Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

BNPB Minta Bantuan Logistik dan Dana Dikumpulkan di Pendopo Bupati Cianjur

Kompas.com - 23/11/2022, 20:37 WIB
Fika Nurul Ulya,
Icha Rastika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Suharyanto meminta agar seluruh donasi dan bantuan untuk korban gempa bumi di Cianjur, Jawa Barat, dikumpulkan di posko utama.

Adapun posko utama terletak di Pendopo Kantor Bupati Cianjur. Dengan demikian, ia berharap distribusi logistik tertib dan rapi sehingga dibagikan sama rata sesuai kebutuhan.

"Semua logistik baik dari pemerintah atau bantuan dari mana pun diharapkan melalui posko utama di depan Pendopo (Kantor Bupati Cianjur)," kata Suharyanto dalam konferensi pers secara daring, Rabu (23/11/2022).

Baca juga: Ke Cianjur untuk Urus Bisnisnya, Seorang Warga Bekasi Jadi Korban Gempa

Nantinya, bantuan yang terkumpul akan disimpan di dua gudang, salah satunya gudang milik BPBD. Lalu, setiap jam 8.00 pagi, para camat akan mengajukan kebutuhan di masing-masing kecamatan.

Kemudian, pada pukul 9.00 WIB, Dinas Perhubungan (Dishub) Provinsi Jawa Barat dan Kabupaten Cianjur, TNI/Polri, BNPB, BPBD, serta petugas lainnya akan membawa logistik tersebut menggunakan truk.

"Kebutuhan dari logistik di tiap kecamatan segera pagi-pagi didorong ke kantor camat masing-masing," ujar Suharyanto.

Selanjutnya, kepala desa dibantu Babinsa dan Babinkamtibmas segera mendistribusi bantuan tersebut ke titik-titik pengungsian.

Baca juga: UPDATE Gempa Cianjur: 271 Meninggal, 61.908 Warga Masih Mengungsi

 

Menurut dia, kepala desa akan lebih tahu kondisi warganya dan apa saja yang dibutuhkan warga.

"Jadi tidak ada lagi yang satu sisi dapat logistik yang berlebihan, di sisi lain ada yang tidak dapat logistik. Karena nanti yang main di lapangan adalah Babinsa, Babinkamtibmas yang paham daerahnya," kata Suharyanto.

Lebih lanjut, dia mengimbau para relawan tidak bergerak sendiri-sendiri ke beberapa kecamatan. Hal ini, menurut dia, bisa menghambat evakuasi korban yang hilang.

Ia mengatakan, 6.000 personel lapangan yang turun mencari korban jiwa sempat kesulitan karena adanya penumpukan di jalan yang menimbulkan kemacetan. Curah hujan pun mempersulit evakuasi korban jiwa.

"Bantuan itu akan disalurkan ke yang berhak, baik bantuan berupa logistik, barang, maupun dana. Jangan bergerak sendiri-sendiri karena kita ketahui bersama cuaca hujan, jalanan becek, daerah bencana rata-rata jalannya kecil jadi numpuk, macet," ucap dia.

Gempa bumi mengguncang Kabupaten Cianjur pada Senin (21/11/2022) pukul 13.21 WIB.

Gempa dengan M 5,6 itu mengakibatkan ratusan korban meninggal dunia serta ribuan lainnya mengalami luka-luka.

Baca juga: BMKG: Ada 171 Gempa Susulan di Cianjur hingga Rabu Sore

Hingga Rabu sore, korban tewas mencapai 271 orang, korban luka-luka mencapai 2.043 orang, dan jumlah warga mengungsi mencapai 61.908 orang.

Kemudian, 56.320 rumah mengalami kerusakan. Rumah rusak itu terdiri dari rumah yang rusak berat 22.241 unit, rusak sedang 11.641 unit, dan rusak ringan 22.090 unit.

Tak hanya itu, ada 31 sekolah, 124 unit rumah ibadah, 13 gedung pemerintah, serta 3 rumah sakit mengalami kerusakan.

Tercatat, sebanyak 15 kecamatan terdampak gempa, atau bertambah 3 kecamatan dari hari sebelumnya.

