Kompas.com - 04/10/2022, 14:10 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Nama Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan resmi diumumkan sebagai calon presiden Partai Nasdem.

Dalam rapat kerja nasional (Rakernas) Nasdem medio Juni lalu, sedianya ada tiga nama bakal capres yakni Anies, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, dan Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa.

Tak sampai 4 bulan, Nasdem menetapkan nama Anies sebagai capres mereka. Menurut Nasdem, Anies merupakan sosok terbaik.

"Kenapa Anies Baswedan? Jawabannya adalah why not the best? (mengapa tidak yang terbaik?)," kata Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh di Nasdem Tower, Jakarta Pusat, Senin (3/10/2022).

Baca juga: Paloh Harap PKS-Demokrat Bersatu dengan Nasdem Usung Anies Jadi Capres

Nasdem tentu tak mungkin bisa mengantar Anies sendir ke panggung pilpres. Partai besutan Surya Paloh tersebut butuh berkoalisi setidaknya dengan dua partai politik untuk memenuhi ambang batas pencalonan presiden alias presidential threshold.

Sejak beberapa bulan lalu, Nasdem terlihat mesra dengan Partai Demokrat dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS). Ketiga partai mengakui menjalin komunikasi intens dalam rangka penjajakan untuk Pemilu 2024.

Namun, hingga kini ketiganya tak kunjung mengumumkan koalisi.

Pascadeklarasi Anies sebagai capres, bagaimana nasib rencana koalisi Nasdem-Demokrat-PKS?

Baca juga: Nasdem Resmi Usung Anies Baswedan, PKS Belum Tentukan Sikap

Anies capres

Pinangan Nasdem langsung diterima oleh Anies. Eks Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) itu mengaku merasa terhormat atas kepercayaan yang diberikan Nasdem ke dirinya.

Dengan tugas baru ini, Anies mengatakan bakal fokus pada pencapresan alih-alih Pilkada DKI 2024.

"Kami siap calon presiden. Dengan mohon rida Allah dan seluruh kerendahan hati, kami terima demi bangsa Indonesia," katanya, Senin (3/10/2022).

Kendati mengusungnya sebagai capres, Nasdem tak mewajibkan Anies bergabung ke partai. Anies juga dibebaskan memilih calon wakil presidennya sendiri kelak.

"Bagaimana kita mau pilih Wakil Presiden yang tiba-tiba enggak cocok. Belum apa-apa sudah cari penyakit," ucap Paloh.

Soal rencana koalisi, Paloh berharap Demokrat dan PKS bersedia berkoalisi dengan partainya untuk kemudian mengusung Anies.

"Soal PKS dan Demokrat, dari apa yang saya pahami sebagai praktisi politisi, insya Allah semua menyatukan pikiran, semangat, tekad, bersama dengan Nasdem," kata dia.

Baca juga: Sebut AHY Cocok dengan Anies, Demokrat: Bagaikan Dua Pendekar

Kata Demokrat dan PKS

Deklarasi Nasdem disambut baik oleh Partai Demokrat. Namun, partai yang dimotori Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) tersebut mengaku punya kriteria capres dan cawapres sendiri.

Kepala Badan Komunikasi Strategis DPP Partai Demokrat Herzaky Mahendra Putra mengatakan, terkait ini, partainya menitikberatkan pada integritas, kapabilitas, elektabilitas, chemistry, dan semangat terhadap perubahan dan perbaikan.

Oleh Demokrat, sosok Anies dinilai selaras dengan kriteria-kriteria tersebut.

"Sejauh ini rekam jejak Anies Baswedan ini memiliki keselarasan dengan nilai-nilai yang selama ini Demokrat perjuangkan," kata Herzaky saat ditemui di Kantor DPP Partai Demokrat, Jakarta Pusat, Senin (3/10/2022).

Baca juga: Golkar Tak Tutup Komunikasi dengan Nasdem Pascadeklarasi Anies Capres 2024

Herzaky mengeklaim, AHY juga punya kedekatan yang baik dengan Anies. Keduanya disebut kerap saling bertukar pikiran.

