Kompas.com - 23/09/2022, 14:53 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) berkegiatan di Istana Kepresidenan Bogor sepanjang Jumat (23/9/2022).

Hal tersebut disampaikan Kepala Sekretariat Presiden (Kasetpres) Heru Budi Hartono menjawab pertanyaan wartawan soal keberadaan presiden saat aksi demonstrasi penolakan kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) berlangsung di dekat kawasan Istana Kepresidenan Jakarta pada Jumat.

"Kebetulan (kegiatan presiden) terjadwal sudah dari minggu lalu Senin sampai Kamis (pekan ini) beliau di Jakarta. Hari Jumat biasanya akhir pekan jadwal cukup padat juga di Bogor," ujar Heru di Kompleks Istana Kepresidenan.

Heru lalu menegaskan bahwa keberadaan Presiden Jokowi di Bogor bukan disebabkan karena adanya demonstrasi pada Jumat ini.

"Minggu lalu, bahkan 10 hari lalu, terjadwal beliau sudah di Bogor per hari ini," kata Heru.

Baca juga: Jokowi Pesan ke Bawaslu untuk Tegas Menegakkan Hukum Terkait Pemilu

Menurutnya, tidak ada arahan khusus dari kepala negara soal penanganan aksi demonstrasi.

Namun, Heru mengungkapkan jika perwakilan istana akan menemui perwakilan demonstran.

"Tentunya, nanti ada petugas atau staf yang menangani, bisa di jajaran Kepala Staf Kepresaidenan (KSP) di bawah Pak Moeldoko, bisa yang lainnya. Tentunya perwakilan pemerintah pasti ada," ujarnya.

"Semoga tuntutan itu bisa dicatat dan menjadi perhatian bagi kita semua. Ya itu kan salah satu upaya menyuarakan demokrasi, wajar saja," kata Heru lagi.

Baca juga: Demo Tolak Kenaikan BBM, Massa Aksi 2039: Kami Memerangi Kezaliman

Diberitakan sebelumnya, massa aksi dari gabungan organisasi masyarakat (ormas) Islam mengatasnamakan Gerakan Nasional Pembela Rakyat (GNPR) bakal melangsungkan demonstrasi menolak kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM).

Kegiatan demonstrasi bertajuk "Aksi 2309" itu menurut rencana bakal digelar pada Jumat siang ini di kawasan Patung Kuda Arjuna Wijaya, Jakarta Pusat.

Ketua Umum Persaudaraan Alumni (PA) 2022 Slamet Ma'arif mengatakan, pihaknya sudah melayangkan surat pemberitahuan kepada kepolisian terkait rencana aksi demonstrasi itu.

"Sudah waktu hari Senin dikirim oleh korlap ke Polda Metro Jaya," ujar Slamet, Kamis (22/9/2022).

Baca juga: 3.800 Personel Gabungan Siap Amankan Demo Tolak Kenaikan Harga BBM di Kawasan Patung Kuda

Menurut Slamet, aksi demonstrasi menuntut penolakan kenaikan harga BBM ini akan diikuti oleh ribuan massa dari berbagai kelompok.

Slamet melanjutkan, kegiatan itu juga akan dihadiri oleh sejumlah tokoh agama. Tetapi, ia menyebut bahwa Rizieq Shihab atau HRS berhalangan hadir.

"Insya Allah akan dihadiri sejumlah tokoh. HRS (Rizieq) belum bisa hadir," kata Slamet.

Adapun Aksi 2309 yang akan digelar oleh GNPR merupakan kelanjutan dari aksi demonstrasi sebelumnya pada 12 September 2022 di kawasan Patung Kuda Arjuna Wijaya.

Baca juga: Hari ini, Gabungan Ormas Islam Bakal Demo Tolak Kenaikan BBM di Patung Kuda

Sebagaimana diketahui, pemerintah telah resmi menaikan harga tiga jenis BBM, yakni pertalite, pertamax dan solar bersubsidi mulai 3 September 2022, pukul 14.30 WIB.

Rinciannya, harga pertalite naik dari Rp 7.650 menjadi Rp 10.000 per liter, solar naik dari Rp 5.150 menjadi 6.800 per liter, dan pertamax naik dari Rp 12.500 menjadi Rp 14.500 per liter.

Presiden Joko Widodo mengatakan, pemerintah telah berupaya sekuat tenaga untuk melindungi rakyat dari gejolak harga minyak dunia.

Namun, anggaran subsidi dan kompensasi BBM tahun 2022 telah meningkat tiga kali lipat dari Rp 152,5 triliun menjadi Rp 502,4 triliun. Angka ini diperkirakan akan terus mengalami kenaikan.

Oleh karenanya, pemerintah memutuskan mengalihkan subsidi tersebut ke masyarakat yang kurang mampu melalui sejumlah bantuan sosial.

Baca juga: Ada Demo Kenaikan BBM, Jalan di Sekitar Istana Negara dan Monas Ditutup

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.