Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jokowi Disarankan Pilih Penjabat Gubernur DKI yang Minim Resistensi

Kompas.com - 27/09/2022, 21:56 WIB
Nicholas Ryan Aditya,
Dani Prabowo

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Peneliti ahli utama Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Siti Zuhro menyarankan agar Presiden Joko Widodo (Jokowi) memilih Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta yang paling kecil potensinya untuk menimbulkan resistensi.

Sebab, Siti mengingatkan, situasi di Ibu Kota sempat memanas kala pemilihan kepala daerah (pilkada) digelar beberapa waktu lalu.

"Tinggal dipilih dari tiga ini yang betul-betul paling kecil menimbulkan resistensinya. Karena Jakarta ini pernah dalam Pilkada agak bergejolak sedikit ya," kata Siti dalam acara Gaspol! Kompas.com, Selasa (27/9/2022).

Baca juga: Kemendagri Diminta Tak Munculkan Kandidat Baru Penjabat Gubernur Jakarta

Ia menambahkan, penetapan tiga nama calon penjabat Gubernur DKI Jakarta sudah tepat. Pasalnya, ketiganya merupakan representasi tiga pihak.

"Representasi istana ada, representasi sekda ada, dari kemendagri ada. Masing-masing punya kekuatan dan kekurangan sendiri," ujarnya.

DPRD DKI sejumlah telah mengusulkan tiga kandidat penjabat gubernur ke Kemendagri. 

Baca juga: Soal Calon Penjabat Gubernur DKI, Ketua DPRD: 3 Nama itu Baik Semua

Mereka adalah Sekretaris Daerah DKI Jakarta Marullah Mattali, Direktur Jenderal Politik dan Pemerintahan Umum Kementerian Dalam Negeri Bahtiar, dan Kepala Sekretariat Presiden Heru Budi Hartono.

Ketiga kandidat itu, sebut Siti, juga pernah bersentuhan dengan persoalan DKI Jakarta. Ketiganya pun memiliki keunggulan positif masing-masing, khususnya dalam memimpin sementara DKI Jakarta.

"Mulai Pak Bahtiar, dia ketum masyarakat ilmu pemerintahan Indonesia di IPDN. Dia pernah jadi Plt tahun 2020 Pilkada di Riau. Jadi puspen, dirjen di kemendagri, polpum sekarang pernah di kesbangpol tentang keamanan, stabilitas politik, pemilu pilkada. Itu menu dia dalam konteks itu dia punya hubungan bagus dengan media, LSM, publik akademis," jelasnya.

Baca juga: Soal Penjabat Gubernur DKI Pengganti Anies, Wapres: Orang yang Pernah Berkecimpung di Jakarta

Sementara itu, Marullah disebut pernah menjadi Walikota Jakarta Selatan. Selain itu, selama menjabat sebagai Sekda DKI, Marullah juga bisa menjaga agar polarisasi tak terjadi.

"Pak Heru Wali Kota (Jakarta Utara), beliau (sekarang) ada di kantor presiden," ucap Siti.

"Tinggal dipilih mana yang dipilih Pak Jokowi tidak ada resistensi," pungkasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

SYL Jadi Saksi Mahkota Kasus Pemerasan di Kementan Pekan Depan

SYL Jadi Saksi Mahkota Kasus Pemerasan di Kementan Pekan Depan

Nasional
7 Fakta Baru Kasus Pembunuhan “Vina Cirebon” Versi Polri

7 Fakta Baru Kasus Pembunuhan “Vina Cirebon” Versi Polri

Nasional
Golkar: Elektabilitas Ridwan Kamil di Jakarta Merosot Setelah Anies-Ahok Muncul

Golkar: Elektabilitas Ridwan Kamil di Jakarta Merosot Setelah Anies-Ahok Muncul

Nasional
Yusril Ungkap Alasan Tanda Tangani Pencopotan Afriansyah Noor meski Bukan Ketum PBB Lagi

Yusril Ungkap Alasan Tanda Tangani Pencopotan Afriansyah Noor meski Bukan Ketum PBB Lagi

Nasional
Prabowo Akan Terima Tanda Kehormatan Bintang Bhayangkara Utama dari Polri

Prabowo Akan Terima Tanda Kehormatan Bintang Bhayangkara Utama dari Polri

Nasional
[POPULER NASIONAL] Kaesang Diprediksi 'Out' jika PKS Gabung Koalisi Prabowo di Pilkada Jakarta | Harun Masiku Disebut Lari ke Tempat yang Lebih Tersembunyi

[POPULER NASIONAL] Kaesang Diprediksi "Out" jika PKS Gabung Koalisi Prabowo di Pilkada Jakarta | Harun Masiku Disebut Lari ke Tempat yang Lebih Tersembunyi

Nasional
Eks Penyidik Ingatkan KPK Jangan Terlalu Umbar Informasi soal Harun Masiku ke Publik

Eks Penyidik Ingatkan KPK Jangan Terlalu Umbar Informasi soal Harun Masiku ke Publik

Nasional
Polri Sebut Penangkapan Pegi Setiawan Tak Gampang, Pindah Tempat hingga Ubah Identitas

Polri Sebut Penangkapan Pegi Setiawan Tak Gampang, Pindah Tempat hingga Ubah Identitas

Nasional
Kisruh PBB, Afriansyah Noor Disebut Tolak Tawaran Jadi Sekjen Fahri Bachmid

Kisruh PBB, Afriansyah Noor Disebut Tolak Tawaran Jadi Sekjen Fahri Bachmid

Nasional
Ikuti Perintah SYL Kumpulkan Uang, Eks Sekjen Kementan Mengaku Takut Kehilangan Jabatan

Ikuti Perintah SYL Kumpulkan Uang, Eks Sekjen Kementan Mengaku Takut Kehilangan Jabatan

Nasional
Antisipasi Karhutla, BMKG Bakal Modifikasi Cuaca di 5 Provinsi

Antisipasi Karhutla, BMKG Bakal Modifikasi Cuaca di 5 Provinsi

Nasional
Hargai Kerja Penyidik, KPK Enggan Umbar Detail Informasi Harun Masiku

Hargai Kerja Penyidik, KPK Enggan Umbar Detail Informasi Harun Masiku

Nasional
Polri: Ada Saksi di Sidang Pembunuhan Vina yang Dijanjikan Uang oleh Pihak Pelaku

Polri: Ada Saksi di Sidang Pembunuhan Vina yang Dijanjikan Uang oleh Pihak Pelaku

Nasional
Siapa Cawagub yang Akan Dampingi Menantu Jokowi, Bobby Nasution di Pilkada Sumut 2024?

Siapa Cawagub yang Akan Dampingi Menantu Jokowi, Bobby Nasution di Pilkada Sumut 2024?

Nasional
Kementan Beli Rompi Anti Peluru untuk SYL ke Papua

Kementan Beli Rompi Anti Peluru untuk SYL ke Papua

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com