Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Ditjen EBTKE Targetkan PLTP Blawan Ijen Unit 1 Beroperasi pada 2024

Kompas.com - 11/11/2022, 14:52 WIB
Inang Sh ,
A P Sari

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Pemerintah terus bekerja keras memaksimalkan penggunaan energi bersih, salah satunya melalui pengembangan panas bumi untuk memenuhi kebutuhan suplai energi nasional.

Salah satu proyek Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) yang sedang dikebut produksinya adalah PLTP Blawan Ijen, yang akan menjadi pembangkit panas bumi pertama di Jawa Timur (Jatim).

Direktur Panas Bumi Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Bumi (Ditjen EBTKE) Harris mengatakan, pengembangan proyek PLTP Blawan Ijen ini sudah lebih dari 11 tahun.

“Kami berharap pembangkit panas bumi Ijen ini dapat segera berproduksi dan berkontribusi meningkatkan bauran EBT dalam sistem kelistrikan nasional serta memberikan dampak yang positif bagi masyarakat sekitar proyek,” katanya saat membuka kegiatan Sosialisasi Pengembangan Proyek PLTP Blawan Ijen Unit 1, Jumat (4/11/2022).

Berdasarkan Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) PT PLN (Persero) 2021-2030, rencana pengembangan PLTP Ijen sebesar 110 megawatt (MW) dengan target commercial operation date (COD) untuk unit 1-55 MW pada 2024 dan unit 2-55 MW pada 2026.

Baca juga: Krisis Energi Global, Kementerian ESDM Ingin Percepatan Transisi Energi Jadi Komitmen KTT G20

Namun, unit 1 tahap pertama akan dikembangkan sebesar 31,4 MW (nett) sesuai hasil kegiatan eksplorasi dan studi kelayakan yang telah disampaikan PT Medco Cahaya Geothermal (MCG) selaku pengembang.

Untuk diketahui, PT MCG merupakan pemegang Izin Panas Bumi (IPB) di Wilayah Kerja Panas Bumi (WKP) Blawan Ijen.

Izin PT MCG ini telah diterbitkan sejak 17 April 2015, yang merupakan penyesuaian Izin Usaha Pertmbangan (IUP) yang telah diterbitkan Gubernur Jatim pada 25 Mei 2011.

Harris menegaskan, PT MCG telah mendapatkan persetujuan studi kelayakan untuk proyek PLTP Blawan Ijen dari Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (Menteri ESDM) per 11 Oktober 2022.

“Dengan diberikannya persetujuan ini, saat ini tahapan kegiatan PT MCG meningkat menjadi tahap eksploitasi,” ungkapnya melansir ebtke.esdm.go.id, Senin (7/11/2022).

Baca juga: Kementerian ESDM Sebut Prinsip-prinsip Bali Compact Bisa Jadi Warisan Indonesia untuk Dunia

Harris menjelaskan, untuk tahapan eksploitasi PT MCG telah merencanakan rangkaian kegiatan eksploitasi.

Rencana tersebut, di antaranya melakukan pengeboran sumur eksploitasi (4 produksi, 2 reinjeksi, dan 1 make up well), membangun fasilitas pemipaan, fasilitas pembangkit, pembangunan jaringan transmisi dan infrastruktur pendukung lainnya seperti akses jalan, 3 well pad, serta drilling water distribution system.

Adapun kegiatan sosialisasi pengembangan proyek PLTP Blawan Ijen yang digelar secara luring di Hotel Double Tree Surabaya dan daring tersebut merupakan forum diskusi dan komunikasi.

Forum tersebut bertujuan memberikan pemahaman terkait hasil kegiatan eksplorasi dan rencana kegiatan selama masa eksploitasi dan pemanfaatan PT MGC.

Koordinator Pengawasan Eksplorasi dan Eksploitasi Panas Bumi Budi Herdiyanto berharap, pemangku kepentingan terkait mendukung proyek tersebut agar kegiatan eksploitasi di WKP Blawan Ijen dapat segera direalisasikan.

Baca juga: Kementerian ESDM Latih 80 Operator Lokal Manfaatkan Panel Surya di Seluruh Pelosok Negeri

Halaman:
Baca tentang


Terkini Lainnya

Tanggal 16 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 16 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Pengamat Sebut Penyebutan KKB Jadi OPM Langkah Maju dari Pemerintah

Pengamat Sebut Penyebutan KKB Jadi OPM Langkah Maju dari Pemerintah

Nasional
Cerita Samsuri Bandingkan Fasilitas Kereta Api Dulu dan Sekarang, bagai Langit dan Bumi

Cerita Samsuri Bandingkan Fasilitas Kereta Api Dulu dan Sekarang, bagai Langit dan Bumi

Nasional
Buntut Kecelakaan Maut di Jalur Contraflow Tol Cikampek, 'Safety Car' Bakal Kawal Pemudik

Buntut Kecelakaan Maut di Jalur Contraflow Tol Cikampek, "Safety Car" Bakal Kawal Pemudik

Nasional
Pertemuan Jokowi dan Megawati Tak Usah Ditambahi Syarat Politis

Pertemuan Jokowi dan Megawati Tak Usah Ditambahi Syarat Politis

Nasional
Dipastikan, Tak Ada WNI Jadi Korban Penusukan di Bondi Junction, Sydney

Dipastikan, Tak Ada WNI Jadi Korban Penusukan di Bondi Junction, Sydney

Nasional
Akhir Pekan di Sumut, Jokowi Belanja Jeruk, Mangga, hingga Salak

Akhir Pekan di Sumut, Jokowi Belanja Jeruk, Mangga, hingga Salak

Nasional
OPM Ajukan Syarat Pembebasan Pilot Susi Air Philips Mark Mehrtens

OPM Ajukan Syarat Pembebasan Pilot Susi Air Philips Mark Mehrtens

Nasional
Tampilkan Lagi Pilot Susi Air dalam Video, OPM Minta Bom Dihentikan

Tampilkan Lagi Pilot Susi Air dalam Video, OPM Minta Bom Dihentikan

Nasional
Antisipasi Arus Balik, Pemerintah Beri Izin ASN untuk WFH 16-17 April

Antisipasi Arus Balik, Pemerintah Beri Izin ASN untuk WFH 16-17 April

Nasional
Menteri Anas: WFH ASN Maksimal 50 Persen pada 16-17 April, Pelayanan Publik Wajib WFO 100 Persen

Menteri Anas: WFH ASN Maksimal 50 Persen pada 16-17 April, Pelayanan Publik Wajib WFO 100 Persen

Nasional
Mensos Risma Paparkan Program PENA untuk Penerima Bansos dan Penyandang Disabilitas kepada Direktur OECD

Mensos Risma Paparkan Program PENA untuk Penerima Bansos dan Penyandang Disabilitas kepada Direktur OECD

Nasional
Menlu Retno: Banyak Tekanan agar RI Mulai Normalisasi Hubungan dengan Israel

Menlu Retno: Banyak Tekanan agar RI Mulai Normalisasi Hubungan dengan Israel

Nasional
Sebut RI Tak Menutup Diri Normalisasi Diplomatik dengan Israel, Menlu: Syaratnya 'Two State Solution'

Sebut RI Tak Menutup Diri Normalisasi Diplomatik dengan Israel, Menlu: Syaratnya "Two State Solution"

Nasional
Menhub Targetkan Pembangunan Rel Layang Simpang Joglo di Solo Rampung Agustus 2024

Menhub Targetkan Pembangunan Rel Layang Simpang Joglo di Solo Rampung Agustus 2024

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com