kebutuhan penyandang disabilitas.

Misalnya pada program Indonesia Melihat, Kemensos berupaya memenuhi kebutuhan alat bantu bagi penyandang disabilitas sensorik netra.

"Alat bantu tersebut berupa tongkat penuntun adaptif, tongkat pintar dengan sensor air panas, dan handphone yang bisa bicara," jelas Pepen.

Sementara melalui Indonesia Melangkah, sebut dia, Kemensos berkomitmen membantu penyandang disabilitas fisik.

Baca juga: Kisah Dihu, Penyandang Disabilitas di Bandung Barat yang Kerap Bantu Warga Miskin Berobat

Adapun bantuan yang diberikan berupa penyaluran bantuan alat bantu seperti kursi roda standar, kursi roda khusus untuk penderita cerebral palsy, kursi roda untuk anak penderita hidrosefalus, kursi roda elektrik, kursi roda adaptif, kruk tingkat, walker, kaki palsu, tongkat elbo, dan motor roda tiga.

Kementerian Sosial (Kemensos) berikan fasilitas kepada penyandang disabilitas.
DOK. Humas Kemensos Kementerian Sosial (Kemensos) berikan fasilitas kepada penyandang disabilitas.

Lebih lanjut Pepen mengungkapkan, bebas pasung adalah program lepas pasung untuk penyandang disabilitas mental.

"Bebas pasung dilakukan melalui upaya sosialisasi dan edukasi ke masyarakat, membebaskan orang dengan gangguan jiwa (ODGJ) dari belenggu. Hal ini bertujuan agar mereka bisa kembali menghirup udara bebas, dan mendapat fasilitasi perawatan yang tepat dan layak," katanya.

Selain berbagai program tersebut, Pepen mengatakan, Kemensos juga memberikan bantuan kewirausahaan untuk membuka akses penyandang disabilitas meraih kesejahteraan.

“Dalam rangkaian HDI 2022, Kemensos telah menggelontorkan bantuan senilai Rp 15,1 milyar yang disalurkan oleh 31 sentra dan sentra terpadu,” jelasnya.

Baca juga: Yogyakarta Rampungkan Peluncuran Sentra IKM

Khusus di Subang, lanjut Pepen, Kemensos melalui Sentra Terpadu Inten Suweno menyerahkan bantuan senilai Rp 603 juta untuk program Indonesia Melihat, Indonesia Melangkah, dan Indonesia Mendengar.

Sementara untuk operasi katarak, sebut dia, Kemensos menyediakan pelayanan bagi 100 orang dan bebas pasung kepada 15 orang.

Dampak nyata bagi masyarakat

Mengusung tema “Partisipasi Bermakna Menuju Pembangunan Inklusif dan Berkelanjutan”, HDI 2022 diharapkan tidak hanya sekadar seremoni, tetapi juga dapat memberikan dampak nyata bagi masyarakat. Hal ini sesuai dengan arahan Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini.

Mewakili Mensos Risma, Dirjen Rehabilitasi Sosial Pepen Nazarudin mengatakan bahwa kegiatan yang dilakukan pihaknya berfokus pada pelayanan sosial.

Baca juga: Tidak Hanya Kesehatan, Prinsip Pelayanan Sosial, Ekonomi, hingga Psikologi Lansia Juga Perlu Diperhatikan

"Jadi ini semua dilakukan lebih dititikberatkan pada pelayanan-pelayanan sosial tidak sekadar seremonial," katanya.

Sebagai informasi, kegiatan di Puskesmas Rawalele Subang turut dihadiri Anggota Komisi VIII Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Republik Indonesia (RI) Maman Imanul Haq, Wakil Bupati (Wabup) Subang Agus Masykur Rosyadi, dan Staf Ahli Mensos Bidang Teknologi Kesejahteraan Sosial.

