Kompas.com - 22/11/2022, 06:15 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

MENAMPILKAN potret Muhammadiyah yang kini genap berusia 110 tahun pada 18 November 2022, tidaklah mudah. Sosoknya sudah besar, menggurita. Diambil jarak dekat, pasti tidak menggambarkan secara keseluruhan, diambil dari jarak jauh, tidak akan menampilkan detilnya yang indah.

Dalam tulisan ini saya memilih untuk melihat Muhammadiyah dari jarak jauh seperti sedang memandang Gunung Salak di Bogor, Jawa Barat, yang keindahannya memesona. Banyak orang yang ingin punya rumah di dekatnya, dengan pemandangan Gunung Salak yang hijau segar.

Baca juga: Haedar Nashir-Abdul Muti Kembali Pimpin Muhammadiyah, PBNU Beri Selamat

Muhammadiyah menggunakan simbol alam. Matahari bersinar dijadikan simbol persyarikatan, menyinari alam semesta tanpa pilih kasih. Seperti beberapa organisasi Islam lainnya yang menggunakan simbol bulan sabit, bintang, dan jagat (seperti dimiliki Nahdlatul Ulama/NU), Muhammadiyah memilih matahari dengan dilengkapi kalimat syahadat.

Pelayanan sosial dan pendidikan

Simbol itu harapan dan doa. Muhammadiyah telah membuktikan semua itu, tanpa pilih kasih dalam pelayanan sosial dan pendidikan. Semua mendapat porsi layanan dan manfaat yang sama sehingga kebagian semua. Masyarakat Indonesia dari Sabang sampai Merauke mengenal Muhammadiyah.

Banyak kesuksesan menonjol yang ditampilkan secara nyata organisasi Islam bernama Muhammadiyah ini. Bukan sekadar pencitraan supaya Muhammadiyah terlihat wah, tetapi semua nyata dan kiprahnya dapat dirasakan.

Kesuksesan yang dirasakan masyarakat beragam, sehingga membawa citra Muhammadiyah tampak multidimensi dalam kebaikan, dalam keberhasilan, meskipun awalnya Muhammadiyah menitikberatkan perjuangannya di bidang pendidikan seperti dirintis sang pendirinya, KH Ahmad Dahlan.

Cerita tentang Muhammadiyah bisa ditelurusi lewat masyarakat sebagai pihak yang merasakan kebaikannya, walaupun mungkin juga banyak yang belum menangkap gambar besar Muhammadiyah secara utuh. Tanyakan pada kaum ibu, bapak-bapak, embah-embah di seluruh wilayah Indonesia.

Coba tanyakan apa yang terbayangkan ketika mereka mendengar kata “Muhammadiyah”? Jawabannya akan beraneka ragam, berbagai sudut pandang dan dimensi, tergantung amal usaha Muhammadiyah bidang apa yang paling mereka rasakan.

Bagi emak-emak, embah-embah yang tinggal di desa, seperti Datinawong di Lamongan, Jawa Timur, Muhammadiyah itu ya klinik kesehatan, rumah sakit di Babat, dan Lamongan, tempat membawa anak-cucu mereka ketika sakit, demam dan batuk-pilek.

Di kampung-kampung sekitar Babat, setahu saya tahun 1960-an masyarakat sudah mengenal klinik kecil di belakang terminal Babat. Klinik kesehatan milik Muhammadiyah itu sudah melayani masyarakat tanpa melihat latar belakang.

Siapapun dilayani, bukan hanya warga Muhammadiyah. Kalangan nahdliyin (warga Nahdlatul Ulama/NU) juga dilayani, warga yang tidak mengenal organisasi Islam juga dilayani. Dan, saya belum pernah mendengar cerita dari warga nahdliyin yang berobat ke klinik Muhammadiyah diperlakukan berbeda. Tidak ada yang diperlakukan macam-macam. Semua mendapat pelayanan yang sama.