Menurut Herzaky, ada kecocokan komunikasi antara ketua umum partainya dan Anies.

"Kami melihat Mas AHY dan Mas Anies bertemu kalau berdialog atau berdiskusi itu seru. Kayak dua pendekar di tingkat tertinggi lagi jejal pukulan, tetapi saling mengisi satu sama lain," ujarnya.

Herzaky pun mengaku, partainya hingga kini terus berkomunikasi dengan Nasdem, termasuk PKS, untuk kepentingan Pemilu 2024.

"Lebih lanjut, dalam penentuan capres dan cawapres, ketiga partai ini sepakat untuk memiliki semangat memperjuangkan perubahan dan perbaikan dalam menyikapi kondisi bangsa saat ini," kata dia.

Di sisi lain, PKS mengaku menghormati langkah Nasdem mendeklarasikan Anies sebagai capres. Presiden PKS Ahmad Syaikhu bilang, Anies memiliki rekam jejak kepemimpinan yang mumpuni.

Namun begitu, hingga kini PKS belum menentukan sikap soal kandidat capres dan cawapres.

“Keputusan koalisi dan pencapresan di internal PKS akan ditentukan dalam mekanisme Musyawarah Majelis Syuro,” kata Syaikhu dalam keterangannya, Senin (3/10/2022).

Namun demikian, Syaikhu memastikan, hubungan PKS dengan Nasdem dan Demokrat hingga kini masih terjaga.

Penuh dinamika

Keputusan Nasdem mendeklarasikan Anies sebagai capres tampaknya membuat sejumlah partai politik memperhitungkan ulang rencana politik mereka.

Golkar misalnya, mengaku bahwa mereka tak menutup komunikasi politik dengan Nasdem.

Wakil Ketua Umum DPP Partai Golkar Ahmad Doli Kurnia mengatakan, deklarasi Nasdem tak membuat dinamika politik berhenti sekalipun Golkar juga telah mendeklarasikan calon presidennya sendiri yang tak lain adalah ketua umum mereka, Airlangga Hartarto.

Sedianya, Golkar juga sudah mengumumkan deklarasi koalisi bersama Partai Amanat Nasional (PAN) dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP) melalui Koalisi Indonesia Bersatu (KIB).

"Artinya ketika masing-masing partai politik sudah menetapkan calon presiden masing-masing, tidak menutup kemungkinan bisa berkomunikasi dengan partai politik yang lain," kata Doli kepada wartawan di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (3/10/2022).

Menurut Doli, partainya terbuka soal pencapresan. Begitu pula dengan KIB, yang disebut tak akan menutup diri terhadap partai politik lain sekalipun parpol tersebut punya calon presiden sendiri.

"Dengan adanya masing-masing parpol punya agenda, tidak harus kemudian mengentikan komunikasi politik yang terbangun," katanya.

Baca juga: Dicalonkan Nasdem, Anies Baswedan Tak Bisa Langsung Melenggang ke Panggung Pilpres

Respons berbeda ditunjukkan oleh Partai Gerindra. Partai berlambang kepala garuda itu telah lebih dulu mendeklarasikan ketua umumnya, Prabowo Subianto, sebagai capres.

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Habiburokhman mengatakan, Prabowo siap melawan siapa pun pada pilpres mendatang.

"Siap-siap saja. Melawan siapa pun kita siap," kata Habiburokhman saat ditemui di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (4/10/2022).

Habiburokhman mengeklaim, Gerindra siap berkompetisi secara sehat dan tidak saling menjatuhkan. Dia menyebut Gerindra akan berkampanye dengan baik dan penuh kegembiraan.