Selain itu, hadir pula Inspektur Jenderal (Irjen) Dadang Iskandar, pejabat Eselon II Lingkungan Kemensos serta Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Kabupaten Subang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gerindra Anggap Ketidaktahuan Prabowo soal Cawapres Cuma 'Jokes'

Gerindra Anggap Ketidaktahuan Prabowo soal Cawapres Cuma "Jokes"

Nasional
Indeks Persepsi Korupsi Turun, Jokowi Rapat dengan Kapolri hingga Jaksa Agung

Indeks Persepsi Korupsi Turun, Jokowi Rapat dengan Kapolri hingga Jaksa Agung

Nasional
Jokowi Pesan Pers Jangan Hanya Bicara Soal Kebebasan, tapi juga Tanggung Jawab

Jokowi Pesan Pers Jangan Hanya Bicara Soal Kebebasan, tapi juga Tanggung Jawab

Nasional
Fadli Zon Buka Suara Soal Perjanjian Prabowo-Anies-Sandi

Fadli Zon Buka Suara Soal Perjanjian Prabowo-Anies-Sandi

Nasional
Muncul Kasus Baru Gagal Ginjal, Kuasa Hukum Korban Dorong Penetapan KLB

Muncul Kasus Baru Gagal Ginjal, Kuasa Hukum Korban Dorong Penetapan KLB

Nasional
Prabowo: Jangan Kau Rongrong Nahkoda yang Sedang Arahkan Kapal, Ganggu dari Kanan dan Kiri

Prabowo: Jangan Kau Rongrong Nahkoda yang Sedang Arahkan Kapal, Ganggu dari Kanan dan Kiri

Nasional
Turunkan 5.000 Orang, Partai Buruh Gelar Demonstrasi di Depan Gedung DPR, Minta Apa?

Turunkan 5.000 Orang, Partai Buruh Gelar Demonstrasi di Depan Gedung DPR, Minta Apa?

Nasional
Indonesia Ekspor Ikan Segar tetapi Impor Tepung Ikan, Jokowi: Lucu Sudah...

Indonesia Ekspor Ikan Segar tetapi Impor Tepung Ikan, Jokowi: Lucu Sudah...

Nasional
Soal Rencana Surya Paloh Kunjungi Megawati, Politisi PDI-P: Harus Diatur Waktunya, Ibu Ketum Sangat Disiplin

Soal Rencana Surya Paloh Kunjungi Megawati, Politisi PDI-P: Harus Diatur Waktunya, Ibu Ketum Sangat Disiplin

Nasional
Dikritik, KPU Anggap Keterwakilan Perempuan 23 Persen di Timsel Provinsi Sudah Cukup

Dikritik, KPU Anggap Keterwakilan Perempuan 23 Persen di Timsel Provinsi Sudah Cukup

Nasional
Bertemu Jokowi, Dewan Pers Laporkan Ada 690 Aduan Soal Pemberitaan

Bertemu Jokowi, Dewan Pers Laporkan Ada 690 Aduan Soal Pemberitaan

Nasional
Jokowi Minta Dukungan Konkret Soal Hilirisasi, Sebut Bikin Smelter Sulit Cari Dana

Jokowi Minta Dukungan Konkret Soal Hilirisasi, Sebut Bikin Smelter Sulit Cari Dana

Nasional
Jaksa Singgung Irfan Widyanto Raih Adhi Makayasa tapi Tak Bisa Bedakan Kewenangan hingga Rusak Citra Polri

Jaksa Singgung Irfan Widyanto Raih Adhi Makayasa tapi Tak Bisa Bedakan Kewenangan hingga Rusak Citra Polri

Nasional
Momen Jokowi dan Prabowo Saling Berbalas Pujian di HUT Gerindra

Momen Jokowi dan Prabowo Saling Berbalas Pujian di HUT Gerindra

Nasional
Ketua Komisi II Sebut Wacana Hapus Jabatan Gubernur hingga Penundaan Ganggu Konsentrasi Tahapan Pemilu

Ketua Komisi II Sebut Wacana Hapus Jabatan Gubernur hingga Penundaan Ganggu Konsentrasi Tahapan Pemilu

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.