Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 10/11/2022, 11:20 WIB

BLITAR, KOMPAS.com - Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) menggelar upacara peringatan Hari Pahlawan di Makam Bung Karno, Blitar, Jawa Timur, Kamis (10/11/2022).

Upacara ini turut dihadiri 33 delegasi negara-negara pengikut serta Konferensi Asia Afrika (KAA) 1955 dan tergabung dalam Gerakan Non-Blok (GNB).

Ziarah ke makam Bung Karno ini merupakan rangkaian napak tilas memperingati KAA, GNB, dan Konferensi Trikontinental di Havana.

Dalam pidato upacara, Sekretaris Jenderal DPP PDI-P Hasto Kristiyanto menegaskan kembali bahwa meski Bung Karno sudah wafat, tetapi nyala semangat perjuangannya tidak pernah padam.

Baca juga: Hari Pahlawan, PDI-P Harap Semua Komponen Bangsa Gelorakan Semangat Patriotisme

Setelah upacara, para delegasi juga diajak untuk berdoa di depan Makam Bung Karno dan menabur bunga.

Hasto mengungkapkan, para delegasi bereaksi kaget melihat makam Soekarno yang menurut mereka amat sederhana untuk ukuran proklamator kemerdekaan Indonesia.

"Mereka jadi sosok yang begitu mengagumi Bung Karno dan juga kaget dengan makam Bung Karno yang begitu sederhana," kata Hasto ditemui di Blitar, Kamis.

Kepada para delegasi, Hasto menjelaskan sosok Bung Karno.

Bung Karno, kata Hasto, adalah penyambung lidah rakyat Indonesia. Begitu pula, Bung Karno memiliki peran penting bagi sejarah bangsa-bangsa di dunia, khususnya untuk misi perdamaian.

Baca juga: Hari Pahlawan, Pertempuran di Surabaya, dan Pekik Merdeka Bung Tomo

"Ya, kalau kita lihat bagaimana para akademisi dari 33 negara dan pengaruh pemikiran Bung Karno di dalam pidato di PBB "To Build The World a New" saja itu masih memiliki relevansi yang sangat kuat tentang pentingnya reformasi PBB," ujar dia.

Lebih lanjut, Hasto mengungkapkan bahwa Bung Karno sejatinya ingin dimakamkan di Batutulis, Bogor.

Akan tetapi, ada kekhawatiran dari rezim Orde Baru (Orba) terkait situasi politik saat itu sehingga Bung Karno tidak jadi dimakamkam di sana.

"Tetapi di akhirnya ya inilah sejarah proklamator kita dan Bung Karno selalu memberikan inspirasi, tidak hanya bagi bangsa Indonesia tetapi terbukti dengan kehadiran para akademisi digali seluruh pemikiran-pemikiran beliau, karena sangat relevan bagi situasi sekarang dan masa depan dunia," katanya.

Gagasan Bung Karno

Hasto mengingatkan bahwa Presiden Pertama RI itu berhasil mengubah dunia dari bipolar menjadi multipolar.

Hal itu dilakukan Bung Karno melalui gagasan-gagasannya dalam KAA 1955 dan GNB.

Dalam gagasannya, Bung Karno disebut hendak mereformasi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang dinilai sudah tidak tepat.

Baca juga: Hari Pahlawan 2022, Jokowi: Generasi Penerus Pahlawan Tetap Setia Jaga Kemerdekaan

"Karena PBB lahir dari hasil Perang Dunia Kedua, sementara struktur dunia telah mengalami perubahan dan telah bersifat menjadi multipolar," jelas Hasto.

Dia mengungkapkan, PDI-P ingin menggunakan momentum KAA dan GNB agar satu nafas dengan apa yang disampaikan dalam pidato Bung Karno yang berjudul To Build The World A New pada tanggal 30 September 1960.

"Jadi Gerakan Non-Blok itulah yang menjawab bahwa struktur dunia yang tidak adil dipengaruhi oleh perang dingin antara blok Barat dan blok Timur yang kedua-duanya mengandung benih-benih konolialisme sebagai suatu hal yang ditentang oleh Indonesia," ucap Hasto.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IDAI: Kanker pada Anak Tak Dapat Dicegah, tetapi Bisa Disembuhkan

IDAI: Kanker pada Anak Tak Dapat Dicegah, tetapi Bisa Disembuhkan

Nasional
KPK: Untuk Penasihat Hukum Lukas Enembe, Stop Narasi Kontraproduktif

KPK: Untuk Penasihat Hukum Lukas Enembe, Stop Narasi Kontraproduktif

Nasional
Lukas Enembe Minta Berobat ke Singapura, KPK: RSPAD Masih Memadai Sejauh Ini

Lukas Enembe Minta Berobat ke Singapura, KPK: RSPAD Masih Memadai Sejauh Ini

Nasional
KPK: Tak Ada yang Dijanjikan ke Lukas Enembe

KPK: Tak Ada yang Dijanjikan ke Lukas Enembe

Nasional
Selain Anies, Prabowo dan Gatot Nurmantyo Akan Diundang ke Rakernas Partai Ummat

Selain Anies, Prabowo dan Gatot Nurmantyo Akan Diundang ke Rakernas Partai Ummat

Nasional
IDAI Ungkap Penyebab Rendahnya Angka Harapan Hidup Anak Pengidap Kanker di Indonesia

IDAI Ungkap Penyebab Rendahnya Angka Harapan Hidup Anak Pengidap Kanker di Indonesia

Nasional
Ini Gejala Umum Kanker pada Anak Menurut IDAI

Ini Gejala Umum Kanker pada Anak Menurut IDAI

Nasional
UPDATE 4 Februari 2023: Kasus Covid-19 Bertambah 186, Totalnya Jadi  6.730.964

UPDATE 4 Februari 2023: Kasus Covid-19 Bertambah 186, Totalnya Jadi 6.730.964

Nasional
Jadi Bakal Capres Favorit Partai Ummat, Anies Diundang ke Rakernas

Jadi Bakal Capres Favorit Partai Ummat, Anies Diundang ke Rakernas

Nasional
Polri: Hoaks, Video Tentara China Dijemput Mobil Polisi

Polri: Hoaks, Video Tentara China Dijemput Mobil Polisi

Nasional
Ribuan Anak Indonesia Idap Kanker Sepanjang 2022, Paling Banyak Leukimia

Ribuan Anak Indonesia Idap Kanker Sepanjang 2022, Paling Banyak Leukimia

Nasional
Kunjungi Menhan Turki, Prabowo Tandatangani Rencana Aksi Kerja Sama Pertahanan

Kunjungi Menhan Turki, Prabowo Tandatangani Rencana Aksi Kerja Sama Pertahanan

Nasional
Kementerian KP Latih Peserta Didik lewat Festival Kewirausahaan

Kementerian KP Latih Peserta Didik lewat Festival Kewirausahaan

Nasional
Anak Buah Sambo Beberkan Budaya Sulit Tolak Perintah Atasan, Kompolnas: Sekarang Bukan Zaman Orde Baru

Anak Buah Sambo Beberkan Budaya Sulit Tolak Perintah Atasan, Kompolnas: Sekarang Bukan Zaman Orde Baru

Nasional
IDAI: Kelebihan Nutrisi Tingkatkan Risiko Kanker pada Anak

IDAI: Kelebihan Nutrisi Tingkatkan Risiko Kanker pada Anak

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.