Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan Kloter 3 untuk Korban Banjir di Pakistan

Kompas.com - 12/10/2022, 19:38 WIB
Dwi NH,
A P Sari

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Manager Response and Recovery Disaster Management Center (DMC) Dompet Dhuafa Narwan mengatakan, pihaknya saat ini sedang dalam fase penyaluran bantuan kloter ketiga untuk membantu korban terdampak banjir di Pakistan.

Bantuan tersebut, kata dia, merupakan hasil dari kebaikan masyarakat Indonesia untuk saudara di Pakistan.

“Saat ini, tim Dompet Dhuafa sedang bertugas dalam misi menyalurkan bantuan kloter ketiga dari kebaikan masyarakat Indonesia untuk saudara di Pakistan, yang terdampak banjir bandang beberapa waktu lalu,” ujarnya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Rabu (12/10/2022).

Narwan menjelaskan, sebelumnya Dompet Dhuafa pada fase pertama telah menggulirkan bantuan melalui mitra WeCare. Kemudian, disusul bantuan kolaborasi bersama pemerintah yang dikoordinatori oleh Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

Baca juga: 1.252 Rumah di Kota Tangsel Terendam Banjir, BNPB: Tetap Waspada

Pada fase kedua, Dompet Dhuafa juga telah bekerja sama dengan beberapa pihak untuk mendirikan bangunan rumah bagi para pengungsi. Hal ini sebagaimana yang disebutkan oleh Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Karachi June Kuncoro Hadiningrat.

“Di samping itu, kami juga melakukan perbaikan shelter pengungsian sesuai kearifan lokal. Distribusi bahan pangan atau sembako menjadi prioritas utama pada pengguliran bantuan kali ini,” jelas Narwan saat pelepasan tim respons DMC menuju Pakistan, Jumat (7/10/2022).

Ia mengungkapkan bahwa nantinya akan ada tim relawan DMC Dompet Dhuafa yang dikhususkan untuk membangun sanitasi di area pengungsian.

Baca juga: Mengenal Stunting, Sanitasi Jadi Salah Satu Pemicu

Apresiasi dari berbagai pihak

Pada kesempatan terpisah, Chief Minister Provinsi Sindh, Murad Ali Shah memberikan apresiasi yang tinggi atas bantuan nyata dari masyarakat dan Pemerintah Indonesia terhadap respons banjir Pakistan.

“Lebih khusus lagi saya menyampaikan apresiasi kepada Dompet Dhuafa atas inisiasi bantuan pembangunan rumah model di distrik Thatta,” ujarnya.

Pernyataan disampaikan Murad saat courtesy call dengan Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Karachi bersama tim kemanusiaan Indonesia di kediamannya, Sabtu (8/10/2022).

Terkait situasi banjir di Pakistan, Murad menjelaskan bahwa secara umum kondisi banjir sudah mulai surut.

Baca juga: DMC Dompet Dhuafa Kirim 300 Paket Hygiene Kit untuk Penyintas Banjir di Pakistan

“Namun, di beberapa wilayah, air masih tetap menggenang. Banjir di Pakistan dalam beberapa tahun terakhir ini umumnya hanya berimbas pada beberapa distrik saja di Sindh. Naasnya, pada banjir kali ini, lebih dari 20 distrik di Sindh terkena imbasnya,” jelasnya.

Menanggapi hal tersebut, Konsulat Jenderal (Konjen) Republik Indonesia Karachi, June Kuncoro Hadiningrat mengatakan bahwa Indonesia berkomitmen dalam membantu penanggulangan dampak bencana banjir bandang Pakistan.

Tak lupa, ia juga memberikan apresiasi kepada Dompet Dhuafa atas bantuan pembangunan rumah model di distrik Thatta.

“Saya berharap, apa yang dilakukan Dompet Dhuafa ini dapat berkembang menjadi pilot project Kampung Indonesia bagi korban banjir di Pakistan,” imbuh June.

Baca juga: Warga Korban Banjir di Desa Asam Jelai Ketapang Terpaksa Minum Air Sungai, Ini Kondisinya

June menjelaskan bahwa Dompet Dhuafa membangun hunian tersebut hanya dilakukan dalam waktu lima hari dengan biaya sebesar Rp 50.000.000 atau senilai 750.000 rupee India.

