Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 18/10/2022, 19:38 WIB

KOMPAS.com - Menteri Kelautan dan Perikanan (KP) Sakti Wahyu Trenggono berkomitmen menangani sampah laut melalui Gerakan Nasional Bulan Cinta Laut (Gernas BCL).

Dengan menggandeng para nelayan di Kampung Madong, Tanjungpinang, Kepulauan Riau (Kepri), ia membersihkan sampah di perairan Tanjungpinang, Selasa (18/10/2022).

"Alhamdulillah kegiatan ini dapat terlaksana. Ini merupakan program kelima dari program ekonomi biru Kementerian KP yang memang harus disampaikan ke publik untuk meningkatkan pemahaman masyarakat mengenai bahaya sampah laut,” ucap Trenggono dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Selasa.

Pernyataan tersebut ia sampaikan setelah melaksanakan kegiatan Gernas BCL di Kampung Madong, Kampung Madong, Tanjungpinang, Kepri, Selasa.

Pada kesempatan itu, Trenggono meminta kepada seluruh pihak terkait dalam kegiatan tersebut untuk terus melaksanakan Gernas BCL secara rutin dan berkelanjutan.

Baca juga: Jumlah Tangkapan Gurita Turun, Masyarakat Nelayan Tojo Una-una Terapkan Larangan Tangkap Selama 3 Bulan

Adapun pihak terkait yang dimaksud, yaitu nelayan setempat, mahasiswa, dan akademisi Universitas Maritim Raja Ali Haji.

"Tentunya aksi ini tidak hanya berhenti di sini,akan tetapi terus berlanjut dan menjadikan tradisi bagi para nelayan ketika melaut," ujar Trenggono.

Ia menilai Tanjungpinang memiliki kerentanan terhadap pencemaran sampah plastik. Pasalnya, kawasan ini merupakan wilayah pesisir yang dipengaruhi oleh berbagai aktivitas, baik di darat maupun di laut.

Berdasarkan data Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Tanjungpinang, data timbunan sampah di daerah ini mencapai 56.905,36 ton per tahun.

“Sampai hari ini, Selasa (18/10/2022), penanganan sampah di Kota Tanjungpinang baru mencapai 56,38 persen, dengan rata-rata sampah yang dikelola mencapai 34 ton per hari untuk sampah yang memiliki nilai ekonomis,” jelas Trenggono.

Baca juga: IPB Beri Pelatihan Warga, Olah Sampah Plastik Jadi Holder Ponsel

Libatkan sekitar 104 nelayan

Pada kesempatan tersebut, Trenggono menyampaikan bahwa Gernas BCL di Kota Tanjungpinang melibatkan sekitar 104 nelayan yang terdaftar dalam giat BCL.

Berdasarkan Data Penimbangan Sampah dari 1 Oktober 2022 sampai 18 Oktober 2022, setidaknya lebih dari 79 nelayan telah aktif berpartisipasi dan berhasil mengumpulkan sampah plastik di laut sebanyak 1.542 kilogram (kg).

Menurut Trenggono, penanganan sampah dalam kegiatan BCL tersebut tidak lepas dari peran bank sampah.

“Bank Sampah ‘Semoga Berkah’ sebagai mitra untuk membantu sirkuler ekonomi nelayan di saat masa paceklik. Mitra ini, memiliki konsep bahwa laut adalah periuk nasi kite, kalau periuk nasi kite kotor, macam mana nak menanak nasi?” ujarnya.

Baca juga: Simak 5 Tips agar Startup Selamat dari Paceklik Modal

Adapun konsep tersebut, kata Trenggono, sejalan dengan komitmen Kementerian KP. Utamanya, dalam mengatasi bahaya sampah plastik yang tidak dapat terurai hingga ukuran nano.

Selain membersihkan laut dari sampah plastik, Trenggono beserta pendamping yang hadir juga melakukan tebar benih ikan kakap putih sebanyak 2.323 ekor ukuran 7-8 centimeter (cm).

Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono bersama Wali Kota Tanjungpinang, Rahma, melepas-liar benih kakap putih di perairan Kampung Madong, Kecamatan Tanjungpinang Kota, Selasa (18/10/2022). Kegiatan pelepasliaran benih kakap putih untuk menjaga populasi ikan di alam ini, termasuk dalam rangkaian acara Gerakan Nasional Bulan Cinta Laut (BCL) berupa aksi bersih sampah di pesisir dan laut.
DOK. Humas Kementerian KP Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono bersama Wali Kota Tanjungpinang, Rahma, melepas-liar benih kakap putih di perairan Kampung Madong, Kecamatan Tanjungpinang Kota, Selasa (18/10/2022). Kegiatan pelepasliaran benih kakap putih untuk menjaga populasi ikan di alam ini, termasuk dalam rangkaian acara Gerakan Nasional Bulan Cinta Laut (BCL) berupa aksi bersih sampah di pesisir dan laut.

Ikan yang merupakan hasil pembenihan Balai Perikanan Budidaya Laut (BPBL) Batam itu ditebar sebagai upaya untuk menjaga keberlanjutan sumber daya ikan dan keseimbangan ekosistem perairan.