"Bagaimana melakukan hal-hal yang terbaik, kampanye dengan cara-cara yang baik dengan penuh kegembiraan, sehingga kita tidak saling menegasikan," tuturnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 4 Desember 2022: Kasus Covid-19 Bertambah 2.548, Jakarta Sumbang 1.056

UPDATE 4 Desember 2022: Kasus Covid-19 Bertambah 2.548, Jakarta Sumbang 1.056

Nasional
Cak Imin Kenang Doktrin Sang Ayah, agar Selalu Peduli pada Sesama

Cak Imin Kenang Doktrin Sang Ayah, agar Selalu Peduli pada Sesama

Nasional
Kepulauan Widi Dikabarkan Dilelang, Pemerintah Akan Evaluasi Izin PT LII

Kepulauan Widi Dikabarkan Dilelang, Pemerintah Akan Evaluasi Izin PT LII

Nasional
Kritik Pasal Penghinaan Pemerintah di RKUHP, Pakar: Akan Buat Nyaman Presiden dan Semua Lembaga Negara

Kritik Pasal Penghinaan Pemerintah di RKUHP, Pakar: Akan Buat Nyaman Presiden dan Semua Lembaga Negara

Nasional
Gunung Semeru Erupsi, Megawati Instruksikan Kader PDI-P Tanggap Darurat Bencana dan Bantu Korban Terdampak

Gunung Semeru Erupsi, Megawati Instruksikan Kader PDI-P Tanggap Darurat Bencana dan Bantu Korban Terdampak

Nasional
RKUHP Segera Disahkan, Pakar Hukum Tata Negara: Banyak yang Masih Kacau

RKUHP Segera Disahkan, Pakar Hukum Tata Negara: Banyak yang Masih Kacau

Nasional
Dukung Anies Capres, Laskar AMAN Bakal Awasi dan Tolak Kampanye Hitam di Pilpres 2024

Dukung Anies Capres, Laskar AMAN Bakal Awasi dan Tolak Kampanye Hitam di Pilpres 2024

Nasional
PKB Klaim Tak Tahu Siapa yang Minta Cak Imin Mundur dari Capres 2024

PKB Klaim Tak Tahu Siapa yang Minta Cak Imin Mundur dari Capres 2024

Nasional
Laskar AMAN Ungkap Pesan Anies ke Relawan: Jangan Buat Permusuhan, Tetap Satu meski Dihujat

Laskar AMAN Ungkap Pesan Anies ke Relawan: Jangan Buat Permusuhan, Tetap Satu meski Dihujat

Nasional
BNPB Sebut 1.979 Warga Mengungsi akibat Guguran Awan Panas Semeru hingga Minggu Sore

BNPB Sebut 1.979 Warga Mengungsi akibat Guguran Awan Panas Semeru hingga Minggu Sore

Nasional
Deklarasi Dukung Anies Capres, Laskar AMAN: Sangat Layak Pimpin Indonesia

Deklarasi Dukung Anies Capres, Laskar AMAN: Sangat Layak Pimpin Indonesia

Nasional
Laskar AMAN Dibentuk untuk Dukung Anies Capres, Ketua: Bukan Dorongan Pihak Tertentu

Laskar AMAN Dibentuk untuk Dukung Anies Capres, Ketua: Bukan Dorongan Pihak Tertentu

Nasional
Jelang Tahun Politik, Gerindra: Para Pemimpin Politik Tak Boleh Lupa Pikirkan Rakyat

Jelang Tahun Politik, Gerindra: Para Pemimpin Politik Tak Boleh Lupa Pikirkan Rakyat

Nasional
Ketua Joman: Relawan Jokowi Terbelah Beberapa Faksi, Ada yang Cari Uang dan Incar Kursi Menteri

Ketua Joman: Relawan Jokowi Terbelah Beberapa Faksi, Ada yang Cari Uang dan Incar Kursi Menteri

Nasional
Komnas Perempuan Usul Perwira Paspampres Perkosa Prajurit Kostrad Diadili dengan UU TPKS

Komnas Perempuan Usul Perwira Paspampres Perkosa Prajurit Kostrad Diadili dengan UU TPKS

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.