Pemerintah Indonesia saat ini, kata dia, sedang mengkaji rencana pengembangan bantuan perumahan Indonesia tersebut.

“Saya berharap sekiranya hal itu dapat dilaksanakan, maka lokasi dan administrasi legalitas perumahan tersebut dapat dijamin oleh pemerintah Pakistan,” ucap June.

Selain itu, ia juga mengusulkan agar rencana pembangunan Kampung Indonesia tersebut dapat diintegrasikan dalam skema pembangunan perumahan bagi korban banjir yang dirancang oleh Pemerintah Provinsi Sindh, Pakistan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

PKS Sedang Pasang Harga Tinggi dengan Usung Sohibul Iman Jadi Bakal Cagub Jakarta

PKS Sedang Pasang Harga Tinggi dengan Usung Sohibul Iman Jadi Bakal Cagub Jakarta

Nasional
Protes ke Jokowi, SYL: Mestinya Negara Beri Penghargaan kepada Saya

Protes ke Jokowi, SYL: Mestinya Negara Beri Penghargaan kepada Saya

Nasional
DPR Berencana Libatkan Lebih Banyak Pihak untuk Perbaiki Penyelenggaraan Haji Tahun Depan

DPR Berencana Libatkan Lebih Banyak Pihak untuk Perbaiki Penyelenggaraan Haji Tahun Depan

Nasional
Mendagri Lantik 3 Pj Gubernur: 2 Dipindah Tugas, 1 Stafnya Airlangga

Mendagri Lantik 3 Pj Gubernur: 2 Dipindah Tugas, 1 Stafnya Airlangga

Nasional
Merasa Terhina di Persidangan, SYL: Mestinya Negara Memberikan Penghargaan Kepada Saya

Merasa Terhina di Persidangan, SYL: Mestinya Negara Memberikan Penghargaan Kepada Saya

Nasional
Jokowi Klaim UU Cipta Kerja Jadi Faktor Utama Peningkatan Daya Saing RI

Jokowi Klaim UU Cipta Kerja Jadi Faktor Utama Peningkatan Daya Saing RI

Nasional
Berbagi Manfaat Saat Idul Adha, Antam Salurkan 238 Hewan Kurban untuk Masyarakat

Berbagi Manfaat Saat Idul Adha, Antam Salurkan 238 Hewan Kurban untuk Masyarakat

Nasional
Gerindra: Prabowo Belum Berpikir soal Presiden Kembali Dipilih MPR

Gerindra: Prabowo Belum Berpikir soal Presiden Kembali Dipilih MPR

Nasional
Peringkat Daya Saing RI Naik Jadi 27, Jokowi: Kalahkan Inggris hingga Turkiye

Peringkat Daya Saing RI Naik Jadi 27, Jokowi: Kalahkan Inggris hingga Turkiye

Nasional
SYL Akui Beri Rp 500 Juta ke Firli Bahuri di GOR Bulu Tangkis

SYL Akui Beri Rp 500 Juta ke Firli Bahuri di GOR Bulu Tangkis

Nasional
Hotel Transit Jemaah Haji Memadai, Timwas Haji DPR RI: Mohon Dimanfaatkan untuk Beristirahat

Hotel Transit Jemaah Haji Memadai, Timwas Haji DPR RI: Mohon Dimanfaatkan untuk Beristirahat

Nasional
Pelajar 13 Tahun di Padang Diduga Tewas Dianiaya Polisi, Komnas HAM Bakal Turun Tangan

Pelajar 13 Tahun di Padang Diduga Tewas Dianiaya Polisi, Komnas HAM Bakal Turun Tangan

Nasional
Said Abdullah: RAPBN 2025 Cukup Baik untuk Respons Tantangan Ekonomi

Said Abdullah: RAPBN 2025 Cukup Baik untuk Respons Tantangan Ekonomi

Nasional
Luhut Sebut Peningkatan Event Internasional Bakal Dorong Kunjungan Wisatawan

Luhut Sebut Peningkatan Event Internasional Bakal Dorong Kunjungan Wisatawan

Nasional
Profil Sohibul Iman, Eks Presiden PKS yang Diusung jadi Bakal Cagub Jakarta

Profil Sohibul Iman, Eks Presiden PKS yang Diusung jadi Bakal Cagub Jakarta

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com