Baca juga: KH Ahmad Dahlan, Tokoh Pembaharuan Muhammadiyah

Tetapi ketika pertanyaan serupa disampaikan kepada warga Paciran, tepi pantai Lamongan, atau di desa-desa di Sumatera Barat dan daerah lain, jawabannya akan berbeda-beda. Bisa dijawab bahwa Muhammadiyah itu adalah sekolah, Muhammadiyah itu perguruan tinggi, atau rumah sakit. Jawaban Muhammadiyah adalah sekolah itu betul juga.

Muhammadiyah bersama Aisyiyah (organisasi perempuan otonom Muhammadiyah), kini memiliki 171 perguruan tinggi, 1.364 sekolah menengah atas/madrasah aliyah, 1.826 sekolah menengah pertama/madrasah tsanawiyah, 2.817 sekolah dasar/madrasah ibtidaiyah, dan 20.233 taman kanak-kanak, pendidikan anak usia dini, 440 pesantren yang tersebar di berbagai daerah. Muhammadiyah juga punya ribuan klinik dan rumah sakit.

Dari dimensi politik lain lagi. Bagi teman-teman saya seperti Sudarno yang tinggal di Parung Panjang, Bogor, sarjana IKIP Muhammadiyah Jakarta yang suka baca politik, kalau ditanya soal Muhammadiyah, otaknya langsung tertuju pada tokoh-tokoh Muhammadiyah, seperti Amien Rais, Buya Ahmad Syafii Maarif, Din Syamsuddin, Haedar Nashir, Abdul Mu’ti, dan Anwar Abbas. Tokoh-tokoh ini memang sering ditampilkan di panggung Muhammadiyah.

Tentu saja, ketika pertanyaan dilontarkan pada masyarakat, akan ada yang mengaitkan Muhammadiyah dengan tempat ibadah, seperti mushala dan masjid. Di desa-desa masjid milik Muhammadiyah masih lekat dengan identitas nama Muhammadiyah, seperti hal nama sekolah dan universitas, serta klinik dan rumah sakit. Nama Muhammadiyah nempel.

Lain lagi di kota-kota besar jarang ditemukan masjid diberi label Muhammadiyah. Di kota-kota masjid sulit dikenali apakah masjid Muhammadiyah atau NU karena tidak terdapat plang atau papan organisasi.

Makanya warga kota, seperti Jakarta, ketika butuh masjid untuk shalat, ya langsung masuk masjid terdekat, tanpa bertanya masjid Muhammadiyah, NU, atau Persis. Hal seperti ini sekarang sudah biasa. Justru terlihat aneh jika ada yang bertanya ini masjid Muhammadiyah atau bukan. Orang yang bisa menjawabnya pun tidak mudah dicari.

Sebagai kekuatan strategis

Soal masjid, menjadi pertanyaan reflektif Ketua Umum Pemimpin Pusat Muhammadiyah Prof Haedar Nashir seputar keberadaan masjid Muhammadiyah.

“Ketika saat ini warga Muhammadiyah pergi ke daerah atau cabang-cabang, masih suka mendengar, ada masjid tidak tergarap, bahkan ada yang pindah tangan ke tempat pihak lain. Maka anggota Muhammadiyah perlu bertanya seberapa jauh dakwah komunitas itu berjalan?” kata Haedar seperti dikutip dalam siaran pers pembukaan muktamar Muhammadiyah di Surakarta, Jumat (18/11/2022).

Menurut Haedar, Muhammadiyah sekarang diuji dalam konteks nasional dan global yang niscaya Muhammadiyah hadir sebagai kekuatan strategis jika orang mengatakan Muhammadiyah gerakan modern terbesar, gerakan reformis terbesar. Pertanyaan selanjutnya, bagaimana Muhammadiyah hadir di tengah dinamika itu.

“Saya ingin menyoroti sedikit bahwa Muhammadiyah memang punya tradisi besar yang punya produktivitas sebagai organisasi yang sejak awal punya pondasi agama kokoh, sistem organisasi bagus, sumber daya manusia waktu itu dianggap berkualitas dan lebih penting lagi peran-peran kemasyarakatan lewat amal usaha sudah jadi milik umum,” kata Haedar.??

Haedar menambahkan, ketika berinteraksi di dalam dinamika lokal regional mestinya soal trust, marwah soal integritas, pondasi nilai keislaman dan kemuhammadiyahan kita sudah selesai.