Kecamatan tersebut yaitu Cianjur, Karang Tengah, Warung Kondang, Cilaku, Gekbrong, Cugenang, Cibeber, Sukaluyu, Sukaresmi, Pacet, Bojong Picung, Cikalong Kulon, Mande, Cipanas, dan Haurwangi.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Wajah Suram Demokrasi Indonesia

Wajah Suram Demokrasi Indonesia

Nasional
Saat Jokowi Nge-vlog di Hari Putusan Sengketa Hasil Pilpres yang Menangkan Prabowo-Gibran

Saat Jokowi Nge-vlog di Hari Putusan Sengketa Hasil Pilpres yang Menangkan Prabowo-Gibran

Nasional
'Dissenting Opinion' Pertama dalam Sejarah Sengketa Pilpres, Hampir Bikin Pemilu Ulang

"Dissenting Opinion" Pertama dalam Sejarah Sengketa Pilpres, Hampir Bikin Pemilu Ulang

Nasional
Pesan PDI-P ke Gibran: Pemimpin Boleh Salah, tapi Tidak Boleh Bohong

Pesan PDI-P ke Gibran: Pemimpin Boleh Salah, tapi Tidak Boleh Bohong

Nasional
5 Poin Penting Putusan MK yang Tolak Gugatan Sengketa Pilpres Ganjar dan Anies

5 Poin Penting Putusan MK yang Tolak Gugatan Sengketa Pilpres Ganjar dan Anies

Nasional
Beri Pesan ke Pendukung, Anies: Jaga Stamina, Perjuangan Masih Panjang

Beri Pesan ke Pendukung, Anies: Jaga Stamina, Perjuangan Masih Panjang

Nasional
 Pejabat Kementan Akui Ada Permintaan Uang Rp 300 Juta untuk 'Maintenance' Apartemen SYL

Pejabat Kementan Akui Ada Permintaan Uang Rp 300 Juta untuk "Maintenance" Apartemen SYL

Nasional
Menakar Peluang PDI-P Oposisi di Tengah Kedekatan Puan dan Prabowo

Menakar Peluang PDI-P Oposisi di Tengah Kedekatan Puan dan Prabowo

Nasional
Hakim MK Dinilai “Bermain Mata” Maklumi Politik Anggaran Gentong Babi di Sengketa Pilpres

Hakim MK Dinilai “Bermain Mata” Maklumi Politik Anggaran Gentong Babi di Sengketa Pilpres

Nasional
Sejarah Hari Kesiapsiagaan Bencana Nasional Tanggal 26 April

Sejarah Hari Kesiapsiagaan Bencana Nasional Tanggal 26 April

Nasional
Parpol Kalah Pilpres Dianggap Malu-malu Gabung Kubu Prabowo-Gibran

Parpol Kalah Pilpres Dianggap Malu-malu Gabung Kubu Prabowo-Gibran

Nasional
Kebekuan Politik Diprediksi Mencair Usai Putusan Sengketa Pilpres

Kebekuan Politik Diprediksi Mencair Usai Putusan Sengketa Pilpres

Nasional
[POPULER NASIONAL] MK Tolak Dalil Sebut Bawaslu Tak Tindak Dugaan Kecurangan Prabowo-Gibran | MK Tolak Sengketa Pilpres Anies-Muhaimin

[POPULER NASIONAL] MK Tolak Dalil Sebut Bawaslu Tak Tindak Dugaan Kecurangan Prabowo-Gibran | MK Tolak Sengketa Pilpres Anies-Muhaimin

Nasional
PDI-P Diprediksi Gabung Pemerintahan Jika Jokowi-Prabowo Tak Harmonis

PDI-P Diprediksi Gabung Pemerintahan Jika Jokowi-Prabowo Tak Harmonis

Nasional
PDI-P Dinilai Kontraproduktif dan Tak Punya Nilai Jual jika Gabung Koalisi Prabowo

PDI-P Dinilai Kontraproduktif dan Tak Punya Nilai Jual jika Gabung Koalisi Prabowo

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com