KOLOM BIZ
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Pemprov Jawa Tengah
Amir Machmud N S

Lahir di Pati, 28 Juli 1960, Amir Machmud N S menjadi wartawan sejak 1983, dan sejak 2019 bergabung dengan suarabaru.id.Ketua PWI Provinsi Jawa Tengah 2015-2020, 2020-2025 ini telah menulis 26 buku jurnalistik, sepak bola, biografi tokoh, dan sastra.

Sehari-hari, dia mengajar Ilmu Jurnalistik di UKSW Salatiga dengan konsentrasi mata kuliah Hukum Media, Riset Media, dan Bahasa Jurnalistik.

"Tongkrongan" Pemimpin Kasual dan Determinasi Pariwisata

Kompas.com - 06/12/2022, 10:08 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

SUATU ketika, dalam perjalanan dari Yogyakarta pada April 2022, saya singgah makan malam di Warung Mie Jowo Pak Muri di kawasan Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah.

Saat mulai menikmati bakmi jawa rebus, secara tak terduga, masuk seorang pengunjung bersama istrinya seraya mengucapkan salam.

Saya kaget karena mengenali suara itu. Dia adalah Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo bersama istrinya, Atikoh Supriyanti, yang baru saja berkegiatan gowes atau bersepeda di kompleks Borobudur.

Ganjar juga tampak kaget melihat saya berada di warung itu. Akhirnya, kami saling bercerita, Mie Jowo Pak Muri adalah salah satu jujugan setiap kali singgah di Borobudur.

Selepas pertemuan itu, setiap kali bercerita tentang warung tersebut dengan teman-teman dari Magelang, tak sedikit dari mereka yang menuturkan bahwa Mie Jowo Pak Muri itu dikenal sebagai salah satu tempat kuliner yang sering dikunjungi Ganjar.

"Pak Ganjar suka makan di situ lho...".

"Klaim" dari kalimat itu secara tidak langsung menguatkan nada "promosi" wisata kuliner. Boleh jadi, Ganjar hanya beberapa kali datang ke tempat tersebut. Akan tetapi, kalimat "suka makan di situ" merupakan pengapungan opini bahwa warung tersebut punya keistimewaan. Seorang Ganjar Pranowo pun sampai menyempatkan diri berkunjung.

Hal itu sama seperti yang dirasakan sebuah warung tongseng di Wedarijaksa, Pati, yang menjadi makin populer karena pernah dikunjungi Ganjar, bahkan diunggah di media sosialnya.

Kasualitas pemimpin

Mampir di sebuah warung di Borobudur di sela-sela acara gowes seperti itu adalah ekspresi sikap kasual seorang pemimpin, walaupun kedatangannya tidak serta-merta dalam agenda-setting untuk meng-endorse.

Endorsement ala Ganjar yang memberikan influence dalam memasarkan produk-produk kreatif Jawa Tengah, baik lewat kegiatan-kegiatan singgah di destinasi wisata maupun lewat "Lapak Ganjar", merupakan bentuk lain dari "kehadiran" pemimpin untuk mendeterminasi pemasaran pariwisata.

Rasanya tidak berlebihan jika menyebut Ganjar Pranowo adalah bagian dari wujud "daya tarik wisata Jawa Tengah". Di mana pun dia singgah, magnetnya terasa mengikat audiens.

Tidak sekali dua kali saya menyaksikan kehadiran Ganjar menyedot perhatian publik, baik dalam acara yang bersifat massal maupun berskala kecil.

Dalam acara Indonesia Expo di Jeddah, Arab Saudi pada 2018, misalnya, atau di Indonesia Expo 2019 di Moskow, Rusia. Bahkan, dalam Pekan Olahraga Nasional (PON) 2021 di Papua, dia selalu menjadi pusat perhatian dan pasti "dirubung" massa yang meminta selfie atau sekadar mengajak berbincang-bincang.

Dalam momen yang terbilang "mini" sekalipun, seperti pelepasan Kontingen Pekan Olahraga Wartawan Nasional (Porwanas) 2022 Jawa Tengah yang digelar di Gedung Pers, Jumat (18/11/2022), tak sedikit orang "memperlakukan" Si Rambut Putih itu sebagai "obyek wisata". Ajakan selfie banyak orang dia layani dengan sabar.

Representasi wisata

Apakah berlebihan jika penulis mengindentikkan seorang Ganjar Pranowo sebagai representasi "obyek wisata"?

Boleh jadi kesimpulan itu terasa lebay, tapi begitulah "brand" yang penulis tangkap dari kehadiran-kehadiran Ganjar yang selalu mampu mendeterminasi perhatian orang.

Misalnya, sudah banyak yang dia kerjakan untuk ikut mengangkat pengembangan Borobudur sebagai "semesta" yang mengikat. Hal ini juga menjadi totalitas kunjungan Ganjar ke kawasan tersebut. Kehadiran, pernyataan, dan publikasi tentang destinasi-destinasi yang tidak sekadar memusat di Candi Borobudur menunjukkan determinasi pikiran dan sikap pengembangan.

