Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 30/11/2022, 17:56 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu (Bharada E) mengaku dia melihat Ferdy Sambo sudah menggunakan sarung tangan warna hitam sebelum peristiwa pembunuhan tergadap Nofriansyah Yosua Hutabarat (Brigadir J).

Hal itu disampaikan Bharada E saat menjadi saksi dalam persidangan Kuat Ma'ruf dan Bripka Ricky Rizal Wibowo (Bripka RR) terkait kasus pembunuhan Yosua, di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (30/11/2022).

Menurut Eliezer, pada 8 Juli 2022 dia mengantar Putri dan Yosua ke rumah dinas Ferdy Sambo di Kompleks Polri Duren Tiga, Jakarta Selatan, sekitar pukul 17.00 WIB.

Baca juga: Bharada E Sebut Ricky Rizal Sempat Ingin Tabrakkan Mobil yang Ditumpangi Bersama Yosua

Setelah itu, Eliezer dan rombongan masuk ke dalam rumah. Saat di dalam, Eliezer yang sudah menyatakan bersedia menembak Yosua setelah diminta Ferdy Sambo di rumah pribadi di Jalan Saguling kemudian naik ke lantai 2.

Saat itu Eliezer mengaku ketakutan dan memutuskan masuk ke sebuah kamar di dalam rumah untuk berdoa.

Kemudian, kata Eliezer, dia mendengar suara Ferdy Sambo dari lantai satu rumah. Dia lalu turun dari kamar di lantai 2.

"Saya turun ke bawah sudah ada pak FS. Di situ dia sudah pakai sarung tangan Yang Mulia. Sarung tangan karet warna hitam," kata Eliezer.

Baca juga: Bharada E Akui Sempat Bohongi Kapolri soal Kematian Brigadir J karena Diperintah Sambo

Eliezer mengatakan, saat itu Ferdy Sambo memintanya mengokang senjata api yang dibawa.

Setelah mengokang senjata api, Eliezer kemudian menyimpannya di sarung senjata di pinggang sebelah kanan.

Menurut Eliezer, setelah itu Yosua kemudian masuk ke dalam ruang tengah rumah didampingi Kuat Ma'ruf (asisten rumah tangga) yang berjalan di belakang.

Ferdy Sambo, kata Eliezer, kemudian menolehkan kepala dan langsung memegang tengkuk Yosua yang kemudian didorong hingga ke depannya.

Baca juga: Bharada E Sebut Sambo Pegang Leher Yosua Sambil Bilang Berlutut Kamu!

Setelah itu Ferdy Sambo meminta Yosua berlutut. Namun, Yosua yang dalam kondisi berdiri hanya sedikit membungkukkan badan.

"Setelah itu dia bilang 'Woi kau tembak. Tembak kamu. Cepat.'," kata Eliezer.

Eliezer kemudian mencabut senjata api dan melepaskan 3 sampai 4 tembakan ke arah Yosua.

Menurut Eliezer, saat melepaskan tembakan pertama ke arah Yosua dia sempat memejamkan mata.

Keterangan Eliezer yang melihat Ferdy Sambo mengenakan sarung tangan sebelum pembunuhan Yosua sama seperti yang disampaikan salah satu ajudan lainnya, Adzan Romer.

Baca juga: Turuti Skenario Ferdy Sambo, Bharada E Takut Bernasib seperti Yosua

Dalam persidangan beberapa waktu lalu, Adzan Romer menyatakan dia melihat Ferdy Sambo sudah mengenakan sarung tangan hitam saat turun dari mobil dan berjalan masuk menuju rumah dinasnya sebelum pembunuhan terhadap Yosua.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anak Buah Merasa Dijebak dengan Air Mata Sandiwara Sambo dan Putri Candrawathi

Anak Buah Merasa Dijebak dengan Air Mata Sandiwara Sambo dan Putri Candrawathi

Nasional
Awali 2023, Dompet Dhuafa Resmikan RS Wakaf Hasyim Asy’ari Tebuireng Jombang

Awali 2023, Dompet Dhuafa Resmikan RS Wakaf Hasyim Asy’ari Tebuireng Jombang

Nasional
Hasto Soal Kode Surya Paloh: Capres PDI-P Berprestasi, Bukan yang Pintar Berpoles Diri

Hasto Soal Kode Surya Paloh: Capres PDI-P Berprestasi, Bukan yang Pintar Berpoles Diri

Nasional
Kasus Diabetes Anak Meningkat 70 Kali Lipat, Menkes: Kalau Tak Ditangani, Bisa Stroke dan Sakit Jantung

Kasus Diabetes Anak Meningkat 70 Kali Lipat, Menkes: Kalau Tak Ditangani, Bisa Stroke dan Sakit Jantung

Nasional
Kasus Diabetes Anak Meningkat 70 Kali Lipat, Menkes: Jangan Banyak Makan yang Manis-manis!

Kasus Diabetes Anak Meningkat 70 Kali Lipat, Menkes: Jangan Banyak Makan yang Manis-manis!

Nasional
Majelis Kehormatan MK Tunggu PMK untuk Tangani Perkara Perubahan Substansi Putusan

Majelis Kehormatan MK Tunggu PMK untuk Tangani Perkara Perubahan Substansi Putusan

Nasional
Anak Buah Singgung Ferdy Sambo: Pimpinan Saya Sosok yang Tak Menjaga, Menarik ke Jurang dan Mengancam

Anak Buah Singgung Ferdy Sambo: Pimpinan Saya Sosok yang Tak Menjaga, Menarik ke Jurang dan Mengancam

Nasional
Direktur Penuntutan KPK Kembali ke Kejaksaan Agung, Ini Alasannya

Direktur Penuntutan KPK Kembali ke Kejaksaan Agung, Ini Alasannya

Nasional
Jokowi Ajak ASEAN Jaga Perdamaian Kawasan Agar Jadi Pusat Pertumbuhan Ekonomi

Jokowi Ajak ASEAN Jaga Perdamaian Kawasan Agar Jadi Pusat Pertumbuhan Ekonomi

Nasional
Sekjen PDI-P: Ada Partai yang Hobinya Impor Pangan

Sekjen PDI-P: Ada Partai yang Hobinya Impor Pangan

Nasional
BERITA FOTO: Tertekan dan Terancam, Arif Rachman Menyesal Turuti Perintah Sambo

BERITA FOTO: Tertekan dan Terancam, Arif Rachman Menyesal Turuti Perintah Sambo

Nasional
Sudirman Said Sebut Koalisi Perubahan Tak Punya Perjanjian Hitam di Atas Putih

Sudirman Said Sebut Koalisi Perubahan Tak Punya Perjanjian Hitam di Atas Putih

Nasional
Dukungan untuk Anies Dipercepat, Sudirman Said: Ada yang Ingin Tarik PKS Keluar dari Koalisi Perubahan

Dukungan untuk Anies Dipercepat, Sudirman Said: Ada yang Ingin Tarik PKS Keluar dari Koalisi Perubahan

Nasional
Kepercayaan Publik dan Reformasi Kepolisian

Kepercayaan Publik dan Reformasi Kepolisian

Nasional
Anak Buah Sambo Mengaku Difitnah: Saya Menuai Keji Ketika Saya Mencintai Polri

Anak Buah Sambo Mengaku Difitnah: Saya Menuai Keji Ketika Saya Mencintai Polri

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.