Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Gandeng UNICEF Indonesia, Tanoto Foundation Gelontorkan Rp 33,5 Miliar untuk Turunkan Stunting

Kompas.com - 28/11/2022, 17:17 WIB
Inang Sh ,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Organisasi filantropi independen di bidang pendidikan Tanoto Foundation melanjutkan kerja sama dengan Dana Anak-Anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) untuk menurunkan tingkat stunting di Indonesia.

Kali ini, Tanoto Foundation memberikan pendampingan Komunikasi Perubahan Perilaku Sosial (KPP) atau Social Behavior Change Communication (SBCC) di Jawa Tengah (Jateng) dan Sulawesi Selatan (Sulsel) yang kemudian akan diimplementasikan di kabupaten/kota.

Chief Executive Officer (CEO) Global Tanoto Foundation Satrijo Tanudjojo optimistis kerja sama antara Tanoto Foundation dengan UNICEF Indonesia dapat memberikan dampak yang signifikan untuk menekan prevalensi stunting di Indonesia.

“Kolaborasi ini merupakan salah satu bentuk komitmen Tanoto Foundation untuk mendukung pemerintah Indonesia dalam upaya percepatan penurunan stunting, ujarnya dalam siaran pers,” Senin (28/11/2022).

Satrijo mengatakan, dibutuhkan partisipasi lebih banyak pihak dan kerja keras bersama untuk mencapai target penurunan prevalensi stunting ke angka 14 persen pada 2024.

Baca juga: Pentingnya Memantau Berat Badan Anak untuk Deteksi Stunting

Adapun Tanoto Foundation bekerja sama dengan UNICEF Indonesia untuk melaksanakan program empat tahun bertema “Unlocking Future Potential with Nutrition: Towards Zero Stunting in Indonesia”.

Kerja sama yang telah terjalin sejak 2021 itu terbagi menjadi dua fase dan diarahkan untuk mendukung target nasional penurunan prevalensi stunting pada anak, dengan berfokus pada promosi perubahan perilaku terkait pemenuhan gizi yang positif.

Pada program fase pertama 2021, kerja sama keduanya menghasilkan pedoman operasional untuk pemerintah provinsi dalam mendampingi, memantau, dan mengevaluasi pemerintah kabupaten/kota menjalankan program KPP atau SBCC.

Kemudian, program fase kedua, Tanoto Foundation akan memberikan pendampingan KPP seperti yang dilakukan di Jateng dan Sulsel.

Adapun total anggaran yang digelontorkan Tanoto Foundation untuk melaksanakan dua fase itu adalah sebesar Rp 33,5 miliar.

 

Anggaran sebesar ini menjadi bukti komitmen organisasi yang didirikan Sukanto Tanoto dan Tinah Bingei Tanoto pada 1981 ini untuk  melaksanakan program penurunan stunting pada 2022 hingga 2025.

Baca juga: BKKBN Gandeng Tanoto Foundation dan Mitra Lain untuk Bantu Percepatan Penurunan Prevalensi Stunting di Indonesia

Sasaran program fase kedua ditujukan kepada lebih dari 10.000 petugas kesehatan supaya mendapatkan pelatihan mengenai intervensi KPP untuk pencegahan stunting.

Lalu, 4,5 juta orang termasuk pengasuh anak dan ibu hamil dan menyusui diharapkan menerima kampanye KPP yang berada di Jateng dan Sulsel.

Satrijo menegaskan, perubahan perilaku adalah kunci dalam upaya pencegahan stunting.

“Penyampaian informasi atau pesan yang sesuai dengan kebutuhan dan permasalahan yang dihadapi serta pemilihan media dan metode yang tepat sesuai sasaran diharapkan dapat mempercepat penanganan dan penurunan stunting,” jelasnya.

Halaman:


Terkini Lainnya

KPK Cegah Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor Ke Luar Negeri

KPK Cegah Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor Ke Luar Negeri

Nasional
KPK Perpanjang Masa Penahanan Dua Eks Anak Buah Gus Muhdlor

KPK Perpanjang Masa Penahanan Dua Eks Anak Buah Gus Muhdlor

Nasional
Gelar Peninjauan di Pelabuhan Panjang dan Bakauheni, Jasa Raharja Pastikan Kelancaran Arus Balik di Wilayah Lampung

Gelar Peninjauan di Pelabuhan Panjang dan Bakauheni, Jasa Raharja Pastikan Kelancaran Arus Balik di Wilayah Lampung

Nasional
Urgensi Politik Gagasan pada Pilkada 2024

Urgensi Politik Gagasan pada Pilkada 2024

Nasional
Bersama Menko PMK dan Menhub, Dirut Jasa Raharja Lepas Arus Balik “One Way” Tol Kalikangkung

Bersama Menko PMK dan Menhub, Dirut Jasa Raharja Lepas Arus Balik “One Way” Tol Kalikangkung

Nasional
Seluruh Korban Kecelakaan di Km 58 Tol Japek Teridentifikasi, Jasa Raharja  Serahkan Santunan kepada Ahli Waris

Seluruh Korban Kecelakaan di Km 58 Tol Japek Teridentifikasi, Jasa Raharja Serahkan Santunan kepada Ahli Waris

Nasional
Jadi Tersangka, Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor Diduga Dapat Jatah Potongan Insentif ASN

Jadi Tersangka, Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor Diduga Dapat Jatah Potongan Insentif ASN

Nasional
Bawaslu Buka Kans Evaluasi Panwas yang Tak Becus Jelang Pilkada

Bawaslu Buka Kans Evaluasi Panwas yang Tak Becus Jelang Pilkada

Nasional
Rahmat Bagja Sebut Bawaslu Kemungkinan Pindah Terakhir ke IKN

Rahmat Bagja Sebut Bawaslu Kemungkinan Pindah Terakhir ke IKN

Nasional
Bawaslu Bersiap Hadapi Sengketa Pileg

Bawaslu Bersiap Hadapi Sengketa Pileg

Nasional
Karutan KPK Lawan Penetapan Tersangka Kasus Pungli, Singgung Praperadilan Eddy Hiariej

Karutan KPK Lawan Penetapan Tersangka Kasus Pungli, Singgung Praperadilan Eddy Hiariej

Nasional
7 Poin Kesimpulan Kubu Anies-Muhaimin, di Antaranya Pengkhianatan Konstitusi dan Nepotisme

7 Poin Kesimpulan Kubu Anies-Muhaimin, di Antaranya Pengkhianatan Konstitusi dan Nepotisme

Nasional
'One Way' Dihentikan, Km 414 Tol Kalikangkung hingga Km 72 Tol Jakarta Cikampek Normal 2 Arah

"One Way" Dihentikan, Km 414 Tol Kalikangkung hingga Km 72 Tol Jakarta Cikampek Normal 2 Arah

Nasional
Kemenag Terbitkan Edaran Minta Penghulu dan Penyuluh Agama Dukung 4 Program Prioritas Pemerintah

Kemenag Terbitkan Edaran Minta Penghulu dan Penyuluh Agama Dukung 4 Program Prioritas Pemerintah

Nasional
KPK Tetapkan Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor Tersangka Dugaan Korupsi

KPK Tetapkan Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor Tersangka Dugaan Korupsi

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com