Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Wapres: Dakwah Itu Mendamaikan, Bukan Memaki-maki

Kompas.com - 24/11/2022, 13:42 WIB
Ardito Ramadhan,
Icha Rastika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Presiden Ma'ruf Amin menyatakan, dakwa hendaknya dilakukan untuk mendamaikan sesama manusia, bukan menciptakan permusuhan dengan ucapan yang memaki-maki.

"Dakwah itu mendamaikan orang ya, ini tugas mulia, jangan memecah orang. Bukan mendamaikan malah mengadu domba orang supaya pecah," kata Ma'ruf saat menghadiri peringatan Maulid ke-18 Pondok Pesantren Al-Jauhari, Garut, Kamis (24/11/2022).

"Bukan mengajak orang bermusuhan, bukan juga ucapan yang memaki-maki. Tau maki-maki? Bahasa sundanya apa itu? Jadi itu ucapan-ucapan yang tidak baik," ujar dia.

Baca juga: Wapres Maruf Amin Soal Pilpres: Bagimu Capresmu, Bagiku Capresku

Ma'ruf menegaskan, dakwah harus mendamaikan orang secara umum, bukan hanya umat Islam, maupun orang Indonesia.

Untuk itu, ia menekankan, dakwah harus dilakukan dengan cara yang baik, dengan ucapan yang mulia, santun, dan lurus, bukan dengan pernyataan bohong.

"Dan dengan ucapan yang gampang, enggak susah-susah, orang bisa nangkap enggak berbelit-belit ngomongnya itu, itu dakwah disampaikan supaya orang bisa paham," kata Ma'ruf.

Dalam kesempatan ini, Ma'ruf juga menekankan peran pesantren sebagai tempat mencetak ulama yang akan mengajarkan ilmu agama di tengah-tengah masyarakat.

Baca juga: Wapres soal Bantuan Perbaikan Rumah Korban Gempa Cianjur: Rusak Berat Rp 50 Juta, Rusak Ringan Rp 25 Juta

Ia mengatakan, sejak awal, pondok pesantren didirikan oleh para ulama untuk mendidik, khususnya menyiapkan orang-orang yang paham agama dan menjadi ulama.

"Untuk apa, untuk memperbaiki keadaan manusia, untuk mengeluarkan manusia dari kegelapan kepada cahaya, untuk mencerahkan orang-orang yang sebelumnya dalam keadaan jahiliyah," kata Ma'ruf.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pimpinan KPK Sebut Eks Kakrolantas Djoko Susilo Harusnya Bisa Dijerat Pasal Gratifikasi

Pimpinan KPK Sebut Eks Kakrolantas Djoko Susilo Harusnya Bisa Dijerat Pasal Gratifikasi

Nasional
Tunggu Info Resmi soal Isu Jampidsus Dibuntuti Densus 88, Wakil Ketua Komisi III: Jangan Terburu-buru Berasumsi

Tunggu Info Resmi soal Isu Jampidsus Dibuntuti Densus 88, Wakil Ketua Komisi III: Jangan Terburu-buru Berasumsi

Nasional
Kata Kejagung soal Kabar Jampidsus Dibuntuti Anggota Densus 88 dan Pengawalan TNI

Kata Kejagung soal Kabar Jampidsus Dibuntuti Anggota Densus 88 dan Pengawalan TNI

Nasional
Profil Jampidsus Febrie Ardiansyah yang Diduga Dikuntit Anggota Densus 88, Tangani Kasus Korupsi Timah

Profil Jampidsus Febrie Ardiansyah yang Diduga Dikuntit Anggota Densus 88, Tangani Kasus Korupsi Timah

Nasional
Eks Kakorlantas Djoko Susilo Ajukan PK, KPK: Kami Tetap Yakin Ia Korupsi dan Cuci Uang

Eks Kakorlantas Djoko Susilo Ajukan PK, KPK: Kami Tetap Yakin Ia Korupsi dan Cuci Uang

Nasional
Parpol Mulai Ributkan Jatah Menteri...

Parpol Mulai Ributkan Jatah Menteri...

Nasional
Menanti Sikap PDI-P terhadap Pemerintahan Prabowo, Isyarat Oposisi dari Megawati

Menanti Sikap PDI-P terhadap Pemerintahan Prabowo, Isyarat Oposisi dari Megawati

Nasional
Menanti Kabinet Prabowo-Gibran, Pembentukan Kementerian Khusus Program Makan Bergizi Gratis Makin Menguat

Menanti Kabinet Prabowo-Gibran, Pembentukan Kementerian Khusus Program Makan Bergizi Gratis Makin Menguat

Nasional
Hari Ini Rakernas V PDI-P Ditutup, Ada Pembacaan Rekomendasi dan Pidato Megawati

Hari Ini Rakernas V PDI-P Ditutup, Ada Pembacaan Rekomendasi dan Pidato Megawati

Nasional
[POPULER NASIONAL] Ahok Siap Maju Pilkada Sumut dan Lawan Bobby | Isu Anggota Densus 88 Kuntit Jampidsus

[POPULER NASIONAL] Ahok Siap Maju Pilkada Sumut dan Lawan Bobby | Isu Anggota Densus 88 Kuntit Jampidsus

Nasional
Daftar Hari Besar Nasional dan Internasional Juni 2024

Daftar Hari Besar Nasional dan Internasional Juni 2024

Nasional
Tanggal 29 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 29 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
KPU DKI Jakarta Mulai Tahapan Pilkada Juni 2024

KPU DKI Jakarta Mulai Tahapan Pilkada Juni 2024

Nasional
2 Hari Absen Rakernas V PDI-P, Prananda Prabowo Diklaim Sedang Urus Wisuda Anak

2 Hari Absen Rakernas V PDI-P, Prananda Prabowo Diklaim Sedang Urus Wisuda Anak

Nasional
Covid-19 di Singapura Tinggi, Kemenkes: Situasi di Indonesia Masih Terkendali

Covid-19 di Singapura Tinggi, Kemenkes: Situasi di Indonesia Masih Terkendali

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com