Setelah tebar benih ikan, Trenggono juga menyerahkan bantuan 1.000 paket perbekalan melaut untuk nelayan sebagai rangkaian Gernas BCL.

Apresiasi dari Pemprov Kepri

Sementara itu, Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Kepri Adi Prihantara memberikan apresiasi terhadap Gernas BCL sebagai salah satu program yang positif dalam menjaga laut.

Baca juga: Pangkoarmada I Pastikan 4 KRI Beroperasi Menjaga Laut Natuna Utara

Menurutnya, Gernas BCL merupakan kegiatan yang sangat positif untuk laut di Kepulauan Riau.

"Seiring dengan transformasi ekonomi dengan ekonomi biru, kegiatan BCL ini merupakan bagian dari komponen yang membantu di Kepri. Semoga semangat kehidupan maritim ini dalam menyejahterakan masyarakat Kepri dapat terwujud,” ujar Adi yang mewakili Gubernur Riau Syamsuar.

Untuk diketahui, Gernas BCL merupakan salah satu program ekonomi biru yang digagas oleh Menteri Trenggono.

Program tersebut dirancang sebagai upaya memulihkan kesehatan laut dari dampak negatif sampah plastik di laut dan sekarang tengah dilaksanakan di 14 lokasi secara serentak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Partai Buruh Akan Gelar Aksi di DPR Tolak Perppu Cipta Kerja 6 Februari

Partai Buruh Akan Gelar Aksi di DPR Tolak Perppu Cipta Kerja 6 Februari

Nasional
PKS: Deklarasi Dukungan untuk Anies Hanya Masalah Timing dan Momentum

PKS: Deklarasi Dukungan untuk Anies Hanya Masalah Timing dan Momentum

Nasional
PDI-P Akan Hormati Apapun Putusan Terkait UU Desa, baik Gugatan di MK Maupun Wacana Revisi

PDI-P Akan Hormati Apapun Putusan Terkait UU Desa, baik Gugatan di MK Maupun Wacana Revisi

Nasional
Viral Foto Anak Korban Penculikan Diambil Organnya di Depok, Bareskrim: Hoaks!

Viral Foto Anak Korban Penculikan Diambil Organnya di Depok, Bareskrim: Hoaks!

Nasional
Kaesang Mau Terjun ke Politik, Hasto: Satu Keluarga Tak Bisa Pilih Partai Berbeda

Kaesang Mau Terjun ke Politik, Hasto: Satu Keluarga Tak Bisa Pilih Partai Berbeda

Nasional
Usai Pertemuan Surya Paloh dan Jokowi, Pengamat Sebut Ada Potensi Nasdem Tinggalkan Anies

Usai Pertemuan Surya Paloh dan Jokowi, Pengamat Sebut Ada Potensi Nasdem Tinggalkan Anies

Nasional
Kemenkes Ungkap 3 Kondisi Penyebab Anak Mengalami Stunting

Kemenkes Ungkap 3 Kondisi Penyebab Anak Mengalami Stunting

Nasional
Pesan Megawati ke Ridwan Kamil: Perjuangkan Ibu Inggit Garnasih Jadi Pahlawan Nasional

Pesan Megawati ke Ridwan Kamil: Perjuangkan Ibu Inggit Garnasih Jadi Pahlawan Nasional

Nasional
Ridwan Kamil Sampaikan Pantun Ulang Tahun untuk Megawati

Ridwan Kamil Sampaikan Pantun Ulang Tahun untuk Megawati

Nasional
Kejagung Sita Aset Tanah di Kabupaten Bandung Terkait Korupsi Dana TWP AD

Kejagung Sita Aset Tanah di Kabupaten Bandung Terkait Korupsi Dana TWP AD

Nasional
Terdakwa Rionald Soerjanto Divonis 4 Tahun Penjara dalam Kasus Penipuan di PT ARI

Terdakwa Rionald Soerjanto Divonis 4 Tahun Penjara dalam Kasus Penipuan di PT ARI

Nasional
Bawa Aku Pergi dari Sini, Aku Ingin... Keadilan

Bawa Aku Pergi dari Sini, Aku Ingin... Keadilan

Nasional
PDI-P Akui Sodorkan Nama ke Presiden Terkait 'Reshuffle'

PDI-P Akui Sodorkan Nama ke Presiden Terkait "Reshuffle"

Nasional
Nasib Anies Usai Surya Paloh Bertemu Jokowi: Ditinggalkan Nasdem atau Tetap Maju Bacapres?

Nasib Anies Usai Surya Paloh Bertemu Jokowi: Ditinggalkan Nasdem atau Tetap Maju Bacapres?

Nasional
Menpan-RB Sebut Anggaran Kemiskinan Rp 500 Triliun Terserap untuk Rapat dan Studi Banding di Hotel

Menpan-RB Sebut Anggaran Kemiskinan Rp 500 Triliun Terserap untuk Rapat dan Studi Banding di Hotel

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.