Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pergantian Panglima TNI, Pengamat Nilai Jokowi Tak Lihat Faktor Usia dan Masa Aktif

Kompas.com - 06/10/2022, 16:39 WIB
Achmad Nasrudin Yahya,
Dani Prabowo

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat militer dari Institute for Security and Strategic Studies (ISESS) Khairul Fahmi meyakini Presiden Joko Widodo akan menunjuk Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Yudo Margono menjadi Panglima TNI berikutnya menggantikan Jenderal Andika Perkasa.

Ia beralasan bahwa Jokowi tidak meletakkan faktor usia dan masa aktif sebagai pertimbangan utamanya dalam penunjukkan Panglima TNI.

Baca juga: Oknum TNI Tendang Aremania, KSAD Sebut Lebih Banyak Anggotanya yang Bantu Evakuasi Saat Tragedi Kanjuruhan

Hal ini yang terlihat nyata ketika Jokowi menunjuk Andika sebagai Panglima TNI menggantikan Marsekal (Purn) Hadi Tjahjanto pada 2021, meski kosekuensinya hanya menjabat setahun.

“Pola ini masih mungkin diterapkan juga pada saat pergantian Jenderal Andika. Nah, memperhatikan hal itu maka sepanjang belum pensiun, peluang jelas besar dan kuat untuk Laksamana Yudo Margono,” ujar Fahmi kepada Kompas.com, Kamis (6/10/2022).

Baca juga: Kasus Penganiayaan yang Melibatkan Anggota TNI di Salatiga Berakhir Damai

Adapun Andika akan segera menanggalkan tongkat komando sebagai Panglima TNI karena akan pensiun pada Desember 2022.

Yudo yang merupakan representasi dari matra laut digadang-gadang akan menjadi pengganti Andika, sekalipun hanya akan menjabat setahun karena segera purna tugas dari dinas militer pada November 2023.

Terlebih, selama masa pemerintahan Jokowi, sejauh ini belum pernah ada Panglima TNI dari lingkungan TNI AL.

Baca juga: Presiden Jokowi Tak Salami Kapolri di HUT TNI, Ada Apa?

Fahmi menyatakan, meski tidak ada ketentuan normatif yang mengharuskan pergiliran di antara ketiga matra, namun hal itu bukan berarti tidak penting untuk menjadi pertimbangan.

“Jangan sampai ini menimbulkan konflik terpendam di bawah permukaan yang kemudian berpotensi menghadirkan kerawanan bagi soliditas TNI, terlebih stabilitas nasional,” tegas Fahmi.

Menurutnya, penunjukkan Yudo sebagai Panglima TNI berikutnya patut dipertimbangkan.

Baca juga: Baru Dilantik Beberapa Bulan, Anggota Polisi di Papua Barat Berulah, Kue untuk HUT TNI Dijilat, Videonya Viral

Mengingat, Fahmi menambahkan, Jokowi juga punya cita-cita membangun poros maritim di masa depan.

“Kita jelas punya banyak menghadapi tantangan dan ancaman di perairan yang membutuhkan kesiapan,” imbuh dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com