“Tidak ada lagi keraguan dan saling meragukan antar diri kita,” ujar Guru Besar Universitas Muhammadiyah Yogyakarta itu.

Itulah protret Muhammadiyah yang didirikan 18 November 1912 di Yogyakarta dan tantangannya di zaman sekarang. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pancasila sebagai Identitas Nasional

Pancasila sebagai Identitas Nasional

Nasional
UPDATE 4 Desember 2022: Kasus Covid-19 Bertambah 2.548, Jakarta Sumbang 1.056

UPDATE 4 Desember 2022: Kasus Covid-19 Bertambah 2.548, Jakarta Sumbang 1.056

Nasional
Cak Imin Kenang Doktrin Sang Ayah, agar Selalu Peduli pada Sesama

Cak Imin Kenang Doktrin Sang Ayah, agar Selalu Peduli pada Sesama

Nasional
Kepulauan Widi Dikabarkan Dilelang, Pemerintah Akan Evaluasi Izin PT LII

Kepulauan Widi Dikabarkan Dilelang, Pemerintah Akan Evaluasi Izin PT LII

Nasional
Kritik Pasal Penghinaan Pemerintah di RKUHP, Pakar: Akan Buat Nyaman Presiden dan Semua Lembaga Negara

Kritik Pasal Penghinaan Pemerintah di RKUHP, Pakar: Akan Buat Nyaman Presiden dan Semua Lembaga Negara

Nasional
Gunung Semeru Erupsi, Megawati Instruksikan Kader PDI-P Tanggap Darurat Bencana dan Bantu Korban Terdampak

Gunung Semeru Erupsi, Megawati Instruksikan Kader PDI-P Tanggap Darurat Bencana dan Bantu Korban Terdampak

Nasional
RKUHP Segera Disahkan, Pakar Hukum Tata Negara: Banyak yang Masih Kacau

RKUHP Segera Disahkan, Pakar Hukum Tata Negara: Banyak yang Masih Kacau

Nasional
Dukung Anies Capres, Laskar AMAN Bakal Awasi dan Tolak Kampanye Hitam di Pilpres 2024

Dukung Anies Capres, Laskar AMAN Bakal Awasi dan Tolak Kampanye Hitam di Pilpres 2024

Nasional
PKB Klaim Tak Tahu Siapa yang Minta Cak Imin Mundur dari Capres 2024

PKB Klaim Tak Tahu Siapa yang Minta Cak Imin Mundur dari Capres 2024

Nasional
Laskar AMAN Ungkap Pesan Anies ke Relawan: Jangan Buat Permusuhan, Tetap Satu meski Dihujat

Laskar AMAN Ungkap Pesan Anies ke Relawan: Jangan Buat Permusuhan, Tetap Satu meski Dihujat

Nasional
BNPB Sebut 1.979 Warga Mengungsi akibat Guguran Awan Panas Semeru hingga Minggu Sore

BNPB Sebut 1.979 Warga Mengungsi akibat Guguran Awan Panas Semeru hingga Minggu Sore

Nasional
Deklarasi Dukung Anies Capres, Laskar AMAN: Sangat Layak Pimpin Indonesia

Deklarasi Dukung Anies Capres, Laskar AMAN: Sangat Layak Pimpin Indonesia

Nasional
Laskar AMAN Dibentuk untuk Dukung Anies Capres, Ketua: Bukan Dorongan Pihak Tertentu

Laskar AMAN Dibentuk untuk Dukung Anies Capres, Ketua: Bukan Dorongan Pihak Tertentu

Nasional
Jelang Tahun Politik, Gerindra: Para Pemimpin Politik Tak Boleh Lupa Pikirkan Rakyat

Jelang Tahun Politik, Gerindra: Para Pemimpin Politik Tak Boleh Lupa Pikirkan Rakyat

Nasional
Ketua Joman: Relawan Jokowi Terbelah Beberapa Faksi, Ada yang Cari Uang dan Incar Kursi Menteri

Ketua Joman: Relawan Jokowi Terbelah Beberapa Faksi, Ada yang Cari Uang dan Incar Kursi Menteri

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.