Unggahan di media sosial dan media massa makin mendekatkan Ganjar pada peran determinasi pariwisata. Bukankah ini ekspresi komitmen pemimpin sebagai "pemasar" wilayah, sekaligus kehadiran yang memberi tanda atau simbolisasi tentang tempat-tempat nonmainstream yang bakal menggugah perhatian publik?

Kesadaran pengambilan posisi sebagai bagian dari "obyek wisata" seperti itu memang berisiko tersorot sebagai kegiatan pencitraan untuk langkah-langkah politik. Namun, kita pun bisa melihat sisi lain secara obyektif.

Bagaimanapun, dari perspektif narasi positif, pilihan langkah itu merupakan keniscayaan yang dapat membuka kemungkinan pengembangan luas aset pariwisata daerah.

Hal yang dibutuhkan adalah sikap kasual dan keberanian tampil "beda". Sebab, hal yang ingin diketengahkan adalah ikhtiar-ikhtiar untuk mendeterminasi sebuah kondisi.

Saya mencatat impian beberapa kolega yang menginginkan agar kegiatan dan upayanya memperkenalkan "obyek" diberi perhatian oleh Si Rambut Putih. Jadi, bukankah ini artinya Ganjar Pranowo adalah representasi determinasi destinasi pariwisata?

Baca tentang

Terkini Lainnya

Pendiri Mustika Ratu Mooryati Soedibyo Meninggal Dunia di Usia 96 Tahun

Pendiri Mustika Ratu Mooryati Soedibyo Meninggal Dunia di Usia 96 Tahun

Nasional
Sirekap Dipakai Lagi di Pilkada, KPU Siap Sempurnakan Sesuai Saran MK

Sirekap Dipakai Lagi di Pilkada, KPU Siap Sempurnakan Sesuai Saran MK

Nasional
Bongkar Pemerasan SYL, Jaksa KPK Bakal Hadirkan Sespri Sekjen Kementan di Pengadilan

Bongkar Pemerasan SYL, Jaksa KPK Bakal Hadirkan Sespri Sekjen Kementan di Pengadilan

Nasional
MK Minta Sirekap Dikembangkan Lembaga Mandiri, KPU Singgung Kemandirian Penyelenggara Pemilu

MK Minta Sirekap Dikembangkan Lembaga Mandiri, KPU Singgung Kemandirian Penyelenggara Pemilu

Nasional
Pelajaran Berharga Polemik Politisasi Bansos dari Sidang MK

Pelajaran Berharga Polemik Politisasi Bansos dari Sidang MK

Nasional
Prabowo-Gibran Akan Pidato Usai Ditetapkan KPU Hari Ini

Prabowo-Gibran Akan Pidato Usai Ditetapkan KPU Hari Ini

Nasional
Penetapan Prabowo-Gibran Hari Ini, Ganjar: Saya Belum Dapat Undangan

Penetapan Prabowo-Gibran Hari Ini, Ganjar: Saya Belum Dapat Undangan

Nasional
Prabowo-Gibran Sah Jadi Presiden dan Wapres Terpilih, Bakal Dilantik 20 Oktober 2024

Prabowo-Gibran Sah Jadi Presiden dan Wapres Terpilih, Bakal Dilantik 20 Oktober 2024

Nasional
[POPULER NASIONAL] Para Ketum Parpol Kumpul di Rumah Mega | 'Dissenting Opinion' Putusan Sengketa Pilpres Jadi Sejarah

[POPULER NASIONAL] Para Ketum Parpol Kumpul di Rumah Mega | "Dissenting Opinion" Putusan Sengketa Pilpres Jadi Sejarah

Nasional
Sejarah Hari Bhakti Pemasyarakatan 27 April

Sejarah Hari Bhakti Pemasyarakatan 27 April

Nasional
Tanggal 26 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 26 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Golkar Ungkap Faktor Keadilan Jadi Rumusan Prabowo Bentuk Komposisi Kabinet

Golkar Ungkap Faktor Keadilan Jadi Rumusan Prabowo Bentuk Komposisi Kabinet

Nasional
Soal Gugatan PDI-P ke PTUN, Pakar Angkat Contoh Kasus Mulan Jameela

Soal Gugatan PDI-P ke PTUN, Pakar Angkat Contoh Kasus Mulan Jameela

Nasional
Prabowo: Kami Akan Komunikasi dengan Semua Unsur untuk Bangun Koalisi Kuat

Prabowo: Kami Akan Komunikasi dengan Semua Unsur untuk Bangun Koalisi Kuat

Nasional
PDI-P Minta Penetapan Prabowo-Gibran Ditunda, KPU: Pasca-MK Tak Ada Pengadilan Lagi

PDI-P Minta Penetapan Prabowo-Gibran Ditunda, KPU: Pasca-MK Tak Ada Pengadilan Lagi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com